Apakah Kamu termasuk ibu-ibu rempong,,


Rempong,, saya sering menyebutkan kata Rempong kalau ngeliat ibu-ibu rese yang hobi banget bikin rusak suasana,,

Yup biasanya sich yang suka rempong dan rajin ngurusin orang-orang itu ya ibu,,ibu,,biasanya saya menemukan komunitas ibu-ibu rempong ini di kereta, di kumpulan ibu-ibu pengajian,, (*kadang suka heran ama ibu-ibu ini abis ngaji mbok ya lebih diem toh,ini kok malah makin rempong,,) di acara kondangan,, dan di banyak tempat yang isinya ibu-ibu rempong yang selalu lebih pinter ngurusin orang daripada ngurusin diri sendiri

Terus tiba-tiba ceritanya ada yang nanya,, “Emang kriteria ibu-ibu rempong apaan neng,,??? “ 

Baiklah saya akan menjawabnya,,,Alasan kenapa saya menyebut mereka Rempong,,

1.Hobi banget nanyain kapan orang nikah

Yup inilah ciri ibu-ibu rempong yang pertama,, hobi banget ngurusin orang kapan nikah,, jujur ya saya kadang masih ngak ngerti apa sich untungnya nanyain orang kapan nikah, yang nikah siapa yang repot siapa,,

Yang lebih bikin geregetan lagi,, para rempongers ini mending kalau Cuma mengeluarkan statement

“Kamu kapan nyusul..” tapi akan ditambahi dengan embel-embel

“kamu kapan nyusul, emang gak ngiri, masa kalah sama si A, atau jangan kebanyakan kerja,, nanti jadi susah jodoh ,,atau,, ingat umur,,mau nikah kapan..

Setelah para ibu-ibu tanya ini itu maka mereka akan sibuk membandingkan,, kasih nasehat, judgment dan 1001 hal ribet lainnya,,statement yang mereka keluarkan kadang lebih bernada sinis dan ngurusin orang,, lagi yak,, kadang saya pengen celutikin kalau lagi geregetan sama para ibu-ibu rempong ini..

“buk,,buk,, yang namanya jodoh itu udah di tentuin,,udah dah gak usah repot ngurusin orang,,mending ngurus diri sendiri aja..”

2.Susah ngeliat orang susah tapi lebih susah lagi ngeliat orang seneng

Yup gak pernah ngerasa senang sama apapun yang terjadi dengan orang lain ,, misalnya nich ya..

 Kalau ada orang yang hidupnya susah,, gak makan dan punya 1001 masalah perekonomian lainya,, maka mereka bakal sibuk sendiri,,susah sendiri kasih comment ini itu .. “Aduh si A,,kasian banget nasibnya yakk, dulu sebelum nikah seneng,, setelah nikah hidupnya kok kaya gini yak,, boro-boro nabung makan aja susah,, “ dan kemudian sibuk lah mereka berempati cari kesimpulan sana sini,, bikin analisa layaknya pengamat ekonomi terbaik,,

 Eh giliran kehidupan orang membaik maka para rempongers ini juga akan sibuk sendiri,, kasih comment ” wah si A sekarang hidupnya mendingan ya,,jangan-jangan korupsi atau masang pelet..” repot kan., kemudia mereka akan kasih analisa, mungkin korupsi, mungkin ikut pesugihan dan 1001 kemungkinan lainnya.. padahal kan bisa aja orang lain itu punya kehidupan yang lebih baik ya karena rezekinya dia,, karena dia berusaha..lagi masa iya dalam hidup orang susah terus-terusan,, pasti adalah masa senang nya..

3. Gak mau kalah

Semua rempongers selalu ingin jadi nomor 1,,,gak mau di kalahin sama orang lain,, misalnya nich ya,, saat mereka membahas anak siapa yang paling pintar,, semua pasti bakal repot bilang anak mereka lah yang terbaik,, gak mau di kalahin.. dan kemudian akan berujung dengan maksa-maksa sianak buat ikut les ini itu ,,buat belajar banyak hal..padahal itu bukan demi kepentingan si anak,,tapi lebih karena emaknya aja yang gak mau di kalahin ..

 4. Sok Tahu

SOTOY ini ciri rempongers berikutnya,,kadang kesotoyan mereka ini bikin saya ketawa ngakak misalnya nich ya.. saat lagi heboh ngebahas tentang apakah isu jakarta akan diguncang gempa 8,7 SR itu benar ada nya..para ibu akan repot bikin analisa gaya nya udah melebihi ilmuwan… ada ibu –ibu yang bilang ” wah jakarta nanti malam gempa 8,7 SR itu di tipi udah pada heboh,,mending menyelamatkan diri dah,, ” atau ada juga ibu yang ngeluarin statement gini “Bisa aja ini azab buat orang jakarta scara jakarta isinya maksiat semua” (*ini amat sangat sotoy dan ngejudgement penduduk jakarta,,

 Para ibu ini selalu merasa paling tahu dalam segala hal , sebenarnya sich beritanya biasa aja,,tapi karena kesotoyan mereka berita yang ada malah jadi luar biasa

 5.Pamer kekayaan

Saya gak tahu ya apakah pamer kekayaan sama gak mau kalah itu sama atau gak,,tapi asli saya suka geregetan kalau ngeliat para rempongers ini mulai pamer kekayaan,, sibuk mamerin harta terbaru mereka,,padahal terkadang apa yang mereka miliki itu boleh hasil keredit sana sini ,,

 Yang bikin saya geregetan adalah saat mereka pamer kekayaan itu mereka gak cuma pamer sama yang sama-sama kaya aja,,tapi ama tetangga-tetangga yang gak punya juga , kasihan kan orang yang gak punya dipamerin gitu cuma bisa ngeliatin aja,,dan ngebatin.. “kapan ya gw punya itu” emang gak bisa ya kalau punya harta itu diem-diem aja gak usah repot mamer ke orang lain.Gak semua ibu-ibu punya sifat kaya gini ada juga kok ibu-ibu yang baik,, kalau ketemu ibu-ibu yang punya sifat –sifat diatas minimal 3 aja,,maka siap siap aja jidat mereka saya kasih stempel R lagi ya asli dah kenapa sich harus repot ngurusin hidup orang mbok ya urus hidup masing-masing aja,, emang gak bisa ya gak ngurusin orang,,?? Emang kalau hidup orang lebih baik mereka jadi punya kehidupan lebih buruk,gak kan,,


 

About these ads

26 thoughts on “Apakah Kamu termasuk ibu-ibu rempong,,

  1. adek ku selalu bilangin aku rempong put, tapi setelah aku baca lima butir ciri-ciri tersebut,
    keknya aku cuman memenuhi yang nomor dua deh, biassa bo… jiwa ngomongin orangnya susyeh ilang kalau berkawan sama-kamu-tahu-siapa *ngelirik dia*
    hahahahhahaha.
    *ups*

  2. hahaha

    tau gak tips menghadapi ibu2 rempong itu put?
    cuekin aja… jangan ditanggepin… :D
    soalnya biasanya kalo ditanggepin tambah menjadi2 dah…

  3. Untungnya saya bapak-bapak, jadi gak termasuk dalam kategori ini kan Put? haha… :D

    Nabi Muhammad SAW pernah bersabda:
    “Beruntunglah orang yang sibuk dengan aibnya sendiri, daripada aib orang lain”.
    Artinya, mereka yang sibuk dengan urusan orang lain, adalah orang yang merugi… So, ibu-ibu rempong itu adalah orang-orang yang merugi… Gak usah diikutin, hehe… :)

  4. semoga aku bukan salah seorang anggota dr rempongers itu :(
    walaupun mamihmu ini nyinyir dan suka marahin dirimu, bukan berarti rempong khan nak?
    ( cari alasan dan buru2 tepok jidat anakgadihnya) :D :D
    salam

  5. wah..selama ini gw ga terlalu memperhatikan put. Entah karena gw yg cuek bebek atau ga mau perduli sama ocehan orang2 disekitar gw yah. Alhamdulillah, kalau istri lagi cerita, gw cuma pesan untuk tidak usah ikut2an rempong aja…karena terlalu banyak aktifitas yang bisa dilakukan selain rempong khan???…pisss

  6. *peluk usagi*

    bener kata Arman, cuekin! cuma itu jurus paling jitu,
    pengalaman mengajarkan saya begitu.
    ada yang tulus memang menanyakan,
    tapi lebih banyak lagi sekedar iseng dan pengen tau kenapa sih blom laku. arrggghhh … blom lagi klo karir kita bagus, kita udah mapan, beuhhh bahkan ada yang tega berkomentar miring.
    Nah, klo ga cuekin, mo ngapain lagi? Masak kita mo berantem sama banyak orang hihihihi …

  7. Jadi inget ketemu ibu2 rempong di salon kmrn, ampun dehhh, udh lg luluran teteuuup ngegosip di henpun ga brenti2, dan yg diobrolin persis tuh Put, sama kek point2 di atas. ckckck

  8. Gw gak suka ngurusin orang, tapi sekedar mencandai teman yang udah kelewat usia matang kadang-kadang suka supaya dia cepat nikah. “Hei, lo cepet nikah napa, bentar lagi dunia kiamat lho!!!”. Itupun teman akrab yang suka bercanda ama gw.

  9. Pingback: Pada Satu Sore | nicampereniqué.me

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s