Menjadi kaum minoritas..di bulan ramadhan..(^_^)


home sweet home, 14 Agustus 21:26

hai..hai..hai..semua…

makasih ya buat semua kunjungannya, selama seminggu ini, maaf belum sempat balas koment-an nya, satu persatu,..(^_^) bukan sombong dan males, tapi beberapa hari terakhir lagi tugas di luar kota, akses internetnya gak begitu bagus, dan jam kerjanya hectic..jadi susah curi-curi waktu….maaf ya semua.. (^_^)

Tugas ke luar kota kali ini amat berbeda dari tugas-tugas sebelumnya, karena kali ini bertepatan dengan bulan ramadhan dan saya harus berangkat di awal ramadhan hari ketiga ramadhan tepatnya…

Menjalani ramadhan sendirian di kota yang mayoritas penduduknya non muslim memberikan cerita sendiri bagi saya, merasa aneh dan gak ada gereget hebohnya ramadhan seperti kalau kita puasa di jakarta.

Saya mengunjungi salah satu klien perusahaan kami , dan memberikan training bagi klien, satu hal yang lumayan berat, harus bicara di depan audience dengan suara yang lebih mirip bebek dari pada manusia..(*yah..radang tenggorokan masih setia menemani saya..😀

Hal tersulit dalam hidup saya adalah bangun pagi ,apalagi sahur, alamak mana harus bangun sendirian, berat banget rasanya, kebetulan di hotel menyediakan makanan untuk sahur, sayangnya karena hanya sedikit dari tamu yang menjalankan ibadah puasa, makanan yang disediakan tidak begitu memadai dan kalah lezat dibandingkan dengan menu sarapan pagi yang biasa di sediakan., Sahur sendirian di tempat yang asing rasanya amat sangat berbeda dengan sahur di rumah yang selalu diwarnai dengan hiruk pikuk dan makanan yang menggugah selera pastinya ..(^_^)

Saya memberikan training selama 2 hari dengan jumlah peserta kurang lebih 42 orang perhari, dan pada saat training saya tidak menggunakan pengeras suara jadi suara yang keluar murni dari teriakan dan celotehan saya, dan audience yang saya hadapi mayoritas juga tidak berpusasa, jadi kebayangkan saya harus berbicara dengan lantang, suara yang mirip bebek dan audience saya dengan polos dan santainya minum,dan makan.

Honestly menghadapi audience yang begitu banyak adalah kesulitan tersendiri bagi saya, harus bicara dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, menghadapi begitu banyak pertanyaan, audience yang hobi bikin forum dalam forum,

dan seperti biasa audience perempuan adalah peserta yang amat sulit untuk diminta diam dan mendengarkan dengan tenang, ketika materi yang disampaikan tidak berhubungan dengan mereka, maka mereka akan sibuk bikin forum dalam forum dan berceloteh dengan teman mereka yang lain, hal ini tentu mengganggu konsentrasi saya, dan juga mengganggu peserta yang lainnya…

saya hanya bisa tersenyum dan ngurut dada pastinya,kerongkongan haus dan pegel karena harus berdiri, dan ada yang nyeletuk dengan polosnya..”udah buka puasa aja, ntar dosanya dibagi 42” he…he..he..he..

saat berbuka adalah saat yang paling asing menurut saya,,                                         yah amat berbeda dengan di jakarta, kalau di jakarta menjelang berbuka keramaian dimana-mana, banyak pedagang kecil yang menjajakan kolak dan makanan pembuka, atau buah dan keramaian menjelang berbuka puasa adalah yang paling saya suka, semua orang ingin segera sampai dirumah agar bisa berbuka bersama keluarga,                                                                                                               restoran,mal dan pusat perbelanjaan juga ramai, karena banyak yang mengadakan acara buka puasa bersama, aroma ramadhan di jakarta selalu menyenangkan menurut saya..😀

Di tempat ini lagi-lagi amat sangat berbeda..tidak ada keramaian menjelang azan magrib,bahkan ketika saya bertanya kepada pekerja hotel ini jam berapa azan magrib mereka dengan polosnya bilang “coba nonton TV lokal mbak,atau liat di internet azannya jam berapa, saya kurang tahu..” gak ada kolak untuk buka puasa, dan jajanan yang biasa dimakan pada saat berbuka,akhirnya saya memutuskan untuk berbelanja di mini market terdekat membeli beberapa makanan kecil , dan juga ke restoran fastfood terdekat untuk teman buka puasa saya,                                            

rasanya tuch bener-bener beda..sendirian dan gak ada keramaian menjelang berbuka puasa seperti di jakarta, aura ramadhan juga tidak terasa di kota ini, tidak ada masjid yang berlomba-lomba tadarusan,ramainya tarawih,hebohnya sahur, semua dinamika ramadhan tidak saya rasakan dikota ini.sempat terpikir di kepala saya untuk merasakan rasanya solat tarawih di kota ini sayangnya, saya tidak menemukan mesjid terdekat dari hotel , dan jam 8 malam biasanya klien mengajak kami makan malam di luar dan sepanjang perjalanan saya tidak menemukan kehebohan ramadhan seperti di bekesong ..(*rasanya saya bgitu rindu dengan bekesong city, dan semua keramaianya..

menjadi minoritas di bulan ramadhan,..pengalaman yang tidak akan saya lupakan, dan membuat saya mengerti perasaan orang-orang yang selama ini juga menjadi minoritas, mengajarkan saya pada satu hal, bahwa kita harus memperlakukan mereka yang minoritas dengan perilaku yang sama, saling menghargai,saling menghormati,saling berbagi,dan saling mencintai,mungkin jalan yang kita tempuh adalah jalan yang berbeda tapi kita adalah sama, sama-sama manusia yang diciptakan ke muka bumi…

20 thoughts on “Menjadi kaum minoritas..di bulan ramadhan..(^_^)

  1. Wooo… berat juga ya lagi puasa harus cas cis cus seharian, ditambah audience yang menguji emosi..
    Jadikan ladang pahala saja..🙂

    usagi says
    ha…ha…ha…ha..ha..ha..iya…amin..😀

  2. Emang kamu lagi dimana?
    Sabar yaa… cobaan saat puasa itu. Pasti pahalanya berlipat ganda. Amin.

    usagi says
    di luar kota,kebetulan disana mayoritasnya non muslim..aminnn….🙂 untungnya sekarang sudah kembali ke jakarta

  3. Put Moon …
    Ini tantangan …

    Please konsentrasi pada Niat Kamu …
    Jangan terpengaruh oleh apapun juga …

    So … enjoy aja ya …

    Ini memang mungkin berat …
    Tapi … believe me … akan manis banget maknanya …
    (i’ve been there as well )

    Salam saya

    usagi says
    hai inyiak..makasih ya selalu berkunjung..pdahal saya lagi jarang berkunjung kerumah inyiak..🙂 yup..semua akan selalu manis, alhamdulillah masalah yang ada sedikit berkurang..😀 SEMANGAT!!!!

  4. Saya juga merasakan demikian. Untungnya umat muslim di Melbourne lumayan banyak. Yang paling bikin males adalah bangun sahur, maklum lah winter selalu bikin selimut nampak lebih nyaman🙂

    usagi says
    iya..sama..yang paling susah adalah bangun sahur..apalagi saya bukan manusia yang hobi bangun pagi…morning sindrom..cobaan terbesar puasa sendirian..😀

  5. wow.. pasti rasanya susah ya.. walopun cuma 2 hari.. pasti rasanya kaya kalo lagi bayar hutang puasa ramadhan🙂

    usagi says
    susah gak ya…rasanya sich lumayan…untuk menahan emosi,dan menahan haus pastinya…

  6. di kota mana ini?.. bagian timur Indonesia ya? *menebak-nebak*… Yaah, dijalani saja.. toh cuman beberapa hari kan?. Nggak ampe sebulan penuh. Semangaaat!

    usagi says
    he…he..he..dibagian barat sich…tapi kebetulan jadi minoritas..iya..cuma dua hari…pengalaman baru..😀

  7. Mungkin itu sebuah cobaan, akankah kita kuat menjalankannya meski menjadi minoritas di bulan ramadhan di tempat tersebut.
    kalo menurutku dibulan ramadhan bukanlah suasananya, tapi yang penting hati kita yang tulus dan iklas menjalankan ibadah dibulan ramadhan, bulan yang penuh berkah ini.
    selamat menjalankan ibadah puasa..
    Bali Villas Bali Villa

    usagi says…
    he..he…he..he. iya..semuanya yang penting niat..😀

  8. Hehe kebalikan ama aku dunk, di kota tempat tugasku sekarang, kalau tanya gereja-nya di mana, bakalan celingukan deh yang ditanya^^ Dianggep aja latihan, siapa tahu besok kamu kuliah di luneg kayak cipu^^ Semangat!

    usagi says..
    hai alice..ha…ha..ha..ha.. iya..aku jadi ngerasain rasanya jadi minoritas yak…(^_^) kita memang harus selalu belajar menghargai dan menghormati… (^_^) aminnnnnnnnnnnn…ke jepang pastinya kota sailormoon..

  9. dengan kekuatan bulan akan menghukummu…hiaaatttt!!! *jreng…..

    sailor venus datang bekunjung, kasih semangat dan dodol jengkol buwat buka entar…🙂

    usagi says..
    ha…ha…ha…ha…ha.. kolak jengkol campur es lilin..enak rek.. (^_^)😀

  10. wah berat juga ya kamunya puasa trus yang lain ngemil sana sini dengan tampang cuek… tapi yg penting kan bisa mengatasinya, jadi sabarnya tambah panjang^^ Met berpuasa ya

    usagi says
    he..he…he..he.. iya…semua sudah selesai ..(^_^) makasih ya…

  11. Saaluuutt.. padahal dalam situasi tersebut, plus ledekan untk berbuka bisa jadi memicu marah yang ga tertahankan… dan pasti jadi tantangan yg berat.. *jadi malu kadang liat iklan sirup di TV masih suka Mak cleguk*:mrgreen:

    usagi says
    he….he…he..he.. jadi malu..(*cengar cengir sambil garuk-garuk kepala…) he…he…he….he.. saya buka orang yang suka marah.😀 kadang udah galak juga gak ada yang takut..😀

    • waaaaaahhh.. berarti punya wajah yang ramah plus suara yg ga menggelegar donk? Waaa.. saya melotot aja udah pada minggir… gimana kalo mengeluarkan suara yang kalo marah sekampung denger itu yak? (maklum mantan danton.. ):mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s