Mari Belajar Peribahasa Minang… (*Kopdar Bukittingi,,4


My Office 21 Februari 2011 ( 17:30,,sakit perutt,,,,hua..hua..hua..

baiklah,,setelah kisah ini dimulai dari pulang basamo kita, kemudian di lanjutkan dengan terus wisata mata di puncak lawang, dan Makan Siang yang amat sangat lezat di Danau Maninjau,,kemudian kita semua akan melanjutkan perjalanan ke Pantai arta

Perjalanan ke Pantai Arta, makan waktu kurang lebih satu jam, dan ada hal seru selama perjalanan,, kita semua belajar peribahasa Minang,, yup Om Hans, Driver kita amat berbaik hati mengajari kita semua hal tentang peribahasa Minang,,

sebelum belajar peribahasa Minang,,ada satu hal yang harus di klarifikasi,,

bahwa yang bener tuch orang Minang,,bukan orang Padang,,

kalau Padang itu menerangkan wilayah,bukan suku atau etnis,, jadi salah kalau ada yang bilang saya, emak, dan bunda orang padang,, karena kita tidak berasal dari daerah padang, kita bertiga berasal dari bukit tinggi,,

yang benar adalah kita orang Minang,, yang berasal dari bukit tinggi,, jadi kalau ada yang bilang Padang Pelit,, berarti saya gak ikutan ya karena saya bukan orang Padang,, tapi orang Minang,,

orang Minang terkenal denga peribahasanya,,,dan peribahasa ini sudah di pelajari turun temurun,,sayang generasi muda sekarang sudah mulai meninggalkan peribahasa ini ,,padahal ada banyak makna di balik peribahasa-peribahasa ini,,

saya coba ya ceritain 10 Peribahasa Minang yang di ajarin Om  Hans,, kalau ada yang salah silakan di koreksi

a) Adaik basandi syarak,,syarak basandi kitabullah..

Adat bersendikan syariat, dan syariat harus bersendikan kitabullah

Dalam suku minang, segala sesuatu dalam adat harus berpatokan pada syariat islam, dan dalam syariat juga harus tetap berpatokan pada kitabullah (Alqur’an)

salah satu contohnya adalah,, : tentang perjodohan,,orang minang gak suka sama budaya pacaran,,anak perempuan pasti di jodohkan sesuai sama budaya islam taaruf

b) Anak di pangku, kamanakan di bimbiang

Anak di gendong, keponakan di gandeng

Peran seorang paman dalam keluarga sangat penting, seorang paman harus dapat berperilaku adil pada anak dan kemenakaannya, jika anak nya di gendong,,maka keponakanya harus di bimbing juga,, gak boleh bersifat individualis,, ntar kalau pamannya songong,,sama ponakannya di lempar ke jurang,, :D :D :D

c) Dangakan nan di urang, lalukan kan nan di awak

Kalau dikasih nasehat sama orang lain tetep dengerin,,tapi dalam prakteknya lakuin aja apa yang kita mau,,

He…he..he..he.. kalau ada yang suka bilang kenapa orang minang itu keras kepala, mungkin pedomannya adalah pepatah ini,, kalau di kasih nasehat sama orang manggut-manggut wae,,tapi prakteknya tetap percaya apa yang kita anggap bener,,

d) Taimpik nak diateh, takuruang nak dilua

Kegencet maunya diatas, kekurung maunya di luar,,

Ini juga tipikal orang minang,,gak mau kalah,,gimanapun kalau bisa ngeles dah,, sebisa mungkin berusaha untuk menegakkan apa yang dianggap benar,,kalau udah kepepet baru pakai ilmu ngeles ..(^_^)

e) Indak kayu janjang dikapiang

Kalau gak ada kayu,,tangga pun bisa di potong-potong,dan di jadiin kayu,

Hampir sama artinya sama tiada rotan akar pun jadi

f) Batuka baruak jo cigak

Baruak itu artinya monyet,, kalao cigak itu artinya juga monyet,, jadi arti dari peribahasa ini adalah sama aje bohong,, gak ada gunanya,, ngerjain dua hal yang sama-sama begok,,

g) Rancak di labuah

Cakep di jalan,,

Biasanya ini di tujukan buat para perempuan yang cakep di luarnya doang,,tapi di dalamnya mah bohong,, sama seperti diriku ini,, kgak bisa apa-apa, gak bisa masak,, gak bisa bebenah,,dan gak bisa yang lainnya,,si mama dirumah kalau lagi ngomel suka menggunakan kata ini,,

apaan sich kamu rancak di labuah tahu gak,, “ :D :D (*ntar saya bales biarin yang penting cakep.. :P

h) Kuciang aia

Kucing Air,,

Gak ada kan kucing yang suka Air,, nah ini emang udah kebangetan banget,,masa iya kucing suka Air,, peribahasa Kucing Air,, ini di tujukan kepada orang yang amat sangat licik,, saking liciknya dia licin dan mau melakukan hal..hal di luar logika.. (^_^)

i) Mamanjek dadok

Dadok itu dadap, atau mungkin seperti rumbia ya,,atau yang gak mungkin bisa dipanjat ,,hanya orang..orang bodoh yang melakukan hal ini kan..mamanjek dadok,,melakukan hal-hal yang jelas tidak mungkin udah tahu atap rumbia masih aja di panjat,,

j) Hiduik Baraka Mati Baiman

Hidup Berakal Mati Beriman,,

Sebaik –baik manusia adalah manusia yang selama hidupnya selalu menggunakan akal pikirannya dengan baik,,dan ketika meningggal dia dalam keadaan beriman, khusnul khotimah,, peribahasa ini sering di ucapkan ketika para tetua,,memberi nasehat kepada mereka yang tambeng,,alias keras kepala

banyak hal seru dan menarik dalam peribahasa minang,,dan menurut saya ini adalah salah satu budaya kita yang harus terus menerus di lestarikan,,di rumah si Abang dan Papa amat sangat menggemari belajar peribahasa Minang,, kadang saya suka iseng ngeledekin apa sich kuno tahu,,

tapi kali ini saya sadar,,siapa lagi yang akan meneruskan kebudayan ini kalau bukan kita para generasi muda,,jadi boleh kan,,kalau sekali-kali saya posting lagi tentang peribahasa minang  :D :D :D

 

CIMG0833

(* gak enak yakkkk kalau gak ada foto,,,jadi di kasih foto sedikit aja ,,, yakkk (^_^)

About these ads

42 thoughts on “Mari Belajar Peribahasa Minang… (*Kopdar Bukittingi,,4

  1. Hahhaaha… dasar lu put, kuciang aia… lu kan jarang mandi! wakakaakkaka… ^^

    gw inget lagunya malam bainai…

    Malam-malam katigo yo mamak, malam-malam bajampuik so sayang…

    terus ada yang begini: sambanyo lamak yo mamak, patai jo jariang, wkakakaak…

    terakhirnya…

    Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih… :D

    • Prima, kalau anak daronya Putri……
      kayaknya marapulai nya yg bakalan manangih deh……… hahahahaha…….. :D :D :D
      (jangan nangis ya Puut…… )
      i luv u………always…….
      salam

  2. Meskipun ada darah minang/padang, saya baru mengerti peribahasa nomor 2 setelah menjadi orang tua. Karena dulu paman (om) selalu baik kepada keluarga (kebetulan bapak sudah meninggal)dan memperhatikan kebutuhan jasmani dan rohani. Dulunya bawaan ke mereka itu sebel banget karena koq ikut campur urusan ‘dalam negeri’….ga tahunya adat minang memang sangat kuat persaudaraannya….

  3. waah hebat juga Mba Put masih tau pribahasa suku nya, aku jawa… dan ga pernah tau orang jawa punya peribahasa atau ngga.. totally ga tau!

    Hmmm.. musti nanya sama Papa nih! hahaha! :mrgreen:

    Btw yang Hiduik Baraka Mati Baiman bagus tuh, aku suka maknanya :)

  4. Pingback: Indahnya Lembah Anai,,,, (*Kopdar Bukittingi,,5 « Rumah nya USAGI

  5. Hehe… jadi ingat sinetron tvri jadul banget, entah siti nurbaya atau si midun (lupa). Di sinetron itu ditampilkan seoran gpaman yang harus ngongkosin keponakannya.
    Hmm… kalo di budaya lain, banyak paman/bibi yang nggak pedulian :D

  6. Asalamu’alaikum . Izin diquote kak peribahasa nya. Walaupun saya gak ada sedikitpun darah Minang tapi suka bgt sama kearifan lokal kayak gini. Terima kasih dan salam kenal

  7. seandai nya masih da orang yang mau ngajarin kta pribahasa kayak gni kan enak jadinya ktapun ngak mau asal dalam melangkah/ ngerjain sesuatu nya

  8. anda klo nggak ngerti arti pribahasa minang jgn coba2 terjemahkan di sini…
    seharus nya anda belajar arti sesungguh nya pribahasa minang…
    saya sangat tidak setuju apa yg anda buat di sini..
    klo anda ingin tau coba anda beli dulu deh buku buya hamka….

    • boleh di kasih tahu pak, bagian yang salah nya dimana..
      kalau kritik orang harus punya solusi kan..
      saya orang minang, dan sebelum nulis saya juga udah riset sana sini,,
      jadi kayanya saya gak mengada-ngada deh

      • Kalo boleh ikut nimbrung adinda mylitleusagi, kurang tepat bunyi :
        “Dangakan nan di urang, lalukan kan nan di awak”.

        Yang benar adalah :

        “iyoan nan diurang, laluan nan diawak”.

        Jadi artinya bukan “ndableg” atau cuek gak mau tau. Tapi kepentingan orang dan kepentingan kita berjalan sama-sama . Itu lebih tepat “Lamak diurang … katuju diawak”.

  9. uuuhh…pepatahnya banyak di salah artikan, jangan sekedar membaca yang nampak saja, kaji dulu makna yang terkandung di dalamnya, hati2 dalam memahami ragam pribahasa minangkabau yang lebih banyak menggunakan kata2 klise

  10. adopun petatah nan mangatokan “iyokan nan di urang lalukan nan di awak” biasonyo di pakai oleh niniak mamak kito dahulu dalam hal barundiang atau musyawarah untuak mancari sebuah kesepakatan. contoh: di dalam musyawarah biasonyo kan ado pandapek nan raso rasonyo agak jangga, atau kurang berbobotlah istilahnyo, mangko di siko tapakai “iyokan nan di urang” mukasuiknyo jangan di bantah habis2an atau di tantang sacaro lansuang, apo lai sampai manyalahkan dan mahino urang nan mambarikan usulan atau pandapek, misalnyo kato2 nan kito pakai: “ambo sapandapek dengan usulan sanak tadi tu, namun paralu juo kito pertimbangkan……haa masuakan nan di kito lai…jadi urang nan ma usul tadi indak maraso tasingguang dengan bantahan kito, sudah tu baru “lalukan nan di awak” aratinyo kito bantah sacaro halus dengan argumet nan labiah kuek sahinggo forum berpihak kapado kito. ba ibaraik biduak manyubarang batang aia mah sanak, tantu ndak bisa mamancuang luruih apo lai manantang arus do, tapi kito mulai dari hulu …sudahtu baransua saketek demi saketek ka hilia sampai basuo galombang na gak lunak atau aia nan gak tanang haa kito kayuah biduak ka subarang sacaro berlahan…..lentur, pandai bermain sampai juo mukasuik kito

  11. maaf itu yg C kurang tepat ..
    Aslinya, iyokan di urang lalukan di awak ..
    Artinya sama2 postitif dg tindakan bersama ..
    Contoh : ketika rapat, kita menerima masukan orang, tapi kita juga mengajukan usul yg baik ..
    Yg lain nx udah mantep, kalo bisa di tambahin aja uni ..
    Den urang minang, ketek gadang jo samba randang, jan kalian ajak baparang !
    Sekian dari saya, salam urang minang .. :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s