Pentingnya Komunikasi (Pelajaran Moral Hari Ini


My office 30 September 2010 13:45  (*pelajaran moral hari ini…

komunikasi dan cara penyampaian adalah hal terpenting dalam pekerjaan,

terkadang untuk urusan pekerjaan saya lebih suka menyampaikan perintah atau petunjuk secara lisan daripada harus tulisan,lebih mudah dan gak ribet , saya paling males dengan intruksi atau perintah- perintah di email, jadi mending angkat telepon atau temuin orang yang dituju, lebih mudah dan gak belibet…

tapi terkadang susahnya menggunakan metode lisan adalah tidak ada nya bukti pendukung bahwa petunjuk sudah disampaikan, semua pihak akan sibuk membela diri, dan saya seperti biasa cuma bisa nyegir dan ngurut dada,

seperti kisah yang terjadi hari ini,ini kisah tim kami, namun cukup menjadi pelajaran moral bagi saya..

prolog

ada tamu penting dari luar negeri hari ini, harus di jemput jam 1 tepat di bandara,seperti biasa instruksi disampaikan secara lisan

 01_alx_1

Nakhoda 1 : Pak besok tolong jemput ya, tamu dari Af-Sel di bandara, pesawat “cathay “ CS 777,J917 jam 1 ya,

Driver : iya mbak jam 1 kan

(*saksi kejadian ada bagian GA, Driver, dan si pembawa pesan

dan hari ini jam setengah 2 siang..

Kapten : kamu udah kasih tahu driver belum dia harus jemput tamu, jam berapa

Nakhoda 1 : Sudah pak, hari ini jam 1 di bandara

Kapten : Tapi barusan tamu nya nelpon ,dia udah tunggu setengah jam, gak ada satu pun yang datang coba kamu cross cek

Dan Nakhoda 1 pun menelpon sang driver

Nakhoda 1 : Pak, Bapak dimana, Tamunya gimana udah ketemu belum

Driver : Belum mbak, ini saya juga lagi nungguin,katanya jam 1 mbak ini udah setengah dua

Nakhoda 1 : Tapi Bapak ada nya dimana, barusan tamunya telpon katanya dia udah nunggu (* berusaha sabar

Driver : Di depan pintu terminal kedatangan luar negeri mbak (* gak merasa bersalah

Nakhoda 1 : Iya, tapi bapak dimananya,..

Driver : mbak ini gimana sich, ya di depannya, masa iya di belakangnya,

Nakhoda 1 : iya, bapak saya tahu, tapi bapak di kedatangan  pesawat apa, sesuai sama yang saya kasih tahu kemarin gak (* mulai emosi

Driver : iya, mbak di depan terminal kedatangan GA, mbak bilang begitu kan… (*tetap gak merasa bersalah

Nakhoda 1 : ya ampun pak, ya iya gak ketemu kemarin kan saya bilang cathay, kenapa bapak malah nunggu di sana

Driver : gak kok mbak, mbak gak bilang apa-apa, mbak Cuma bilang jemput tamu jam 1 di tempat biasa (* tetap gak ngerasa bersalah

Nakhoda 1 : (*Tarik Nafas Dalam-Dalam) ya udah dech terserah bapak, mending sekarang bapak buruan jemput tuch tamu, gak enak mereka udah komplain

Driver : iya mbak, lain kali kalau kasih intruksi yang bener ya… (*tetap gak merasa bersalah

cukup malu juga dengan kejadian hari ini karena tamu datang dari luar negeri dan merupakan salah satu tamu penting , perasaan  gak enak  karena tamu langsung complain ke kapten dan sang tamu bukan lah orang yang suka di suruh menunggu dan tim kami terlihat seperti orang yang tidak profesional,

namun apa daya,.menyesal dan main salah-salahan tidak akan menyelesaikan masalah yang bisa di lakukan hanya satu , berharap ini tidak terulang lagi (*padahal ini sudah yang ketiga kali dengan tamu yang berbeda😀

dan harus kembali membiasakan diri untuk mengikuti alur yang berlaku, gak main potong kompas, dan menuliskan intruksi atau petunjuk dalam email ataupun surat memo, agar jika terjadi masalah ada bukti bahwa petunjuk sudah di berikan.

untung nya kesalahannya hanya karena salah jemput, coba kalau masalah nya adalah si driver salah menjemput tamu, harusnya tamu di jemput jam 1 siang tapi si driver baru jemput jam 1 pagi,..lebih parah lagi kan.. (^_^)

 

30 thoughts on “Pentingnya Komunikasi (Pelajaran Moral Hari Ini

  1. Hihihih.. Kebayang tuh emosinya kayak gimana..😆

    Klo urusan jemput menjemput, (apalagi di airport) emang sebaiknya selain lisan, juga dititipin memo ttg detail tamu dan penerbangannya..
    Klo perlu SMS juga ke drivernya!
    hehehe..lebaay..:mrgreen:

  2. komunikasi itu gampang2 susah. kadang sdh pakai cara tertulis masih saja salah tafsir.. apalagi klo cuma lisan.
    smg kejadian ini jd pelajaran berharga, ke dpn bisa diambil cara yg jitu yg semua org satu pemahaman thd perintah yg diberikan.

  3. dan tahu gak bagian yang paling nyebelin itu saat si supir bilang:

    iya mbak, lain kali kalau kasih intruksi yang bener ya…

    hahahhahahaa.. rasa – rasa nya pengen njambak – njamabk itu sopir.
    *hloh???

  4. Kedatangan pesawat jam berapa? Sudah persiapkan jemputan? Sudah memberikan rincian dan kronologi penjemputan belum? Sopirnya siapa? Sudah memberikan perintah jalan ? Mana buktinya? Kok tamunya masih nunggu jam segini ?!

    -Tipe pertanyaan beruntun-

  5. Kalo lisan kadang emang suka banyak salahnya…
    kan memang lidah tak bertulang…jadi banyak nge les nya…

    Mungkin lain kali di memo in aja…
    selain lebih jelas…kalo ada kesalahan…susah nge les nya kan…hihihi…

  6. Ada hal yang lebih efektif dengan lisan ….
    ada hal yang lebih efektif dengan tulisan …

    Ada pula person yang ngeh dengan lisan
    Ada pula person yang lebih ngeh dengan tulisan …

    Ada timing yang lebih pas dengan lisan
    Ada timing yang lebih oke dengan tulisan

    Seni Memilah-milah
    Yang mana hal itu …?
    Yang mana person itu …?
    Kapan itu ?

    Itulah seninya Bekerja …

    Salam saya Put
    Semangat

  7. iya ribetnya instruksi lisan ya begitu..
    gua juga baru kejadian kemaren ini ama bos gua. sampe sebel gua. lha gua berasa dia yang nyuruh gua begitu, pas gua ngelakuin dia nya ngoceh katanya gua gak boleh begitu. aneh kan.

    gua bilang lha kan dia yang nyuruh waktu itu. dia bilang sorry mungkin dia salah ngomong. kacoo… udah terlanjur bete aja jadinya kan.😛

  8. kadang kelihatannya sepele tapi waktu pelaksanaaanya tidak sesederhana itu. Perlu banget tuh selain komunikasi lisan juga tulisan apalagi yang ada hubungannya dengan pekerjaan. Aku aja kalo kemana-mana harus bawa surat tugas.

  9. wakakaka… betul kata Om NH ini soal eni memilah-milah cuma kalo mau cari aman ya pilih yang tulisan, so kalau terdakwa gak mudeng ya salahe de’e qiqiqi… kan yang berlaku dimuka hukum yang tertulis hehehe klo verbal perlu banyak perdebatan…

    Btw, klo suka sama yang liasn pasti males disuruh buat SOP wat ISO jiakakaka…

  10. hmmm,, itulah, kadang komunikan hanya mengambil pesan sesuai yang dia merasa butuh aja (jemput jam 1) tapi pesan yang ga dia butuh tapi dibutuhin (Cathay) ga dia ambil.. harusnya penyampai pesan juga harus menggaris bawahi semua faktor yang diperlukan, soalnya tingkat intelegensi orang yang kita ajak ngobrol berbeda..
    kalo ada kros cek atau pengulangn pesan lebih baik tuh..

    maaf cerewet, soalnya pernah belajar komunikasi.. heheehe

  11. mungkin sebaiknya ada penjemput tamu khusus mbak Put..? imo jangan hanya dari driver saja. karena driver itu tugasnya kan nyupir toh? hehe🙂

    btw mbak dapat award dari saya disini, diambil ya🙂

  12. Mudah2an gak kejadian ulang ya.. kebayang aja udah berjalm-jam di pesawat.. mungkin dia bagasinya ada yang ilang atau dikerjain pramugari dipesawat eh malah ditambah telat dijemput dan macet dijalan…
    😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s