Pelajaran Kesenian #Eps 27


Bekesong City,, 17 Maret 2012,,

Apa kabar dunia,, selamat sore semuanya,,bagaimana weekend kalian..

Sabtu ini saya gak kemana-kemana dirumah aja,, menikmati sabtu dirumah sebelum hari selasa di deportasi lagi ke sebuku  #info penting..

Ya teman hari selasa saya akan kembali ke Sebuku lagi, ampun dah,, kembali menjalankan pekerjaan yang kamu gak suka itu amat sangat tidak menyenangkan.

Tapi gak ada pilihan lain.. mau gak mau di jalankan,, semoga saya bisa baik baik aja disana..dan kali ini lebih kuat dan mampu berjuang..

Kadang saya heran seminggu di Jakarta rasanya cepet sekali, tapi seminggu di hutan rasanya kaya setahun ya..

Mungkin ini karena konsep si waktu ya,,

Sebenarnya waktu itu tidak mempunyai perbedaan saat berputar,, lambat atau cepat itu hanya masalah perasaan saja, jika kamu menjalaninya dengan bahagia maka waktu itu berputar cepat,, jika kamu sedang bersedih waktu itu akan berjalan lambat, jadi ini hanya konsep pemikiran saja..

Saya bingung mau comment apa tentang konsep itu,,teman siap-siap ya baca postingan galau saya selama di sana, dan semoga disana sayaa kembali menemukan sisi lain yang bisa saya ceritakan..

Baiklahh curhatnya udah selesai,, sekarang mari kita masuk ke judul

Postingan ini terinspirasi dari postingan si inyiak tentang prakarya  ,, dan disana inyiak punya tulisan gini..

Dengan sistim seperti itu … maka para siswa tidak akan bisa berbuat curang … misalnya dengan minta dibuatkan oleh Orang Tuanya,  Pak Bon, Pembantu atau Sopirnya di rumah.  Karena pekerjaan tidak dibawa pulang.  Semua pekerjaan harus dibuat di sekolah.  Ini sekaligus mendidik kita untuk selalu mengedepankan kejujuran.  Bangga dengan hasil karya sendiri … tanpa bantuan dari siapapun.  Apapun hasilnya … tidak menjadi masalah … yang penting karya sendiri.

Ngerasa tersindir dan nyengir abis di bagian ini ,,jadi gini ceritanya…

Tahu gak kenapa saya waktu lulus SMP, gak ngambil SMA, tapi ngambil SMEA,,jawabnya simple pemirsah karena saya gak suka sama kesenian,, apapun itu bentuknya saya amat sangat bodoh di pelajaran kesenian,,

Satu-satunya yang masih saya bisa Cuma main suling dan paduan suara,,itu juga kalau dikasih angka 1 – 100 ada di angka 20 saking parahnya,,

Terus ada yang nanya,,terus gimana waktu SD & SMP cyinn, baiklah kawan saya akan membuka aib sendiri,, *pasang muka polos*

Terlahir sebagai anak perempuan satu-satu nya , terkadang membuat saya di anak emaskan , bala bantuan selalu datang di saat saya mengalami kesulitan,,terutama di pelajaran kesenian,,,

Nah teman ini lah bala bantuan itu,,

A)     Si Abang,,

Si Abang selalu jadi korban dari penderitaan saya ini, terlebih untuk pelajar menggambar,, gambarnya si Abang kan bagus,, jadi setiap ada PR menggambar pasti abang yang gambarin,, gak Cuma menggambar si cyin,,pelajaran kesenian yang lain juga abang yang bikinin misalnya bikin patung dari tanah liat, bikin vas bunga,, bikin pahatan sabun,, itu semua abang yang bikin,,

Pernah suatu ketika si Abang ngambek gak mau ngerjain tugas saya,, padahal ya itu tugas harus di kumpulin besok pagi,,

Saya nangis aja seharian,,,minta pertolongan ke Mama sama Papa, sedangkan si Abang kekeh jumekeh gak mau bantuin,,katanya ,,

“Ini anak gak akan mandiri ma, di bantuin mulu,, “

Dulu itu tugasnya adalah bikin lukisan pemandangan Cat Air,, aihh menggambar saya kan paling parah dalam hal menggambar..

Saya nangis seharian.. (*bukannya nyoba ngerjain itu tugas yak ) dan si Mama mulai nyari bala bantuan,,dan akhirnya ini lah pihak kedua yang bisa di maintain tolong

B)      Tetangga..

Ingat kan sama kata pepatah,,  “Tetangga mu adalah saudara terdekat mu.. “ nah pemirsahh akhirnya tetangga lah yang di jadiin tumbal,, di maintain tolong sama si Mama,,

Akhirnya si Mama kasih uang sama si Tetangga, minta tolong buat bikini gambar itu,,

Sejak hari itu kalau si abang ngambek gak mau ngerjain Tugas saya,, maka mama akan mencari tetangga yang bisa gantiin tugas si Abang,,

Pe-Er keseniannya macem-macem ada yang menggambar, bikin vas bunga, memahat,,ataupun memasak,, *penting yee memasak jadi pelajaran kesenian*  dan untungnya setiap tetangga juga punya keahlian yang macem-macemm jadi My Tetangga is My Hero..

Terus ada yang nanya itu kan kalau tugasnya di bawa pulang di jadiin Pe-Er, kalau tugasnya di simpen di sekolah gimana put,, di kerjain on the spot gitu jeng,,

Untunglah saya di lahirkan sebagai anak yang cerdas.. dan selalu banyak akal.. *bangga *

Ada dua trik yang saya lakukan untuk bagian ini,

A)     Bikin dua prakarya..

Ha…ha..ha cerdas kan,, jadi biasanya tuh tugas itu kan alat-alatnya di jual dikoperasi,,  terus saya beli alat-alatnya dua yang satu buat di kerjain di sekolah bareng temen yang satu lagi bawa pulang suruh tetangga yang ngerjain,  *Cerdas ya cyinn.*

Kalau pas bagian kita disuruh ngutak ngatik tugas nya, saya ikutang ngutak ngatik belagak repot,, tapi bagian ngumpulin saya ngeluarin prakarya yang sudah selesai sempurna.. yang jelek masukin tas,terus buang di jalan..

B)      Ngerjain anak anak Cupu.

Tapi kadang trik ini suka ketahuan sama guru kesenian,,jadi di bikin aturan baru,, beli alat-alatnya harus catet nama, dan satu orang satu, *matilah gw,, *  tapi lagi lagi saya kan cerdas,, 

Saya itu kan jagoan yak, ditakuti dan lumayan bandel,,

Jadi ya,, di kelas itu ada anak-anak CUPU  itu tuhh yang biasanya mukanya oneng-oneng, gampang di aniaya,, tapi kadang pinter,,

Anak anak itu lah yang saya aniaya,, saya jadiin obyek kekerasan,, mereka saya paksa buat ngerjain tugas saya,, kalau gak mau awas ajee,,siap-siap dikucilin ama anak sekelas,atau di kerjain ama saya,, *sumpah yee bandel gw..*

Jadi saya bakal tuker prakarya saya sama punya mereka,, mereka harus siap bikin dua prakarya sekaligus.. kalau gak ya mati dehh mereka,, saya mah pasang muka polos baee

Nah teman itu lah kenakalan masa SMP saya,,gile yee gw bandelnya luar biasa,, kalau di pikir-pikir sih lucu, tapi kalau di pikir lebih jauh lagi sebenarnya ini memalukan ya,,

Inilah akibat terlalu di manja dan selalu dituruti jatuhnya gak mandiri dan bergantung sama orang lain.. asal tahu aja ya,, sampai sekarang saya masih gak bisa menggambar,, dan saya gak pernah mau ikutan sama psikotes,, karena di sana ada bagian menggambarnya dan saya give up di bagian ini ,, *nyengir*

Sekarang saya teriak teriak bicara tentang kejujuran ,padahal saya dulu juga pelaku ketidakjujuran itu,, walaupun itu konteksnya kenakalan remaja,,untunglah ya gak berlanjut, gak kebayang dah, kalau sampai sekarang saya masih jadi pelaku bullying itu,,

Buat adek adek yang baca tulisan kakak, jangan ditiru ya,,bangga lah sama hasil karya kalian,, lebih baik ngerjain punya sendiri,daripada dipuji-puji gara nyontek

About these ads

20 thoughts on “Pelajaran Kesenian #Eps 27

  1. smoga Ngai gak baca tulisan ini..

    #hedehhh..
    #eMak juga minta tolong tetangga urusan tanah liat itu
    #tapi malakin temen..? yaampun Inooonnn…
    :P :P :P

  2. Hahaha …
    nanti kalau sudah dewasa …
    tinggal bilang …
    aaahhh itukan kenakalan dewasa …

    huahahahaha

    (lariiiiiiii)(sambil nutup mulut …)(bukan karena malu … tapi … karena ompong …)

    salam saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s