Nyablak = Spontanitas = Ceplas-ceplos


 SANY4015 inyiak NH salah satu dari blogger favorit saya..hari ini ngebahas tentang “Nyablak” di postingannya…tema yang selalu ada di sekitar kita, tapi kadang kita melupakannya…

kadang saya bingung denga tiga kata Nyablak,Spontanitas, Ceplas-Ceplos..apakah ketiga kata itu sama???Atau ketiganya berbeda arti….

baiklah..menurut pemikiran saya adalah…

Nyablak

orang yang kalau mengungkapkan sesuatu, main samber aja, tanpa tedeng aling, dan kadang apa yang di pikirkan itu belum tentu bener”

Spontanitas

Sesuatu yang secara tidak sadar kita ucapkan, kadang mungkin tanpa sadar, mengalir begitu aja”

Ceplas-Ceplos

“bisa terjadi kapan aja…ini lebih tipikal dan karakter orang tersebut, kalau ngomong gak pandang bulu”

Jadi Ketiganya sama atau beda???? ya….lalu anda tipikal orang yang mana…

kalau saya..

mungkin adalah tipikal orang yang ketiga “Ceplas-ceplos” mungkin terkadang ini baik…dan terkadang ini juga bisa buruk…

saya bukan orang yang bisa melihat sesuatu yang tertindas..bukan sok jadi pahlawan..tapi dari kecil saya selalu di didik untuk mengatakan kebenaran itu benar,dan saya suka geregetan sendiri kalau liat orang-orang terdekat saya dianiaya, sementara korban memilih pasrah..saya malah sibuk membela korban..(*walaupun korban gak ingin dibela😀

salah satu peristiwa ceplas ceplos dan sok bener saya yang sampai saat ini masih membekas di kenangan saya adalah

perusahaan tempat saya kerja, di jual kepada pihak asing dan kebetulan pihak asing yang membeli kami adalah tipikal orang yang suka-suka, semuanya serba suka-suka gak jelas apa standar yang di pake, kalau menurut dia gak cocok ya gak cocok..kalau menurut dia cocok ya cocok,atasan selalu benar, padahal semua itu salah…padahal jelas-jelas kita yang benar, si direktur asing ini selalu semena-mena sama manajer saya…dan saya gak tahan lihatnya.

setiap awal minggu selalu diadakan meeting.,tapi meetingnya lebih buat doktrin kalau dia adalah yang benar dan kita salah, dan teman-teman satu divisi saya lebih memilih diam, dan saya gak bisa untuk bersikap seperti itu, pada saat meeting saya selalu mengutarakan apa yang ingin saya utarakan,kalau benar bilang benar, salah bilang salah,bukan debat kusir pastinya pada saat meeting saya selalu membawa pedoman dan standar yang harus di gunakan di Indonesia, dan seperti biasa hasil dari meeting itu adalah atasan selalu benar..(^_^)

waktu itu teman-teman saya banyak yang komentar

  • ini udah bukan waktunya lagi idealisme,udah nurut aja apa yang dia bilang,,toh kalau bangkrut,kita dapat phk kan
  • jangan terlalu vokal seperti itu,gak baik jadi perempuan yang ceplas-ceplos gitu belum tentu dia suka, nanti lo yang celaka
  • ngapain capek-capek komentar akhirnya lo kalah juga kan
  • udah terima takdir seiklas-iklasnya aja …nikmatin aja..lama-lama juga biasa

dan saya hanya menjawab

  • bukannya idealis,tapi emang dia salah, paling gak dia harus tahu kesalahannya itu dimana
  • mungkin gw kalah dan gak di dengar, tapi paling gak gw udah coba buat ngomong ,gw ngelakuin sesuatu,gak hanya diam dan teriak-teriak dibelakang
  • just be my self,dan berusah membela orang-orang yang kita sayang,
  • paling jelek nangis di rumah..he..he..he..

dan pada akhirnya saya memilih untuk resign dan menemukan dunia baru diluar sana…

banyak hal yang terjadi karena sikap ceplas ceplos saya, kadang ada yang protes, kadang ada yang suka, ada yang coment

  • kalau mereka udah kenal lo mungkin mereka maklum lo, ini diri lo tapi kalau gak pasti mereka heran
  • jadi diri sendiri memang baik , tapi lebih baik kita berbohong untuk menyenangkan orang lain..white lies orang bule bilang..😀
  • apa yang lo bilang bener, tapi mungkin waktu dan cara penyampaiannya yang salah

he….he…he…dan pada akhirnya saya cuma bisa cengar cengir kalau orang-orang comment seperti ini..karena mereka benar dan mungkin saya juga benar…

mungkin ini pendewasaan diri, dan belajar untuk melihat terlebih dahulu baru comment,di ramadhan ini saya meniatkan satu hal yang ingin saya praktekan

belajar untuk diam,gak comment dan gak protes, walaupun mungkin yang ingin saya comment adalah sesuatu yang benar, sesuatu yang menurut kita salah mungkin menurut si pelaku gak salah kan…😀

kemarin aksi diam ini sukses, karena saya sedang radang tenggorokan jadi harus banyak diam , hari ini ada yang nanya, lagi banyak masalah ya..tumben diam biasanya udah rame sendiri…😀

 

13 thoughts on “Nyablak = Spontanitas = Ceplas-ceplos

  1. HHmmmm …

    Put Moon …
    Menurut pendapat saya …
    Apapun yang kita lakukan memang harus difikirkan matang-matang …
    jangan sampai kita menyesal nanti …

    Andaikata toh setelah kita pikir matang ,,,, dan hasilnya ternyata tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan … ya sudah ..,
    At least kita sudah jujur pada diri kita sendiri …
    dan itu sudah kita pikirkan baik-baik …

    Salam Saya Put Moon …

    usagi says..
    yup bener banget..makanya saya sedang belajar untuk melakukan itu…mencoba menahan emosi,,berdamai dengan diri sendiri, dan belajar mendengarkan terlebih dahulu..

    • … salah satu dari blogger favorit saya …

      Saya tersanjung … !!!

      Terima kasih ya …

      usagi says..
      yup..bener banget inyiak..you are one of my favorit blogger..😀

  2. Saran no 1 dan 3 boleh juga…white lies gak terlalu setuju tapi boleh dibilang aku juga pernah melakukannya… nah kalo aku nih pake sarannya si Ajooy (http://ajooy.wordpress.com/): di pause bentar sebelum kita ngomong/bereaksi thd sesuatu… tapi pada prakteknya sulit sih tapi bisa dicoba. btw ternyata saran ini juga ada di artikelnya Pak NH^^

    usagi says..
    he..he..e..baca pak NH juga ya..yup..keren banget tuch…iya..white lies..saya juga gak suka..itu jatohnya muna..

  3. Hehe… Saya sih kayaknya lebih masuk kategori yang spontanitas.

    Saya juga lebih mirip teman-teman kamu. Dari pengalaman dan pengamatan, makin banyak protes durasi meeting bakal lebih panjang dan tentu saja atasan selalu benar. Jarang ada atasan yang bijak.

    Buat pengalaman aja, kalau kelak kamu jadi atasan jangan melakukan kesalahan yang sama dan selalu merasa benar. Nanti lama-lama jadi tiran. Saya pernah baca di buku karangan Andrew Mathews (saya lupa yang judulnya making Friends atau Being Happy), di situ dikasih ilustrasi: ada orang yang bilang daging yang kamu sajikan adalah daging kangguru padahal kamu yang masak dan jelas-jelas itu daging ayam. Buat menghadapi orang yang selalu merasa benar dan ngeyel selalu benar, menurut Andrews ngga perlu repot-repot mendebat karena buang-buang waktu dan energi dan kita malah jadi kesal sendiri, cukup mengangguk saja meski sebenarnya kita ngga setuju.

    wah bukunya sepertinya bagus ya..saya mau cari ah..dan kutipan itu bener banget..kadang ngadepin orang kaya gitu capek sendiri..saya sering mengalaminya…😀 bener banget..semakin lama meeting dan semakin buang-buang waktu..tapi paling tidak kita udah usaha kan..😀

  4. Hahaha, aksi diamnya sukses lebih karena lagi sakit tenggorokan ya ;p Aku pengen loh bisa jadi orang yang outspoken, yang bisa mengungkapkan apa yang ada di kepala ato hati. Tapi mungkin emang bener perlu juga ada remnya.. Yang penting ga kelewatan kali ya, hehe

    usagi says
    ha..ha..ha..ha..ha.. iya bener banget..susah jadi orang yang diam…yup..itu prinsip hidup saya..katakan dulu apa yang ingin kita katakan,masalah diterima atau ditolak..masalah lain..yang penting kita berusaha..😀 (* kadang prinsip ini juga gak bagus sich.. D:

  5. Hai Usagi..

    tok.. tok.. ada orang di rumah
    Indah datang bertamu setelah lama menyepi
    mahu bertanya khabar Pelayar Bulan: sang penjaga Bumi
    Mahu juga ngucapin Selamat berpuasa Ramadhan dan maafi Indah kalau ada salah dan silap dalam menulis selama ini.

    Salam keindahan buat sahabat yang baik dari Indahkasihku.

    usagi says
    hai indah..ada kok orangnnya silakan masuk sama-sama selamat berpuasa ya..🙂 salam kembali dari bulan..

  6. Saya termasuk apa yaaa…
    yang jelas saya selalu terbuka dan jujur saat mengeluarkan pendapat. Yang bagus saya bilang bagus, yang jelek ya saya bilang jelek. Terkadang, tidak semua orang bisa menerima ‘kenyataan’ atau ‘kritik’, jadi saya dianggap ‘berbeda’. ceplas-ceplos, ngomong ngga dipikir dulu. Begitulah…
    Tapi inilah saya. Sekarang sih udah usaha untuk ngrem mulut dan berusaha ngga terlalu peduli dengan urusan orang lain. daripada salah lagi. cuma ngeluarin pendapat kalau diminta aja. tapi saya selalu tetap dengan pendirian dan pandangan saya,
    white lies itu melelahkan yang pasti.

    usagi says
    yup..bener banget…dan itu yang saya suka dari kamu..apa adanya..putih bilang putih..hitam bilang hitam..walaupun kadang sikap yang kaya gini banyak di komplain orang…yah..saya tidak suka menjadi white lies..itu lebih buruk..dan lebih membuat orang lain merasa mereka baik-baik saja..padahal kenyataannya gak.
    jadi diri sendiri adalah yang terbaik….karena sekarang amat sangat sedikit orang yang mampu menjadi diri mereka sendiri..😀

  7. hehe kalau saya sih bukan tipe ketiga2nya walau kadang kalau ada satu hal menarik untuk dibicarakan dan saya mengetahuinya, saya bisa betah ngobrol lama atau mendiskusikannya..dan saya diantara orang yang g suka sama orang yang ngomongnya nyablak..apa-apa dikomentarin😀

    usagi says
    he…he…he…he..kadang seru soalnya kalau kita komentar..😀

  8. saya spontan dan ceplas ceplos… kadang ada yang mengomentari saya seperti cabe rawit, ngomong dikit tapi nyelekit.. saya belajar sih untuk mengendalikan kata2 yang keluar dari mulut saya, tapi tetep aja ceplas ceplosnya itu susah banget diilangin…
    satu lagi, saya paling ga suka basa basi untuk sekedar menyenangkan hati orang lain,. yang norak ya saya bilang norak.. yang keren ya saya bilang keren. mungkin karna itu saya diragukan ke-Jogja-annya. Sebagian besar menebak saya orang Jawa Timur yang tanpo tedeng aling2…:mrgreen:

    apa seperti bisa di kategorikan nyablak ya?🙄

    usagi says…
    tos..tos..tos….sama…saya juga seperti kamu..gak suka basa basi….saya lebih suka jdi apa adanya saya…..😀 bukan pake topeng cuma untuk nyenangin orang lain..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s