UGD cukup satu kali…..Buruknya pelayanan kesehatan kita..


jakarta 24 Agustus 2010

dear all

maaf ya udah lama gak posting, dan belum sempat jawab comment yang masuk,mungkin ini kali ya yang namanya mati gaya,sebenernya ada banyak ide yang ingin di tulis tapi gak tahu kenapa..tiap liat laptop..bawaannya males aja…

ada yang pernah masuk UGD???

,saya sering dengar crita macam-macam soal buruknya pelayanan Rumah Sakit di Jakarta , tapi saya baru kali ini ngalamin sendiri…GILANYA..Rumah Sakit di Jakarta…

tadi pagi perut bagian sebelah kiri saya sakit, tadinya mau gak masuk kantor, tapi kerjaan lagi banyak jadi ya udah lah tetap ke kantor, ternyata pas di kereta sakit perutnya semakin parah saya sempat jatuh duduk di kereta, dan bikin heboh orang-orang yang berdiri di samping saya, dan pada akhirnya saya memutuskan untuk turun di stasiun manggarai untuk kemudian naek ojek aja sampe kantor, ternyata ojek yang saya naiki bannya pake acara kempes dan kita masih harus tambal ban,

satu hal yang saya kagumi dari masyarakat jakarta…banyak yang bilang kalau orang-orang jakarta gak peduli dan hedonis, tapi hari ini saya melihat masih banyak orang yang peduli, waktu saya istirahat di tukang tambal ban, tukang tambal bannya nawarin minum teh manis, ngajarin baca doa biar sakitnya ilang, bahkan mendahulukan antrian motor tukang ojek , dan tukang ojek nya pun baik banget nganterin saya ampe kantor, mastiin saya baik-baik aja, sambil kasih nasehat kalau orang sakit gak boleh puasa. (*mungkin keliatanya sepele tapi bagi saya itu berarti.

sampe di kantor sakitnya makin parah dan saya harus muntah berkali-kali temen-temen di kantor panik dan mutusin buat bawa saya ke UGD sebuah Rumah Sakit Tekenal di Jakarta,..

sesampai di UGD saya langsung di tangani dokter yang bertugas, di kelilingi oleh satu dokter dan banyak perawat, dokter tanya ini-itu, perawat juga sibuk catet ini itu…       

tiba-tiba dokternya bilang gini,

“ya udah kamu harus di opname, cek darah, cek urine,

saya bingung dan jawab

“wadoh dok, kenpa harus di opname, saya sakit apa dok

dokter

“saya gak bisa kasih tahu kamu sakit apa, yang penting kamu harus opname,”

saya bingung dan ngak ngerti…

“saya memang sakit dok, tapi gimanapun saya harus tahu kalau saya sakit apa, kalau dokter mau opname dan lakukan pemeriksaan lebih lanjut pasti saya terima, tapi kasih alasan “

dokter

“alasannya akan kamu ketahui, kalau kamu udah di opname (*dokternya mulai emosi dan bersifat maksa “

saya

“ya udah dok gak usah, kasih saya penghilang rasa sakit aja, saya gak mau di opname”

dokter (*marah-marah dan mulai ngancam

“oh itu ya yang kamu mau, ya udah kamu saya ksih obat penghilang rasa sakit, tapi saya jamin nanti sore kamu akan balik kerumah sakit ini, kamu juga harus tanda tangan kalau kamu menolak pemeriksaan  (*dokternya emosi dan kemudian langsung pergi “

pas dokternya pergi,saya langsung di kelilingi para perawat yang membujuk supaya saya mau opname,dan menjelaskan seribu satu resiko serta kemungkinan buruk yang harus saya hadapi.

gila..gila..gila…

saya benar-bener gak ngerti, kenapa semua orang di UGD itu memaksa saya untuk di opname, dan semua terkesan mencari untung, gak tahu dech gak ada hal positif yang saya dapat di sana,

harusnya tugas dokter dan perawat adalah menenangkan kondisi pasien, bukan maksa dan nakut-nakutin pasien kan..

apa semua orang yang di UGD harus tes darah dan cek urine dulu, penyakit dasarnya pasti bisa diketahui kan, tanpa harus melewati tes tersebut, atau paling gak dokternya kasih pengertian lah, apa penyakitnya, dan harus bagaimana selanjutnya.

setelah saya pulang dari UGD (*dengan sebuah resep dokter

saya memutuskan untuk berobat ke dokter spesialis penyakit dalam dekat kantor, dan dokter tersebut amat sangat berbeda dari dokter di UGD tadi

dia menjelaskan dengan baik tentang penyakit saya, memberikan nasehat,memperlakukan saya layaknya manusia (*bukan target pasar) mendengarkan semua cerita dan keluhan saya, (*ini kan yang harusnya dilakukan oleh seorang dokter

dan satu hal yang amat membuat saya kaget, waktu saya kasih resep dari dokter UGD, dokter itu cuma bilang.. “Ini mah vitamin putri, bukan obat yang kamu butuhkan”

 

29 thoughts on “UGD cukup satu kali…..Buruknya pelayanan kesehatan kita..

  1. wah ketemu dokter galak neh… Memang pasien berhak mendapatkan penjelasan minimal diagnosis ama rencana terapi. kalaupun masih ragu karena ada beberapa gejala yang mirip, baiknya dokter tersebut berterus terang dan mengatakan bahwa ia perlu periksa ini itu untuk memastikan… btw udah sembuh belum sekarang?

    usagi says..
    he..he…he..iya…rumah sakitnya payah sekali.,waktu aku ke dokter spesialis dijelaskan dengan sejelas mungkin,..sudah mendingan, aku punya maag say, jdi ya gitu dech..kalau dokter alice gak galak kan..😀 ojo galak-galak y ..😛

  2. Waah…. memang tidak semua dokter bisa setia menjunjung tinggi etika kedokteran…

    Semoga cepet sembuh….🙂
    Aku juga baru aja sembuh dari sakit ni. Tapi cuma sakit ringan, hehe….

    usagi says
    iya….mungkin karena itu di rumah sakit kali ya, kalau dokter di rumah gak kaya gitu kok..🙂 makasih…ini juga dalam masa pemulihan..

  3. Alhamdulillah, Oyen belon pernah ke UGD Ncing, tapi mosok getu banget seh dokternyah…hedeh, mana ada pasien nyang sembuh kalo getu….

    salam buwat tuksedo bertopeng Ncing, dari usagi ketjil😀

    usagi says
    wah iya pok, jangan pernah ke UGD dah, aye aja kapok,parah tuch , kapok…kapok..kapok..😀 kalo semua dokter kaya gitu, pasti gak ada yang sembuh pasiennya, tenang aje, ntar salamnya disampein…salam dari kampung jengkol nyak..

  4. Vitamin ???
    JIaaaahhh … ada-ada aja …

    Yang jelas saya berdoa Semoga Put Moon lekas sembuh dan nggak kenapa-kenapa …

    salam saya

    usagi says..
    iya…itu juga pas aku tanya sama perawat di UGD nya ini obat apa aja..mereka bingung jelasinnya, merke cuma bilang..”silakan tebus di apotik..” ampun dah…
    makasih inyiak…

  5. mungkin beberapa rumah sakit kebanyakan demikian….. Saya bersyukur asuransi dikantor semuanya memberikasn layanan rumah sakit dengan layanan ugd yang baik…. hanya saja karena sakit saya yang sampai sekarang sembuh 2 tahun belum tahu sakit apaan,, jadi gak jelas diagnosanya… kata orang tua saya nyidam…..

    • iya…bunda.
      aku sempet cerita sama beberapa teman….
      dan mereka semua bilang..”Rata-rata UGD seperti itu…”
      sengaja di suruh opname dulu…
      lumayan kan uangnya…🙂

      kantor ku ada asuransi juga…
      tapi rumah sakit yang kemarin aku datengin gak di cover asuransi ku…
      jdi karena itu juga kali mungkin diabaikan..🙂

  6. hahaha … fenomena lucu ya …
    dokter profit oriented karena waktu kuliahnya banyak bayar buat ini itu … (curang…)
    dokter human oriented adalah orang berhati mulia yang sedari awal berniat untuk membantu sesama …

    salam akrab dari burung hantu….

  7. emang banyak tuh dokter2 yg lupa sama ‘sumpah profesi’-nya. ntar dimakan sumpah baru tau rasa tuh. maunya pd nyari untung.. dikira dagang kali yeee…

    • ibu maria…………….🙂
      iya…bener banget..
      aku dipaksa…di omel-omelin..
      mana dokternya mirip ci ayen…..
      he…he…he..
      iya dikata kita dagangan kali ya…

      nanti angel kalau jadi dokter jangan gitu ya..🙂

  8. Usagi sudah sembuh kan sekarang? jangan sakit lagi ya..😦

    Setahun lalu, saya langganan UGD. sampe seminggu bisa 2-3 kali. Tapi saya selalu menyampaikan kalo saya bisa makan minum dgn baik dan obat2 apa aja yang saya konsumsi.. Waktu DBD pun saya sengaja bilang sama dokter bahwa saya tidak terkendala untuk makan dan minum.. jadi ya ga disuruh opname. Coba lah menyampaikan dgn baik, dan mudah2an tidak lagi terulang yang demikian ya..🙂

  9. Widiiih… semena2 banget itu dokter yaah?!
    kejar tayang tuh dia, kartu kredit belum dibayar kali?
    kebayang deh kalo usagi mau di opname, berapa uang yang kebuang sia-sia gara2 dikibulin dokter..!

    mendingan uangnya buat nabung beli SLR buat sibungsu bukan?🙂

    mudah2an ga sakit lagi, sehat teruus, biar ga usah berurusan sama UGD lagi yaa..😉

    • ha….ha….ha….ha.. iya bener banget
      mungkin..ngarep bonus buat THR
      iya..orang sakit maag tapi di diagnosa macem..macem

      bener banget..SLR si bungsu..kayanya itu lebih penting daripada opname…
      he….he…

      amin……… (^_^)

  10. Puut… aku baca ini loh…
    Jangankan kamu, aku aja rada males kalo ke UGD… hahahaha… Kalo aku kebetulan sakit aku pilih ke rumah sakit yang di UGD-nya ada orang yang kukenal, kan jadi lebih nyaman🙂 (puskesmasku jauh dari kota😦 )
    Di beberapa rumah sakit memang punya manajemen yang beda2 dan tentu saja personel yang beda dan kepribadian yang beda pula…🙂
    Sebenarnya cara menjelaskannya saja yang perlu diperbaiki… mesti lebih ramah tamah dan penuh pengertian. Gak perlu pake emosi kan…😀
    Sekian terimakasih:mrgreen:

  11. dokter nya lagi badmood ngurusi pasien nya yang banyak tnya kali tuh,.
    hahahah
    kan dalam sehari dia nemu pasien dgn kasus yg sama bisa puluhan kali,.
    kalo boleh ditulis si malah enak to???
    jadi pasien kalo tnya “dok knp saya di opname??” dokternya “silahkan dibaca sendiri bu..” wkwkwkwkwkwk

    saya bukan dokter tp saya ngerti keluhan mereka,.
    salam damai,,🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s