Hari Pertama Kuliah


bekesong city..29 Agustus 2010 21:06

besok adalah hari pertama sepupu saya galeb memulai kuliahnya, setelah 12 tahun menempuh pendidikan di sebuah institusi bernama sekolah, tulisan ini saya dedikasikan untuk sepupu saya galeb

gelar Mahasiswa saya dapatkan pada September 2003, di Universitas Persada Indonesia YAI jurusan Akuntansi, saya memilih akuntansi, karena saya menyukai pelajaran ini, akuntansi mengajarkan saya akan ketelitian,ketekunan,dan kejujuran pastinya, jika menyelesaikan suatu masalah dan gak balance artinya adalah mulai lagi dari awal.. 🙂

saya sangat excited, rasanya campur aduk, seneng, takut,penasaran,gak sabar  “MAHASISWA” tahapan baru dalam hidup saya, langkah baru, dan rasanya ada banyak mimpi dan cerita yang saya akan hadapi

MAHASISWA” saat itu yang ada di kepala saya adalah ,

  • uang jajan naek dari Rp 10.000 jadi 12.500 perhari
  • pake baju bebas, gak perlu pake seragam lagi
  • bisa pake sepatu bebas gak perlu pake sepatu warna hitam,kaos kaki setinggi lutut
  • bebas dari semua atribut dasi,topi,buku yang harus disampul warna coklat.
  • menjadi MAHASISWA adalah kebanggan tersendiri, karena gak semua orang beruntung bisa menikmati bangku kuliah,banyak teman-teman sebaya saya yang hanya melanjutkan sampai bangku SMEA, dan saya masih diberi kesempatan untuk merasakan indahnya menjadi MAHASISWA

hari pertama kuliah saya adalah hari senin tanggal 8 September 2003,

dari malam hari saya sudah menyiapkan semuanya dengan baik , tas selempang baru warna hitam,tempat pensil yang bersi  pinsil mekanik,pulpen hitam,dan stabilo warna warni, binder file, dan kartu hadir kuliah yang sudah ditempel foto 3 X 4,

saya heboh sendiri malam itu bilang sama mama

mah aku sekarang udah mahasiswa, jangan di omel-omelin lagi ya, Mahasiswa tuch artinya udah gede, udah dewasa, jadi i’m not litle girl anymore ok mam 🙂

mama yang dengar itu cuma geleng..geleng kepala gak koment apapun…

mamer sama si bungsu dan siabang.,

gw udah beli baju baru,buat hari pertama kuliah gw besok ,besok gw jadi MAHASISWA coy, jadi bungsu, kamu harus lebih nurut ya, gak boleh ngelawan ama yang tuaan, dan abang juga udah gak boleh iseng lagi, aku udah jadi MAHASISWA bukan anak kecil lagi, ok cuy.. 🙂

mereka berdua cuma nyegir dan bilang… NORAK!!!!!

abis itu ngedeketin si papa dan bilang

pah aku besok udah mulai kuliah,artinya aku udah gede, belajarnya beda gak kaya di SMEA,aku mau belajar yang rajin, dapat nilai bagus, lulus dengan IPK terbaik, kerja di tempat terbaik dan bikin bangga papa.,

dan papa seperti biasa tak bersuara,hanya tersenyum …. 🙂

karena ini adalah hari yang istimewa, pagi hari saya bangun tanpa aktivitas heboh seperti biasa,berangkat pagi ke kampus,pakai baju baru yang sengaja saya beli untuk hari pertama kuliah, kemeja garis-garis warna merah

mata pelajaran pertama adalah “Pengantar Bisnis” di ruang 305 ruang 305 artinya ruangan tersebut ada di lantai 3 ruangan no 5, waktu belajar saya adalah  jam 7:50 s/d 10:20

saya sampai di kampus jam 7:30,memulai aktivitas di kelas dengan jurus Sok Kenal Sok Deket (SKSD) sama teman-teman baru, diawali dengan pertanyaan,, “namanya siapa? dari SMA mana? oh ya,saya selalu memilih duduk di bangku paling depan, agar lebih mudah menyimak apa yang disampaikan oleh sang dosen

Jam 8:00 sang dosen memasuki ruangan kelas, dosennya ternyata perempuan namanya ibu Novirita, cantik dan cukup jelas menjelaskan, mengawali kelas dengan memperkenalkan diri dan kemudian meminta kami memperkenalkan diri masing-masing.,

hari pertama yang menyenangkan, dan dosen yang menyenangkan ternyata oh ternyata jadwal belajar di kampus ternyata berbeda dengan belajar di SMEA, jam 9:15 dosen sudah mengakhiri pelajarannya, saya memberanikan diri bertanya

Bu kita sudah selesai ya, belajarnya, di jadwal kan harusnya kita selesai jam 10:20 ini baru jam 9:15 berarti masih ada satu jam lagi kan bu??

si ibu yang cukup kaget hanya tersenyum dan kemudia menjawab

Saya suka dengan pertanyaan kamu, tapi saya harus menjelaskan satu hal, kalau sekarang kalian sedang berada di bangku yang bernama kuliah, kampus bukan sekolah, jadi kalian tidak perlu terpaku dengan jadwal, tugas saya hanya menjelaskan dan mengarahkan tanpa perlu terpaku dengan waktu, kalian masih bisa belajar dari buku, jurnal-jurnal internet dan sumber-sumber lain , jadi biasakan ya,dengan dosen yang mengajar tidak sesuai jadwal.

saya hanya tersenyum dan mencoba untuk beradaptasi dengan dunia baru yang sedang saya hadapi,

itulah kenangan pertama saya di hari pertama kuliah, hari pertama jadi MAHASISWA,Alhamdulillah detik ini saya bisa menepati janji saya pada papa belajar yang rajin,lulus dengan IPK terbaik,dan bekerja di tempat terbaik,  🙂

bagaimana dengan kalian, gimana punya kenangan pertama jadi mahasiswa juga.. 🙂

selalu ada kata untuk yang pertama 🙂 🙂 🙂

 

Advertisements

Iklan Ramadhan Favorit…(^_^)


My Office 27 Agustus 2010

kalau ada pertanyaan apa yang paling seru pada saat bulan ramadhan, selain kehebohannya, salah satu hal yang paling saya suka adalah iklan di bulan ramadhan..yup.,pada saat Ramadhan, semua produk berlomba-lomba menampilkan iklan terbaik,ada beberapa iklan yang cuma biasa aja, tapi ada juga iklan-iklan yang cukup membuat hati bergetar, membuat tersenyum dan membuat merenung…sebenernya ada banyak iklan favorit saya dibulan Ramadhan, tapi gak mungkin kan memuat semua iklan tersebut, jadi saya pilih 3 iklan terfavorit saya selama Ramadhan

a) Iklan Ramadhan versi Djarum “belajar sabar”

 

    kesan pertama yang saya rasakan waktu liat iklan ini adalah sedih pastinya, dan marah sama perempuan yang jadi model iklan ini , yah sadar gak sich kalau kisah kecil di iklan ini,kadang terjadi di dunia nyata, kita gak sabar dan selalu menghadapi segala sesuatu dengan emosi, tanpa mau berpikir ada apa? sebelum marah…marah, sebelum pasang muka jelek dan marah..marah..

    iklan juga mengajarkan kita untuk gak gampang tersulut emosi., si anak laki-laki awalnya marah sama ibunya, karena ibunya begitu lamban dan terprovokasi oleh istrinya yang marah-marah, tapi begitu melihat perjuaangan ibunya,kelelahan ibunya,dia merasa marah dan balik marah lagi sama istrinya yang ketus dan tidak menghormati orang tua.

    pelajaran moral dari iklan ini,

    belajar sabar dan menahan hati , menghormati ibu kita,dan jangan takut sama istri pastinya.. 😛

    b) Iklan Ramadhan versi Telkomsel “siklus kebaikan”

siklus kebaikan yup,iklan yang simple,tapi mengajarkan kita bahwa jangan takut untuk berbuat baik, karena siapa yang menanam pasti dia yang akan menuai, kita harus selalu menabur kebaikan, kalau liat iklan ini jadi ingat konsep MLM,semua saling bertautan,dan saling berhubungan, jangan pernah takut untuk berbuat baik

pesan moral dari iklan ini

siklus kebaikan, barang siapa menabur kebaikan maka dia akan selalu di lindungi, dan jangan pernah takut untuk berbuat baik, karena setiap kebaikan pasti ALLAH yagn baik akan membalasnya… 🙂

c) Iklan Ramadhan versi Mandiri “belajar Ikhlas”

 

iklan ini juga bikin geregetan dan pengen nonjokin cowok yang nyewa ojek payung nya :), si pria mau ojek payung pake acara nawar dari 3.000 jadi 2.000, dan disepanjang perjalanan si pria dengan gak ada dosanya menggunakan payung yang besar seorang diri, membiarkan si anak kecil ojek payung hujan-hujanan sendirian ,dan yang lebih geregetan lagi ,pada saat mau bayar si pria dengan gak ada dosanya bilang gini “yah dompet saya ketinggalan”  sianak kecil tetap tersenyum dan dengan polosnya bilang “gak apa-apa lain kali aja bayarnya”

pesan moral dari iklan ini

ikhlas dan gak perlu ngedumel kalau ada yang gak sesuai sama keinginan biarlah ALLAH yang akan membalas, belajar menghargai mereka yang melakukan sesuatu untuk kita, tidak memandang remeh orang lain , karena mereka yang kita remehkan kadang mengajarkan kita banyak hal  yang mungkin kita tidak mampu melakukannya 🙂

itulah 3 iklan favorit saya selama Ramadhan, lumayan hiburan sambil nunggu beduk atau imsak, gimana dengan kalian punya iklan favorit juga??? atau acara favorit selama nunggu beduk atau nunggu imsak 😀

UGD cukup satu kali…..Buruknya pelayanan kesehatan kita..


jakarta 24 Agustus 2010

dear all

maaf ya udah lama gak posting, dan belum sempat jawab comment yang masuk,mungkin ini kali ya yang namanya mati gaya,sebenernya ada banyak ide yang ingin di tulis tapi gak tahu kenapa..tiap liat laptop..bawaannya males aja…

ada yang pernah masuk UGD???

,saya sering dengar crita macam-macam soal buruknya pelayanan Rumah Sakit di Jakarta , tapi saya baru kali ini ngalamin sendiri…GILANYA..Rumah Sakit di Jakarta…

tadi pagi perut bagian sebelah kiri saya sakit, tadinya mau gak masuk kantor, tapi kerjaan lagi banyak jadi ya udah lah tetap ke kantor, ternyata pas di kereta sakit perutnya semakin parah saya sempat jatuh duduk di kereta, dan bikin heboh orang-orang yang berdiri di samping saya, dan pada akhirnya saya memutuskan untuk turun di stasiun manggarai untuk kemudian naek ojek aja sampe kantor, ternyata ojek yang saya naiki bannya pake acara kempes dan kita masih harus tambal ban,

satu hal yang saya kagumi dari masyarakat jakarta…banyak yang bilang kalau orang-orang jakarta gak peduli dan hedonis, tapi hari ini saya melihat masih banyak orang yang peduli, waktu saya istirahat di tukang tambal ban, tukang tambal bannya nawarin minum teh manis, ngajarin baca doa biar sakitnya ilang, bahkan mendahulukan antrian motor tukang ojek , dan tukang ojek nya pun baik banget nganterin saya ampe kantor, mastiin saya baik-baik aja, sambil kasih nasehat kalau orang sakit gak boleh puasa. (*mungkin keliatanya sepele tapi bagi saya itu berarti.

sampe di kantor sakitnya makin parah dan saya harus muntah berkali-kali temen-temen di kantor panik dan mutusin buat bawa saya ke UGD sebuah Rumah Sakit Tekenal di Jakarta,..

sesampai di UGD saya langsung di tangani dokter yang bertugas, di kelilingi oleh satu dokter dan banyak perawat, dokter tanya ini-itu, perawat juga sibuk catet ini itu…       

tiba-tiba dokternya bilang gini,

“ya udah kamu harus di opname, cek darah, cek urine,

saya bingung dan jawab

“wadoh dok, kenpa harus di opname, saya sakit apa dok

dokter

“saya gak bisa kasih tahu kamu sakit apa, yang penting kamu harus opname,”

saya bingung dan ngak ngerti…

“saya memang sakit dok, tapi gimanapun saya harus tahu kalau saya sakit apa, kalau dokter mau opname dan lakukan pemeriksaan lebih lanjut pasti saya terima, tapi kasih alasan “

dokter

“alasannya akan kamu ketahui, kalau kamu udah di opname (*dokternya mulai emosi dan bersifat maksa “

saya

“ya udah dok gak usah, kasih saya penghilang rasa sakit aja, saya gak mau di opname”

dokter (*marah-marah dan mulai ngancam

“oh itu ya yang kamu mau, ya udah kamu saya ksih obat penghilang rasa sakit, tapi saya jamin nanti sore kamu akan balik kerumah sakit ini, kamu juga harus tanda tangan kalau kamu menolak pemeriksaan  (*dokternya emosi dan kemudian langsung pergi “

pas dokternya pergi,saya langsung di kelilingi para perawat yang membujuk supaya saya mau opname,dan menjelaskan seribu satu resiko serta kemungkinan buruk yang harus saya hadapi.

gila..gila..gila…

saya benar-bener gak ngerti, kenapa semua orang di UGD itu memaksa saya untuk di opname, dan semua terkesan mencari untung, gak tahu dech gak ada hal positif yang saya dapat di sana,

harusnya tugas dokter dan perawat adalah menenangkan kondisi pasien, bukan maksa dan nakut-nakutin pasien kan..

apa semua orang yang di UGD harus tes darah dan cek urine dulu, penyakit dasarnya pasti bisa diketahui kan, tanpa harus melewati tes tersebut, atau paling gak dokternya kasih pengertian lah, apa penyakitnya, dan harus bagaimana selanjutnya.

setelah saya pulang dari UGD (*dengan sebuah resep dokter

saya memutuskan untuk berobat ke dokter spesialis penyakit dalam dekat kantor, dan dokter tersebut amat sangat berbeda dari dokter di UGD tadi

dia menjelaskan dengan baik tentang penyakit saya, memberikan nasehat,memperlakukan saya layaknya manusia (*bukan target pasar) mendengarkan semua cerita dan keluhan saya, (*ini kan yang harusnya dilakukan oleh seorang dokter

dan satu hal yang amat membuat saya kaget, waktu saya kasih resep dari dokter UGD, dokter itu cuma bilang.. “Ini mah vitamin putri, bukan obat yang kamu butuhkan”

 

Merdeka itu…..


bekesong city….17 Agustus 2010 22:00

Merdeka itu…

Bebas tidur sepanjang hari…

Gak usah bangun pagi…

tiba-tiba si bungsu yang baca,tulisan ini protes…

dasar dodol….itu mah bukan merdeka tapi semau gw….

(*pasang muka sebel karena di interupsi..si bungsu..

baiklah..baiklah..gw ganti nich ya…

SANY0227

Merdeka itu…

bisa nentuin masuk kantor jam berapa yang penting minimal 8 jam kerja, jadi gw bisa masuk kerja jam 10 pagi, trus pulang jam 8 malam, asyik kan..kalau bisa kaya gini, gak usah bangun pagi,dan pulangnya gak ketemu macetnya jakarta…

eh sibungsu ternyata kembali mengajukan protesnya..

itu mah bukan merdeka,tapi semena-mena, emang lo yang punya kantor,emangnya pekerjaan lo cuma berdampak sama lo aja,gimana sama orang-orang yang punya sangkut paut pekerjaan sama lo, masa iya mereka mesti nungguin lo dateng jam 10 pagi baru bisa contact lo….itu namanya bukan merdeka tapi egois..

(*lagi-lagi cuma bisa nyengir,,ini sibungsu protes aja ya..gini nich kalau mau posting di contekin sibungsu…

baiklah bocah kecil ku..gw ganti ya..definisi nya…

Merdeka itu…

punyq badan yang sehat, bisa berdiri diatas kaki sendiri

Merdeka itu…

Bebas mengeluarkan pendapat,..tapi bukan bebas yang kebablasan,,semua orang berhak protes,berhak mengeluarkan pendapat, tapi sebelum mengeluarkan pendapat harus dipikir dulu.,

apa pendapat yang kita keluarkan benar???

apakah kita menuntut orang untuk menjadi lebih baik lantas apakah kita sudah melakukan yang lebih baik daripada orang-orang yang kita protes??? 

Merdeka itu…….

Kebebasan untuk meraih mimpi, kebebasan untuk menggapai tujuan..

tapi bukan bebas yang kebablasan ,bebas yang tetap berpatokan pada norma-norma, bukan tujuan yang hanya mementingkan diri sendiri, tapi harus tetap memikirkan keadaan sekitar…

Merdeka itu..

bisa menuntut ilmu sesuai dengan  pendidikan yang kita raih..

bekerja sesuai dengan yang kita inginkan

mendapatkan semua hak-hak yang kita harus miliki

hak untuk hidup, hak untuk berbicara, hak untuk mendapatkan gaji…

tapi sebelum kita menuntut hak-hak kita, sudahkah kita memenuhi kewajiban kita, sadar kah kita, jika terkadang kita berteriak-teriak menuntut hak kita, tapi kita mengabaikan kewajiban yang harus kita lakukan…

Merdeka itu…

adalah bebas, dan lepas, mengungkapkan apa yang ingin di ungkapkan.,

melakukan apa yang ingin di lakukan, meraih apa yang ingin di raih..

tapi MERDEKA itu…

bukan tanpa norma-norma….

segala sesuatu harus dengan aturannya,

segala sesuatu harus imbang,..

apapun itu harus memikirkan sekitar, .

Merdeka itu..bukan egois, bukan hanya untuk diri sendiri..

tapi Merdeka itu.., harus bermanfaat untuk diri sendiri,keluarga dan juga sesama..

Dan kamu…bagaimana arti Merdeka dimata mu., apakah saat ini kita sudah Merdeka???

kali ini si bungsu baru tersenyum puas dan nyeletuk..

ini baru bener, Merdeka itu bebas tapi tetap dalam koridor yang berlaku, satu lagi Merdeka itu bebas beribadah tanpa harus di intervensi pihak asing…

(*saya hanya bisa nyegir, dengan semua komentar sibungsu.. 😀

Menjadi kaum minoritas..di bulan ramadhan..(^_^)


home sweet home, 14 Agustus 21:26

hai..hai..hai..semua…

makasih ya buat semua kunjungannya, selama seminggu ini, maaf belum sempat balas koment-an nya, satu persatu,..(^_^) bukan sombong dan males, tapi beberapa hari terakhir lagi tugas di luar kota, akses internetnya gak begitu bagus, dan jam kerjanya hectic..jadi susah curi-curi waktu….maaf ya semua.. (^_^)

Tugas ke luar kota kali ini amat berbeda dari tugas-tugas sebelumnya, karena kali ini bertepatan dengan bulan ramadhan dan saya harus berangkat di awal ramadhan hari ketiga ramadhan tepatnya…

Menjalani ramadhan sendirian di kota yang mayoritas penduduknya non muslim memberikan cerita sendiri bagi saya, merasa aneh dan gak ada gereget hebohnya ramadhan seperti kalau kita puasa di jakarta.

Saya mengunjungi salah satu klien perusahaan kami , dan memberikan training bagi klien, satu hal yang lumayan berat, harus bicara di depan audience dengan suara yang lebih mirip bebek dari pada manusia..(*yah..radang tenggorokan masih setia menemani saya.. 😀

Hal tersulit dalam hidup saya adalah bangun pagi ,apalagi sahur, alamak mana harus bangun sendirian, berat banget rasanya, kebetulan di hotel menyediakan makanan untuk sahur, sayangnya karena hanya sedikit dari tamu yang menjalankan ibadah puasa, makanan yang disediakan tidak begitu memadai dan kalah lezat dibandingkan dengan menu sarapan pagi yang biasa di sediakan., Sahur sendirian di tempat yang asing rasanya amat sangat berbeda dengan sahur di rumah yang selalu diwarnai dengan hiruk pikuk dan makanan yang menggugah selera pastinya ..(^_^)

Saya memberikan training selama 2 hari dengan jumlah peserta kurang lebih 42 orang perhari, dan pada saat training saya tidak menggunakan pengeras suara jadi suara yang keluar murni dari teriakan dan celotehan saya, dan audience yang saya hadapi mayoritas juga tidak berpusasa, jadi kebayangkan saya harus berbicara dengan lantang, suara yang mirip bebek dan audience saya dengan polos dan santainya minum,dan makan.

Honestly menghadapi audience yang begitu banyak adalah kesulitan tersendiri bagi saya, harus bicara dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, menghadapi begitu banyak pertanyaan, audience yang hobi bikin forum dalam forum,

dan seperti biasa audience perempuan adalah peserta yang amat sulit untuk diminta diam dan mendengarkan dengan tenang, ketika materi yang disampaikan tidak berhubungan dengan mereka, maka mereka akan sibuk bikin forum dalam forum dan berceloteh dengan teman mereka yang lain, hal ini tentu mengganggu konsentrasi saya, dan juga mengganggu peserta yang lainnya…

saya hanya bisa tersenyum dan ngurut dada pastinya,kerongkongan haus dan pegel karena harus berdiri, dan ada yang nyeletuk dengan polosnya..”udah buka puasa aja, ntar dosanya dibagi 42” he…he..he..he..

saat berbuka adalah saat yang paling asing menurut saya,,                                         yah amat berbeda dengan di jakarta, kalau di jakarta menjelang berbuka keramaian dimana-mana, banyak pedagang kecil yang menjajakan kolak dan makanan pembuka, atau buah dan keramaian menjelang berbuka puasa adalah yang paling saya suka, semua orang ingin segera sampai dirumah agar bisa berbuka bersama keluarga,                                                                                                               restoran,mal dan pusat perbelanjaan juga ramai, karena banyak yang mengadakan acara buka puasa bersama, aroma ramadhan di jakarta selalu menyenangkan menurut saya.. 😀

Di tempat ini lagi-lagi amat sangat berbeda..tidak ada keramaian menjelang azan magrib,bahkan ketika saya bertanya kepada pekerja hotel ini jam berapa azan magrib mereka dengan polosnya bilang “coba nonton TV lokal mbak,atau liat di internet azannya jam berapa, saya kurang tahu..” gak ada kolak untuk buka puasa, dan jajanan yang biasa dimakan pada saat berbuka,akhirnya saya memutuskan untuk berbelanja di mini market terdekat membeli beberapa makanan kecil , dan juga ke restoran fastfood terdekat untuk teman buka puasa saya,                                            

rasanya tuch bener-bener beda..sendirian dan gak ada keramaian menjelang berbuka puasa seperti di jakarta, aura ramadhan juga tidak terasa di kota ini, tidak ada masjid yang berlomba-lomba tadarusan,ramainya tarawih,hebohnya sahur, semua dinamika ramadhan tidak saya rasakan dikota ini.sempat terpikir di kepala saya untuk merasakan rasanya solat tarawih di kota ini sayangnya, saya tidak menemukan mesjid terdekat dari hotel , dan jam 8 malam biasanya klien mengajak kami makan malam di luar dan sepanjang perjalanan saya tidak menemukan kehebohan ramadhan seperti di bekesong ..(*rasanya saya bgitu rindu dengan bekesong city, dan semua keramaianya..

menjadi minoritas di bulan ramadhan,..pengalaman yang tidak akan saya lupakan, dan membuat saya mengerti perasaan orang-orang yang selama ini juga menjadi minoritas, mengajarkan saya pada satu hal, bahwa kita harus memperlakukan mereka yang minoritas dengan perilaku yang sama, saling menghargai,saling menghormati,saling berbagi,dan saling mencintai,mungkin jalan yang kita tempuh adalah jalan yang berbeda tapi kita adalah sama, sama-sama manusia yang diciptakan ke muka bumi…

Nyablak = Spontanitas = Ceplas-ceplos


 SANY4015 inyiak NH salah satu dari blogger favorit saya..hari ini ngebahas tentang “Nyablak” di postingannya…tema yang selalu ada di sekitar kita, tapi kadang kita melupakannya…

kadang saya bingung denga tiga kata Nyablak,Spontanitas, Ceplas-Ceplos..apakah ketiga kata itu sama???Atau ketiganya berbeda arti….

baiklah..menurut pemikiran saya adalah…

Nyablak

orang yang kalau mengungkapkan sesuatu, main samber aja, tanpa tedeng aling, dan kadang apa yang di pikirkan itu belum tentu bener”

Spontanitas

Sesuatu yang secara tidak sadar kita ucapkan, kadang mungkin tanpa sadar, mengalir begitu aja”

Ceplas-Ceplos

“bisa terjadi kapan aja…ini lebih tipikal dan karakter orang tersebut, kalau ngomong gak pandang bulu”

Jadi Ketiganya sama atau beda???? ya….lalu anda tipikal orang yang mana…

kalau saya..

mungkin adalah tipikal orang yang ketiga “Ceplas-ceplos” mungkin terkadang ini baik…dan terkadang ini juga bisa buruk…

saya bukan orang yang bisa melihat sesuatu yang tertindas..bukan sok jadi pahlawan..tapi dari kecil saya selalu di didik untuk mengatakan kebenaran itu benar,dan saya suka geregetan sendiri kalau liat orang-orang terdekat saya dianiaya, sementara korban memilih pasrah..saya malah sibuk membela korban..(*walaupun korban gak ingin dibela 😀

salah satu peristiwa ceplas ceplos dan sok bener saya yang sampai saat ini masih membekas di kenangan saya adalah

perusahaan tempat saya kerja, di jual kepada pihak asing dan kebetulan pihak asing yang membeli kami adalah tipikal orang yang suka-suka, semuanya serba suka-suka gak jelas apa standar yang di pake, kalau menurut dia gak cocok ya gak cocok..kalau menurut dia cocok ya cocok,atasan selalu benar, padahal semua itu salah…padahal jelas-jelas kita yang benar, si direktur asing ini selalu semena-mena sama manajer saya…dan saya gak tahan lihatnya.

setiap awal minggu selalu diadakan meeting.,tapi meetingnya lebih buat doktrin kalau dia adalah yang benar dan kita salah, dan teman-teman satu divisi saya lebih memilih diam, dan saya gak bisa untuk bersikap seperti itu, pada saat meeting saya selalu mengutarakan apa yang ingin saya utarakan,kalau benar bilang benar, salah bilang salah,bukan debat kusir pastinya pada saat meeting saya selalu membawa pedoman dan standar yang harus di gunakan di Indonesia, dan seperti biasa hasil dari meeting itu adalah atasan selalu benar..(^_^)

waktu itu teman-teman saya banyak yang komentar

  • ini udah bukan waktunya lagi idealisme,udah nurut aja apa yang dia bilang,,toh kalau bangkrut,kita dapat phk kan
  • jangan terlalu vokal seperti itu,gak baik jadi perempuan yang ceplas-ceplos gitu belum tentu dia suka, nanti lo yang celaka
  • ngapain capek-capek komentar akhirnya lo kalah juga kan
  • udah terima takdir seiklas-iklasnya aja …nikmatin aja..lama-lama juga biasa

dan saya hanya menjawab

  • bukannya idealis,tapi emang dia salah, paling gak dia harus tahu kesalahannya itu dimana
  • mungkin gw kalah dan gak di dengar, tapi paling gak gw udah coba buat ngomong ,gw ngelakuin sesuatu,gak hanya diam dan teriak-teriak dibelakang
  • just be my self,dan berusah membela orang-orang yang kita sayang,
  • paling jelek nangis di rumah..he..he..he..

dan pada akhirnya saya memilih untuk resign dan menemukan dunia baru diluar sana…

banyak hal yang terjadi karena sikap ceplas ceplos saya, kadang ada yang protes, kadang ada yang suka, ada yang coment

  • kalau mereka udah kenal lo mungkin mereka maklum lo, ini diri lo tapi kalau gak pasti mereka heran
  • jadi diri sendiri memang baik , tapi lebih baik kita berbohong untuk menyenangkan orang lain..white lies orang bule bilang.. 😀
  • apa yang lo bilang bener, tapi mungkin waktu dan cara penyampaiannya yang salah

he….he…he…dan pada akhirnya saya cuma bisa cengar cengir kalau orang-orang comment seperti ini..karena mereka benar dan mungkin saya juga benar…

mungkin ini pendewasaan diri, dan belajar untuk melihat terlebih dahulu baru comment,di ramadhan ini saya meniatkan satu hal yang ingin saya praktekan

belajar untuk diam,gak comment dan gak protes, walaupun mungkin yang ingin saya comment adalah sesuatu yang benar, sesuatu yang menurut kita salah mungkin menurut si pelaku gak salah kan… 😀

kemarin aksi diam ini sukses, karena saya sedang radang tenggorokan jadi harus banyak diam , hari ini ada yang nanya, lagi banyak masalah ya..tumben diam biasanya udah rame sendiri… 😀

 

Sailormoon itu…


b

Sailormoon itu jagoan…..

penyelamat bulan yang diutus dewi bulan ke bumi…

Sailormoon itu pahlawan..

penyelamat bulan yang datang kebumi untuk menyelamatkan mu..

Sailormoon itu…

gak gampang menyerah….

kalau jatuh pasti bangun lagi…

ketika baru setengah berdiri..

kemudian kembali terjatuh…

dia gak akan menyerah….

sailormoon itu…

selalu tersenyum…

walau badai menerpa nya….

selalu ceria…

walau hujan kian deras…

 

sailormoon itu

gak boleh cengeng…

gak boleh moody…

harus selalu tersenyum… (^_^)

harus selalu bersemangat

sailormoon itu…

selalu percaya….

badai itu pasti akan segera berlalu…

selalu ada pelangi setelah hujan….

pelangi yang berwarna-warni…

sailormoon itu..

selalu percaya..

kalau ini semua hanya seperti main game..

harus berantem ngadepin raja dulu..

baru bisa naek kelevel berikutnya…

masalah itu gak akan pernah habis…

dia akan selalu menemani…

menjadi sahabat sejati..

dan kita harus belajar untuk mencintainya….

sailormoon itu…

SEMANGAT!!!!!!!!!!!!!!!!!

KEEP FIGHTING TILL THE END!!!!!!!!

KEEP SMILING… (^_^)