Ketika nyali sudah tak segahar dulu lagi.. (^_^)


my office 22 Oktober 2010

kata orang..semakin berumur maka kita akan semakin takut untuk menghadapi bahaya,,hormon-hormon penasarannya mulai berkurang,mulai mikir setiap akan bertindak..”kalau ini bagaimana, resikonya apa., dan berikutnya gimana..” gak kaya waktu muda, apa-apa main hajar bleh aja (^_^)v

saya termasuk tipikal orang yang seperti itu dulunya apalagi waktu umur masih 20-an..lebih dikit (*emang sekarang juga masih 20an tapi lebih banyak) apa aja di kerjain, hobi banget ngelawan badai,dulu saya punya prinsip “kita gak tahu dalamnya suatu jurang, kalau kita gak kejebur di jurang itu kan, masalah luka atau babak belur mah itu resiko” hobi banget main..main di zona bahaya…

terutama dalam hal turun naek kereta..jangan ditanya itu mah…

  1. berdiri di lokomotif kereta , pernah sekali berdiri di kaleng putih itu,rasanya gak enak, angin kenceng,,belum berisik kalao pak masinis pencet bel klakson , tambah lagi desak-desakan cukup sekali dah..sampai dirumah niat hati mau bangga ama sibungsu eh malah di omelin ama orang rumah..kata si mama.. “kamu tuch perempuan apa laki..laki sich..heran mama doyan banget nantang bahaya..”attachment.php
  2. bergelantungan di pintu kereta, itu juga pernah sering malah (^_^) apalagi pas zaman kuliah, gak ada jalan lain soalnya, kereta penuh kalau di dalem abis kena pelecehan belum lagi copet banyak banget..mending gelantungan (^_^)v tapi gak ampe menjorok keluar  cukup di pinggir-pinggir aja..kesemerautan-krl
  3. gak beli karcis…itu jangan ditanya…sering tiap hari malah…(*suatu hari saya akan bahas tips dan trik nipu di kereta..) si bungsu ampe bilang gini..”malaikat malu kali non nyatet dosa-dosa lo selama di kereta..  :D) kert
  4. yang paling parah dari semua itu adalah naek dan turun kereta tidak pada tempatnya, jalur kereta yang saya lewati tuch terdiri dari banyak rel, kalau harus turun naik di stasiun lama prosesnya, harus beli karcis dulu, antri dulu, jalan kaki dulu..kelamaan jadi saya lebih milih potong kompas aja, mending cari jalan motong yang cpet walau sedikit nyerempet bahaya…

2790841237_135384632ftapi itu semua dulu..waktu masih..gila..gilanya..sekarang nyali itu udah gak ada lagi…semua udah hilang berganti dengan apa-apa harus pikir panjang..kalau sekarang saya selalu mikir semua resiko dan kemungkinan buruk yang akan terjadi (^_^)

ketika nyali sudah tidak segahar dulu lagi , banyak banget hal –hal yang saya gak berani lakuin sekarang seperti gelantungan di pintu kreta, naek kereta ekonomi (*karena parno ama copet dan pelecehannya) bahkan sampai gak beli karcis (*saya jadi lebih sering ketinggalan kerta karena harus antri beli karcis)

buat teman-teman yang masih muda..apalagi yang masih kuliah kejarlah tantangan hadapilah badai loncatilah jurang..karena kalau semakin bertambah usia, semua itu selalu akan jadi pemikiran panjang, bahkan pada akhirnya jadi takut, nyali dan keberanian itu perlahan akan hilang…paling gak ketika kalian sudah beranjak dewasa kalian akan punya kenangan indah di hati..

About these ads

79 thoughts on “Ketika nyali sudah tak segahar dulu lagi.. (^_^)

    • ha…ha…ha..
      cie..cie..
      iye..saya juga udah kagak berani lagi sumpah dah…
      saya aje geleng..geleng kepala bacanya ..
      gilingan yak..berani banget..
      sekrang mah nyali nya udah ciut… (^_^)

    • iya..tapi sekarang mah udah kapok..
      udah ketuleran nyalinya orang tua..
      satu..satunya yang gak pernah saya lakuin cuma..
      duduk di atep kereta..
      bukan apa..apa..
      manjatnya susah…dan tinggi.. (^_^)

  1. paling berani cuma gelantungan di pintu luar bis waktu jaman masih kerja di pluit dan tinggal di mampang karena mobilnya cuma atu2nya jadi paporit gitu

    setelah selesai operasi caesar rasanya segala hal2 kekgitu jadi berasa kecil dehhh
    :p

  2. salam narcis dulu… tosss!!! :P

    ha..ha.. untung dirimu cepat sadar di usia duapuluh lebih dikit, put. biarkan “kenakalan2″ itu menjadi kenangan manis (?) ;)

    nanti jika suatu ketika menyaksikan seseorang yg menunjukkan kegaharan nyalinya, dirimu tinggal komentar : aku sdh pernah melakukan itu, kawan…

    • salam narcis kembali..toss..toss..toss…

      iya bener banget mas..
      pada akhirnya semua itu akan jadi kenangan… (^_^)
      he…he…he..e
      makanya kalau aku ngeliat ABG-ABG sekranga dengan semua kelakuannya..
      cuma bisa bilang…”gak akan bertahan lama..bentar lagi juga ada lagi kelakuan barunya…”
      tapi hidup itu seru…nikmati aja hidup ini..
      mumpung masih muda…dan saya rasa secara perlahan semua kenakalan itu akan hilang.. :D

  3. Aduh jangan diulang mbak…utamakan keselamatan, kita memang jago naik diatas kaleng berjalan, kita jago berglantungan, tapi jika terjadi sesuatu kita ngak akan apa-apa mungkin menjadi sensasi, tapi bagaimana dengan orang-orang yang mengasihi kita, tentu hatinya sedih…. :(

    OOT: tentang bulan Desember, kayaknya gerhana coklat juga punya rencana tuh, semoga kita diberi umur panjang yach…hingga bisa terlaksana

  4. halah..halah..nekat abizz..
    keren..!!
    ajakin donk gelantungan di kereta..hhe..
    (sstt..belom pernah naik kreta niy..*orang udik*)

    ko ganti lagi bekron nya,kirain syapa putri..taunya..usagiii…!!

  5. aih Put.. beruntunglah sudah melakukan semua itu, xixi..

    Bundo gak mungkin bisa sukses nekad spt Putri, gerak gerik Bundo termasuk lamban
    boro-boro mau loncat dari kereta. ah seandainya… :P

  6. Wah, sama, Put. Dulu waktu pertama kali kerja di Jkt tiap Jumat malam pulang Jakarta – Semarang naik kereta. Karena penuh cukup duduk manis di sambungan kereta deket toilet hiks….hiks…. sengsaraaaa…….

    Sekarang? Oooh, gak brani lagi. Bener Put, selagi muda berpetuanglah karena ketika umur semakin tua nyali itu semakin kecil. Nice post :D

    • wahhhhhhhhhhhhh
      bagian itu aku juga ngalamin tuch..
      duduk di sambungan kereta..
      deket toilet..
      disamping tukang beras..
      aku punya 1001 kisah tentang kereta.. (^_^)

      bener banget mbak..
      membuat masa muda jadi berwarna warni…

  7. waduh…
    Dulu dirimu preman ya Put?…hihihi…

    Tapi itulah yang namanya tumbuh menjadi dewasa…
    Kita jadi berfikir lebih matang….
    Dan mulai memahami dengan apa yang namanya resiko dan konsekuensi…
    *tumben bijak*…hihihi…

    • ha….ha….ha…ha
      bukan preman say..tapi agak agak gimana gitu….
      anak muda masa kini yang hobby menantang bahaya….

      iya..bener semakin kita dewasa..semakin kita akan berpikir untuk setiap tindakan kita…

  8. beda berani menerima tantangan dan melawan bahaya… tantangan cenderung pada hal-hal yang membangun nilai-nilai positif, seperti gak berani naik pesawat ditantang untuk naik, gak berani maju ke depan ditantang untuk berani tampil, dll…

    kalo yang diatas kok cenderung melawan bahaya, dan jujur Oyen gak respek kalo melawan bahaya dianggap uji nyali, karena ALLAH juga melarang hambaNYA untuk membahayakan/mendzalimi diri sendiri…

    *itu pendapat Oyen, yang lain boleh tak sependapat, bukan untuk dipolemikkan (halah, kek pernah baca tulisan begono :P)

    • itu kan dulu say…
      waktu ncing masih muda… (*sekrang juga masih muda tapi lwat dikit…
      waktu semua hal dilakukan tanpa berpikir panjang…
      waktu hidayah itu mungkin blum datang… (^_^)
      waktu dulu sekali..
      tapi semua itu akan selalu jdi kenangan…
      sebuahkisah klasik untuk masa depan..

  9. Weleh-weleh.. gila gilaan, udah pernah jatuhkah?
    kalo aku pas dulu naiknya gak kereta tapi bus, paling gandulan di pintu,
    turun pas saat kondisi bus masih berjalan,
    tapi sekarang udah kagak berani hehe..

    • he….he….he…he.. biasa lah kenakalan remaja pada umumnya.. (^_^)
      tapi itu dulu kok..skarang mah udah tobat…

      he…he..he..i know what do you mean sist.. (^_^)
      hope everything will be ok

  10. dari awal berkunjung kemari, kusudah menduga klo pemilik blog ini mirip2 ama aku. haghaghag..ternyata bener. semua yang kau lakukan di atas, pernah aku lakuin jg, kecuali masalah tiket si.hehehehe….

    tapi bener jg, sekarang lebih banyak takut daripada nyali itu sendiri. bahkan aku pikir perlu ikut otbon lagi.heheheh…

    • he…he…he…h..
      wah ternyata tulisan ku sudah cukup menjelaskan aku ini seperti apa….

      oh ya..hebat juga ya..padahl kan kamu sepertinya kalem sekali

      iya bener..semakin kita dewasa..semakin kita akan berpikir panjang untuk kedepannya…

  11. wuih…
    nekadnya… hehe
    saya mah, senekad-nekadnya saya.. paling cuma bolos lompat pagar tinggi di sekolah ama nindik kuping… heheh
    kalo yang gelantungan di kereta nggak berani… hehe

  12. haha…untung sudah terjadi ya? bisa jadi cerita seru anak cucu nanti tuh mbak. hehe…
    kunjungan baru…mbak hani dan bli budiarnaya yang ngasih tau.. xixixi…kemarin kan aku denger percakapan mbak.. hehe…

    • ha….ha….ha….ha..
      suaraku bagus yak…(^_^)
      ha…ha..ha
      seru baca cerita kalian kopdar..
      senangnya menambah sahabat baru.. (^_^)

      iya..semua itu akan jadi kisah klasik buat masa depan..

  13. cengar cengir mbacanya..

    yang gelantungan di pintu kreta aku belum pernah..

    tapi kalu larilari ngejar kreta barang/batubara udah,dan naek di gerbongnya,walhasil kotor kabeh :D

    put,ayolah..nyali itu tetep ada,jangan meski usia suda menambah.
    *kok daku malah ngomporin yaa hi hi

  14. Wuakakakakaka…seneng nih kalo cerita kreta2an… Saya gak pernah kalo nempelin kaleng putih gt, kalo depan pintu sering, pertama kali asli serem, mudahan gak da orang gila yang tiba2 ngelitikin saya dr belakang, wkakakakkaka…atau ada anak2 usil lempar batu terus kacamta saya retak! :D kalo sisanya kayanya belom pernah, hahahhahhaaa… pengalaman putri emang dasyat! :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s