24

Day Two,,Dari Little Indian Hingga Petronas.. (*Lost In Malaysia Episode 4


Paradiso Bed and Restoran Bukit Bintang 29 Oktober 2010

Perhatian ini adalah postingan berseri jadi silakan ikuti episode per episode ya..

Ketinggalan Pesawat… (*Lost In Malaysia Episode 1

Terdampar di Negeri Pak Cik (Lost In Malaysia Episode 2

Day Two Dari Berjaya Hingga Petaling.. (*Lost In Malaysia Episode 3

Puas Berpusing-pusing ria di kawasan china town ,, kami menuju kawasan Little India, kalau tadi yang kami saksikan adalah Engkoh & Cici, maka kali ini saya bertemu sama Mr Vijay, Sahrul Khan sama Hemamalini,, banyak banget orang indianya,, kalau untuk masalah belanja sebelas dua belas sama petaling street,, bagian yang amat saya suka,, menyaksikan interaksi sosial dalam sebuah pasar,,

Kita ketemu sama peramal yang ada di pinggir jalan..dan ada hal lucu disini,,di samping peramal ada tulisan.. “Mohonlah pada Tuhan,, karena hanya DIA yang menentukan, ini satu ramalan,masalah cinta, pangkat dan kerja niaga dan jodoh,” jadi peramal nya baik hati kan,,sebelum kita meramal dia..dia udah ngasih tahu,,kalau ramalan cuma kira-kira,, masalah bener atau gak ya tetap Tuhan yang menentukan..

(*Peramal in Action..dan di belakangnya banyak banget yang ngantri,,

perut keroncongan dan kemudian kami memutuskann untuk makan di salah satu restoran yang ada namanya Restoran Nasi Kandar , saya pesan nasi Briyani dan kari kambing, sedangkan si bungsu pesan nasi putih,, pakai ayam goreng,,pelayan restoran rata-rata dari jawa timur, jadi lucu aja ngeliatnya,, pengunjung dengan kulit gelap dan hidung mancung,, serta pelayan yang heboh,,berdialog dengan bahasa jawa ..(*dan menurut saya ini keren…

(*Mari Makan…yummmy,,, 

Selesai makan kami kembali meneruskan perjalanan kami , kali ini tujuan kami adalah central market,,salah satu pasar tradisional yang menjual berbagai macam pernak pernik souvenir malaysia.perhatiin dah gapura dari pasar ini,,sekilas mirip ya sama gapura di Pasar Baru..

(*Begaya sebelum menuju pasar..

Harga barang-barang di central market hampir sama dengan Petaling Street dan Little Indian,,bedanya disini ada AC nya..jadi lumayan adem.. selesai dari Central Market, kami melanjutkan perjalanan menuju Masjid Jamik,, untuk menunaikan shalat zuhur,,dari Central Market jalan kaki menuju mesjid Jamik,, dan lagi lagi ketemu pasar,,, (*pasar lagi pasar lagi,,) disana saya jajan gorengan malaysia,,dan tahu gak penjualnya adalah warga Indonesia asal Sumatera Utara,,dan seperti biasa saya sempat beramah tamah dengan penjual ini,, :D :D :D 

(*Pasar..adalah tempat dimana saya selalu merasa nyaman..dan seru aja ngeliat interaksi sosial masyarakat..

Masjid Jamik adalah salah satu masjid kebanggaan Malaysia, ada satu hal yang unik dan jujur bikin saya salut,, waktu mau masuk ada tulisan rambu-rambu yang harus di patuhi oleh seorang wanita,, larangan itu adalah harus menggunakan baju yang menutup aurat dan PEMIRSAHHHHH dengan amat super pedenya saya mengabaikan larangan itu, grasak grusuk main masuk aja,, daannn taraaa saya dipanggil oleh si Penerimatamu,,dikasih Abayya dan jilbab.. *nyengir* jujur malu rasanya,,tapi salut juga,, dengan kedisiplinan yang mereka tegakkan ,,jadilah saya masuk Masjid Jamik,,dengan Abaya lengkap

(*Lihat penampilan saya.. yang satu dengan baju pendek dan celana pendek,,dan satu lagi dengan Abaya dan Jilbab lengkap..Luar Biasa ya…

(*Masjid Jamik ini amat sangat indah sekali,, mengingatkan saya akan Istiqlal,,bedanya Masjid ini terawat dengan sangat baik,, dan segala sesuatunya tertata dengan rapi,,termasuk peraturan nya yang bikin saya kasih 20 jempol..

Setelah dari Masjid Jamikk maka kami lanjut jalan kaki , ke kawasan lapangan merdeka ada banyak gedung-gedung klasik disini,,kawasan ini mengingatkan saya akan Kota Tua dengan segala arsitekturnya,,namun kawasan ini jauh lebih terawat daripada Kota Tua Tercinta.

(*Narsis di depan Gedung Kementrian Komunikasi

(*kecapeann capek jalan kaki…..

(*Begaya di Lapangan Merdeka…

(*Sibungsu di depan gedung kementrian komunikasi dan kebudayaan..

(*Bangunannya klasik dan keren… sekilas seperti kota tua..

(*Keren ya gedunggnya apalagi modelnya..hadehhh cakep bener.. *Ditimpuk massa*

Puas foto sessyionn di kawasan lapangan merdeka kita masuk ke Musium Kuala Lumpur City Gallery jadi di musium ini di jelaskan sejarah perjalanan Malaysia terutama Kuala Lumpur..,, dan jujur museumnya lumayan menarik,, andai aja di Indonesia ada musium seperti ini,,pasti saya betah ke Museum,, di Musium ini juga ada Miniature kota Kuala Lumpur,,

(*begaya di depan Peta Gedenya Kuala Lumpur,,dan Miniatur Kuala Lumpur City Gallery..

(*Kalau yang ini Miniatur Masjid Jamikkk Kerennn yaaa apalagi modelnya…

(*begaya di depan miniatur Kota Kuala Lumpur.. dan maket kota nya..

(*Sibungsu yang selalu jadi penunjuk jalan,,dan disuruh-suruh mulu sama kakak nya..

Tak terasa 7 Jam sudah kami jalan kaki, dan rasanya luar biasaaaaa…lumayan pegel-pegel,, kalau di Tipi-tipi jalan kaki itu 10.000 langkah maka hari ini perjalan kami menghabiskan entah berapa ratus ribu langkah..kami memutuskan kembali ke hotel untuk istrahat sejenak,,ganti kostum..dan kemudian melanjutkan perjalanan ke Menara Petronas.. tapi sebelum ke Petronas..kita makan sore dulu.. kita makan salah satu restoran cepat saji yang biasa kita makan di Jakarta,,,dan Pemirsahhh rasannya amat sangat tidak enak,,,,

Selesai Makan kita lanjut naek monorail ke Bukit nanas,,terus jalan kaki ke Menara Petronas.. tapi sayang,,ternyata Menara Petronas lagi ada perbaikan,,jadi gak bisa naek ke atas,,akhirnya seperti biasa,,kami memuaskan hasrat narsis foto sessyiong aja dengan latar belakang Petronas..dan kerennya kita kesana pas Senja..jadi lumayan menikmati Senja di Petronas..

(*Petronas dan Menara KL di Sore Hari..

(Narsis di Depan Menara.kali ini si Bungsu Pakai kostum Semen Padang .

(*jauh jauh ke Malaysia..ketemunya Ari Untung lagi,,jadilah kita minta foto bareng..

(*Narsis di Depan Petronas...

(*Alhamdulillah yaaa dapat senja di sini,,jadi bisa foto foto dengan senja…

(*Petronas di kala Senja.. keren ya….. damai..

Kita sempat masuk ke dalam Petronasnya ada Mall didalam sana..tapi berhubung saya bukan pecintaa Mall,,jadi kesannya biasa ajah… menurut saya Petronas hampir mirip dengan Monas…dan senja di Monas sama kerennya dengan senja di Petronas

Finally perjalanan hari ini berakhir juga..rasanya luar biasa..capek,,pegel..pegel..seneng..dan semua nya luar biasa.. keliling KL dengan modal peta,,sok tahu,,dan nekat,,

Nah Pemirsahhh nantikan Episode Berikutnya ya,, besok kita bakal jalan – jalan ke Batu Caves..KL Sentral,,Menara KL,,dan Menikmati Malam di Petronas

16

Terdampar di Negeri Pak Cik (Lost In Malaysia Episode 2


Perhatian…..

Ini adalah postingan berseri,,jadi supaya ngerti ceritanya..jangan lupa baca episode 1 ya…,,

Hotel Paradiso, Bukit Bintang 28 Oktober 2011,,

Setelah semua kekawatiran tentang apa kabar Agung dan Fitri,,jam setengah 7 waktu Bagian Malaysia, pesawat kami mendarat dengan sempurna,,Alhamdulillah Yah,, begitu turun langsung cari Sim Card, supaya bisa nelpon dan kasih kabar ke Mama..(*Mama tadi siang ikut ngantar ke bandara, jadi ikutan menambah nuansa drama kami,,)

Sms Agung tanya bagaimana kabarnya , ternyata seluruh penerbangan full booked jadi mereka harus mencari alternatif pesawat lain,Alhamdulillah yah ,Agung tetap bisa berangkat walaupun itu esok hari, dan harus kesingapore dulu baru kemudian naek bis ke Malaysia (*paling gak kita bisa tetap liburan..)

(*Mejeng dulu begitu turun di pesawat ,,biar kata galau,,narsis mah tetap .. :P

sekarang masalah berikutnya adalah bagaimana dengan hotel, bukan kah hotel di booking dengan kartu kredit Agung, dan saya juga gak ngerti gimana prosedurnya apakah harus kasih liat kartu kredit itu atau gimana,,hati sempat kebat kebit juga, mempertimbangkan berbagai macam kemungkinan,tapi mending kita jajal dulu kan ke petugas hotelnya ,, akhirnya saya dan si bungsu memutuskan untuk naik sky bus, ke KL Sentral, untuk selanjutnya naik Monorail ke Bukit Bintang..

21:00

Akhirnya kami sampai di KL Sentral, semua kehebohan yang terjadi membuat saya lupa akan rasa lapar, baru sadar bahwa saya terakhir makan jam 9 pagi, (*artinya sudah 12 jam si Cacing, belum dikasih makan ) kami akhirnya makan di salah satu restoran malaysia dan kami pesan nasi lemak  + Ayam Panggang...(*kalau kata sibungsu : ini mah Nasi Uduk = Nasi Lemak,, jadi jangan,,jangan ini termasuk dari,,,, *nyengir*) ada bagian lucu disini,,pelayannya adalah A Big Fans nya Ivan Gunawan,,katanya dia adalah Ivan Gunawan versi Malaysia,,  :D :D :D , si pelayan ini baik banget,,dia ngajak ngobroll banget,, dan cerita ttg kekagumannya akan keramahan orang Indonesia..

(*Mirip takk sama Ivan Gunawan… :D :D :D :D

22:30

Setelah selesai kasih makan si Cacing,,Akhirnya kita ke Bukit Bintang Naik Monorail, setelah seperti biasa nyasar dulu,, menuju shelternya.. (*bukan putri namanya kalau gak nyasar) tetep kebat kebit bagaimana status hotel kami,,dan ternyata alhamdulillah yah,, cukup sebutkan nama yang booking,,dan kasih uang deposit 60 RM, semua masalah selesai,,kami gak ditanya apapun,,soal Kartu Kreditnya Agung..(*Benar benar di luar dugaan)

(*rute jalan malam nya kita...

selesai mandi dan beres-beres saya ngajak si bungsu jalan kaki ke Petronas,, tapi seperti biasa,,bukan Putri nama nya kalau gak bikin rusuh,, saya gak sengaja ambil jalan yang merupakan wilayahnya para Maho,,dan W*R**A, lumayan parno sekali,, mau kabur lari ngeri takut di  kejar ,,mau pelan takut di colak colek,,, (*Terutama si Bungsu ya,,) suasana di tempat itu ,,sebelas dua belas lah,,kalau kita jalan jalan ke Taman Lawang

(Belagak baca Peta,,padahal mah raja nyasar.. :P

01:30

Finally hari ini berakhir dan rasanya luar biasa,,ada drama gila,,ketakutan dan juga banyak kemudahan,,beruntung ada sibungsu yang selalu menenangkan saya,dan mencoba berpikir tenang serta bisa baca peta… (*kalau gak peninglah palak ai,,)

untuk besok kita masih belum punya rencana mau kemana jadi tunggu aja cerita nya ya,, semoga besok si Agung & Fitri gak ketinggalan pesawat..

Terus ikuti cerita saya di LOST IN MALAYSIA…tenang aja,,kalau kemarin-kemarin bad habit saya ngasih cerita gak lengkap,,kali ini insya ALLAH lengkap,,semua yang mau di posting suda saya tulis di kertas oret-oretan.. makanya Alamat dan Lokasi sama persis,, totally ada 6 Episode,,jadi tunggu terus yakkk

37

Ketinggalan Pesawat… (*Lost In Malaysia Episode 1


Langit kota kami 28 Oktober 2011

Tadi pagi saya posting tentang perjalanan yang akan saya lakukan ke malaysia,,perjalanan yang sudah saya rencanakan sejak 8 bulan yang lalu,, semuanya sudah terstruktur dengan baik, tapi seperti kata pepatah..

“Manusia yang berencana, ALLAH yang menentukan, ALLAH yang Maha berkehendak”

Kawan hari ini adalah hari tergila dalam hidup saya,,jadi mari ikatkan sabuk pengaman anda , dan nikmati Drama Berseri ini,,

LOST IN MALAYSIA…


8 :00

Perjalanan kali ini melibatkan Saya, si Bungsu, kawan saya Agung beserta adik nya Fitri

Agung dan fitri tinggal di bandung, dari pagi mereka sudah contact kami dan bilang,,

“Travel yang dari bandung penuh,jadi mereka berangkat dari bandung ke pancoran dulu baru kemudian ke bandara (*Estimasi sampai di pancoran jam 11,solat jum’at jam 1 berangkat dari Pancoran ke Bandara , 1 setengah jam cukuplah untuk menuju bandara,) saya dan si sibungsu berangkat langsung dari bekesong, tadinya mau nyusul Agung dan Fitri ke pancoran tapi kok kayak nya ribet ya jadi mending langsung aja,,lebih ringkes dan gak bolak balik

10 : 00

Mama udah nyanyi dari pagi dan ngingetin saya supaya buru-buru,tapi dasarnya saya yang bandel,, saya malah bilang.

“udah tenang aja Mam, Everything will be OK, (*Sombong nian)

11:30

Saya dan si bungsu berangkat dari bekasi dengan tingkat kepercayaan diri yang sangat tinggi (*3 jam cukup untuk perjalanan Bekesong-Bandara) kami lupa bahwa jika kami akan menuju Jakarta, negeri dengan kemacetan yagn menggila, negeri dengan segala sesuatu yang tidak terprediksi

13:00

Wawww ternyata macet menggila , hari ini hari sumpah pemuda, ada demontrasi dimana mana, jakarta macet menggila, ditambah dengan hujan deras,, (*lengkap sudah), mama mulai bernyanyi dan bilang tentang kemungkinan kita ketinggalan pesawat, tapi saya bilang, “Tenang aja Mam, inon sering kok, ngalamin kejadian kayak gini,,pasti masih bisa ke uber,,dan ada tenggat buat nunggu kok.. (*saya lupa bahwa biasanya saya naek pesawat mahal, bukan pesawat promo

13:30

Masuk Tol bandara dengan kemacetan yang menggila,, saya masih bisa bernafas lega,, karena masih ada waktu satu jam , tapiii tunggu sebentar dimana Agung dan Fitri ah tidak kawan mereka terjebak macet, di tol mangga dua... (*Saya mencoba berpikir positif, bahwa mereka masih bisa mengejar pesawat dalam waktu 1 jam

14:00

Ternyata macet gila di Bandara, jam 2 Tepat, kami sampai di terminal 2 D, sedangkan Agung dan Fitri masih terjebak macet di Tol Cengkareng, kepanikan melanda karena pesawat kami berangkat jam 14:50, jam setengah 3, kami sudah harus ada, di lounge dan check in akan closed

Hanya ada dua pilihan saat itu..

  1. Saya menunggu Agung dengan resiko ketinggalan pesawat,,
  2. Saya dan si bungsu berangkat terlebih dahulu, untuk check in dan menunggu mereka sambil berdoa…

Maka pilihan kedua yang saya ambil ,, yaitu check in duluan..

14:00 – 14:50

Dengan terbirit-birit tanya sana-sini dan kepanikan yang menggila finally saya dan si bungsu sampai di pesawat, tapi bagaimana dengan agung dan fitri ah tidak kawan,, mereka ternyata tertahan di Imigrasi,, dengan alasan kedisiplinan petugas meminta mereka ikut antrian tanpa perduli bahwa mereka hampir ketinggalan pesawat,,lalu bagaimana dengan saya,, saya bernegosiasi dengan pramugari dan kru, meminta mereka berkompromi 5 Menit, saja menunggu kawan saya yang masih tertahan di Imigrasi..

5 Menit Pertama

Mereka masih belum datang Pramugari mulai melakukan pemanggilan, saya kembali meminta mereka menunggu,tapi mereka mengabaikannya , saya panik, mencoba memohon dengan semua yang ada, Pramugari , petugas garbarata, semua petugas yang ada di pesawat itu ,, meminta mereka bertoleransi,,karena ini gila.. kawan saya sudah sampai di bandara,,dan mereka hanya butuh waktu 5 menit lagi untuk sampai di pesawat,,

Tapi atas nama prosedur, dan SOP mereka menolak bernegosiasi , saya diminta kembali ke tempat duduk dan tidak membuat kegaduhan,, beberapa penumpang menatap saya mungkin mereka memperhatikan seberapa aneh aya, dengan semua kehebohan saya, dan dari salah satu sudut saya mendengar celoteh seorang Ibu,, (*Rempong banget sich, bisa kan beli ticket pesawat selanjutnya, )sumpah kata-kata ini amat menusuk saya, ingin rasanya berteriak dan bilang… (*hey bu,,kalau yang mau berangkat masih jauh mungkin gak apa-apa,,tapi please mereka sekrang masih di imigrasi,,can we wait..

16:30 Diatas langit Kota Kami

Pada akhirnya hanya saya dan si bungsu yang berangkat, agung dan fitri tertahan di lounge, dan jujur detik ini saya gak tahu apa yang harus saya lakukan,, permasalahan terbesar saya adalah memasrahkan semuanya pada Agung,saya tidak terlibat dalam proses mencari hotel, membuat ittenary, dan saya juga tak tahu mau ngapain aja selama di sana…

Banyak hal yang berputar-putar di kepala saya

Apakah Agung akan berangkat

Bagaimanakah saya setelah ini

Apa yang akan terjadi dengan liburan kami

Beruntung ada sibungsu yang lebih tenang dan mendampingi saya,,sibungsu membuat berbagai alternatif dan rencana “What we have to do Today”

Dan hari ini saya belajar banyak hal

  1. Terkadang pesawat delay tidak selamanya buruk , adakalanya pesawat delay menguntungkan , (*sepanjang detik saya berdoa semoga pesawat delay,sayangnya ternyata pesawatnya tidak delay
  2. Maskapai Mahal = Toleransi, Murah = Tidak menyenangkan, ya hari ini kami di persulit dengan 1001 prosedur dengan semua ketidak nyamanan, dulu saya pernah mengalami hal yang sama dengan pesawat yang lebih mahal , dan mereka amat sangat membantu kami dan memastikan kami merasa puas dengan semuanya,, hari ini saya benar-benar merasakan rasanya tidak di hargai, tidak dianggap, hanya bagian dari produk,bukan bagian dari pelayanan
  3. Jangan suka menganggap enteng waktu, ya mungkin ini hukuman dari ALLAH karena saya meremehkan waktu, harusnya kami berangkat lebih awal,,harus nya kami mempertimbangkan banyak hal ( *ah sudah lah,,seperti yang selalu say abilang.”semua yang sudah terjadi tidak akan pernah dapat di perbaiki kembali
  4. What should we do .. jujur saya gak tahu apa yang ada di kepala saya hanya mendarat dengan selamat dan mencari tahu nasib Agung hanya ada dua kemungkinan,
  • Agung jadi berangkat dengan pesawat berikutnya,
  • Agung gagal berangkat yang berarti hanya ada saya dan si bungsu yang liburan..

Jadi teman nantikan cerita saya… selanjutnya masih di LOST IN MALAYSIA

PS : Selama di pesawat saya menulis tulisan ini dengan perasaan galau , dan 1001 imajinasi saya tentang liburan kami ..