Gallery
21

Kawinn Lariiii,, Capekk Cyinnnn


My Office 17 Februari 2012 ,,

Ingat sinetronnya oneng gak,,yang bajaj bajuri., ada dialog gini ,

Bajuri : Neng kita kawin lari yukk,,

Oneng : jangan kawin lari bang,, oneng gak bisa,,

Bajuri : Emang kenapa neng,

Oneng : Oneng gak punya sepatu olahraga bang, lagi kan capek lari-larian ..

Baiklah kali ini saya bukan mau ngomongin oneng,, yang udah punya anak kembar  ataupun mau ngomongin si Mat Solar,, *apa kabar yee die sekarang* tapi saya lagi mau ngomongin tentang kawin lari,, sebelumnya saya minta maaf kalau tulisan saya menyinggung , atau terkesan sok tau.. tapi saya hanya ingin bercerita dan berpendapat..

CINTA,, kata para pujangga CINTA itu buta,, gak punya mata,, hal terbodoh di dunia adalah kasih nasihat sama orang lagi jatuh cinta,, karena mata,, hati dan telinga mereka ketutup ,, semua logika gak ada yang ada hanya,, *gw cinta mati ama dia,, gak mau yang lain,, yang gw mau cuma dia,,* (i’ve been there :)

ini kisah tentang sahabat saya,, mari kita panggil  Mawar ,, cantik , baik,dan pintar,, perjalanan membawa Mawar  menemukan Cinta nya mari kita panggil Madit ,, singkat kata dah bow, setelah drama dan semua dunia penggalauan Mawar memutuskan untuk menikah dengan Madit,, yang baru satu tahun dipacarinya..

trus pemirsah nanya dahhh,,, *ini masalah nyaaa dimana… * Bentar,, bentar jangan ngomel dulu ,, itu kan prolog,,

jadi begini ,,

orang tua si Mawar terutama si Mamah ,, gak setuju kalau Mawar menikah dengan Madit,, menurut si Mamah, Madit itu gak baik buat Mawar,, bukan pemimpin yang di harapkan,, ada banyak kejadian yang bikin Mama makin gak setuju sama si Madit,,

dan bukan cuma Mamah aja yang gak setuju sama Madit,, temen-temen Mawar juga,, (*Termasuk saya) gak tahu ya kenapa,, tapi kadang kita kita para sahabat ngerasa Madit terlalu menguasai kehidupan Mawar,, menggantungkan hidup nya sama Mawar,, belum lagi perbedaan status baik pendidikan dan sosial yang terlalu jauh.. itu semua bikin kita para sahabat bilang sama Mawar “Mending lo pikir-pikir lagi dah keputusan lo menikah itu sekali seumur hidup ,, pake logika cyin,, jangan pake hati,, kalau udah nikah ya.. menurut gw, cinta tuh udah urusan ke seribu, ada banyak hal selain CINTA itu..”

Dan Pemirsah,,, setelah semua penolakan dari sekitas, si Mawar bukannya sadar,, malah makin cinta mati sama si Madit,, kemarin Mawar menghampiri saya di kurir si Yahoo.. dan bilang..

Mawar : Gw akan nikah sama Madit minggu depan,, Orang tua gw gak setuju,,  tapi gw gak peduli,, gw yakin ini yang terbaik,

Saya      : Gila lo yee,, lo milih buat nikah tanpa restu,,eh ingat cong,, emak lo dirumah,, lo kagak kasian ama emak lo,,

Mawar : Gw yakin Madit jodoh gw,, dan gw yakin ini yang terbaik,, kalau udah nikah dan punya anak , segimanapun mereka nolak,, pasti mereka terima

Saya   : eh gila lo yakk, lo memilih laki-laki yang satu tahun baru lo kenal,, dan lo mengabaikan keluarga lo,, yang udah 27 tahun hidup bareng ama lo,, Keluarga tuh no 1, mereka lah tempat lo kembali,, Emak lo tuch udah capek ngelahirin lo,, ngegedein lo,, dia punya harapan di masa depan dan lo tega ngelakuin ini semua ke dia.. gile  lo yak

ya begitulah kawan.. Mawar tetap kekeh dengan pendiriannya,, dan saya sebagai penonton hanya bisa menyaksikan drama selanjutnya  Mawar tetap memutuskan menikah dengan atau tanpa restu orang tuanya,,

Hidup adalah pilihan, dan kali ini Mawar pun memilih jalannya,, walaupun melukai orang tua dan sekitar,, ironi, CINTA bisa mengalahkan logika , dan kasih sayang seorang Ibu,, sedih sekali rasanya,, saat ibu Mawar,, sms dan bilang,,

Mamah bukannya kejam dan gak mau ngerti,,tapi Mamah yakin Madit gak sebaik yang Mawar cerita, ini intuisi non,, gak ada orang tua yang gak ingin anak nya bahagia. 

saya memang belum menikah,, belum berpikir tentang menikah,,dan gak tahu bagaimana dramanya saya menuju pernikahan kelak,, tapi satu yang pasti,, ketika saya memutuskan menikah nanti,,RESTU KELUARGA adalah yang utama , saya selalu percaya, bahwa KELUARGA adalah tempat kembali,, mereka lah yang akan selalu ada saat suka dan duka,,