Sebuah kisah tentang Upacara Bendera (^_^)


my office 28 Oktober 2010

ada yang suka sama upacara bendera.. (^_^) terutama upacara hari senin…

pasti ingat kan dulu waktu sekolah dari SD sampai SMA kita setiap hari senin harus ikut upacara bendera,..jujur saya gak suka sama upacara bendera, gak suka aja, mungkin karena di usia seperti itu saya belum memaknai hakikat upacara bendera seutuhnya, bagi saya dan juga mungkin bagi kebanyakan remaja lainnya upacara bendera adalah rutinitas yang membosankan,berdiri dilapangan, denger pidato (*biasanya ajakan buat rajin belajar,..😀 gak lebih dari nasehat membosankan dan kemudian dilanjutkan dengan acara bernyanyi…).benar..benar membosankan, terlebih saya adalah tipikal manusia yang hiper aktif dan menyukai aktifitas dua arah, upacara bendera kan hanya komunikasi satu arah kita hanya berdiri hadap kanan,hadap kiri, hormat dan mendengarkan pidato..(^_^)v satu-satu nya upacara yang saya suka hanyalah upacara tujuh belas agustus dan upacara hari-hari bersejarah alasannya pada upacara itu paskibrakanya bagus-bagus dan pidatonya gak ngebosenin

sebagai remaja yang cerdas dan berprestasi saya punya banyak akal untuk membuat upacara ini menjadi menarik paling gak satu jam itu gak harus saya habiskan dengan cuma berdiri diam seluruh anggota tubuh saya harus bergerak paling gak melakukan sesuatu (^_^)

SANY0217

a) Baris di barisan paling belakang

yup baris di barisan paling belakang adalah hal terpenting, karena kalau di depan gak bisa berisik, gak bisa becanda dan gak bisa bikin heboh.. (^_^), tapi bukan berarti cara ini manjur dulu waktu masih jadi anak kelas 1 saya sering kena semprot sama senior (pengawas upacara) di suruh diam kadang di hukum tapi semua itu berlalu saat saya kelas dua dan tiga..jagoan, senior mana ada yang berani larang.. (^_^), tapi kadang para guru juga turun tangan, biasanya ada yang jadi mata-mata ngintip siapa yang berisik dari lantai atas kemudian namanya dicatat satu persatu.. (^_^)

b) datang terlambat di hari senin

sebagai manusia yang hobi terlambat, kadang saya suka terlambat di hari senin,jadi bebas gak ikut upacara dan bisa berisik tapi sayang kalau datang terlambat selalu di hukum biasanya di suruh nyapu halaman sekolah dan saya gak punya partner in crime buat aktivitas ini

c) Pura-Pura sakit

he..he..he..he.. ini alternatif kalau saya capek banget di hari senin dan sedang tidak tertarik buat becanda dan melakukan serangkaian aksi iseng lainnya, saya sering pura-pura sakit, dan ngungsi ke UKS , trus tidur dech atau ngerjain PR kalau saya lupa bikin, tapi ini juga terkadang membosankan karena gak mungkin kan smua teman-teman saya ikutan sakit dan lagi..lagi saya gak punya partner in crime paling cuma satu dua orang aja.. gak seru

d) bikin kehebohan sendiri di upacara bendera

he..he…he..he.. ini yang paling keren dari awal sampe akhir saya gak pernah fokus sama upacara bendera,

waktu bagian mengheningkan cipta biasa saya iseng ngedoain temen-temen saya mulai dari ngegeliin hidung mereka pake rumput atau ngajak ngobroll (^_^) atau sambil ngecengin dengan mulai cerita kakak kelas mana yang paling ganteng

waktu bagian kepala sekolah pidato saya malah bahas acara korea apa yang paling keren,atau bikin  mimbar sendiri ama teman-teman weekend kemarin ngapain aja.. (^_^) pidato kepala sekolah amat sangat membosankan untung gak ada tugas mencatat apa aja yang di pidatoin (^_^)v

waktu bagian mengibarkan bendera saya malah tarohan sama teman-teman kali ini tim  paskibraka bikin kesalahan apa lagi

waktu bagian menyanyikan lagu wajib kita malah bikin pelesatan lagu wajib atau malah nyanyiin lagu kita sendiri..(*pelan-pelan pastinya ) atau terkadang kita comment dan ngeledekin tim paduan suara (^_^)

sepanjang upacara sibuk dengan aktivitas kita sendiri tanpa pernah perduli hakikat dari upacara itu apa, dimata saya itu semua adalah kegiatan yang amat sangat membosankan

tapi kini saya merindukan kegiatan itu , saya perlahan mengerti kalau upacara bendera bukan cuma seremonial aja, kita harus belajar mendengarkan, belajar untuk menghargai orang lain yang sedang berusaha membuat upacara itu menjadi baik dan sempurna, belajar untuk mencintai lagu wajib kita, bahkan belajar untuk mencintai bangsa kita.bahkan kita belajar untuk disiplin paling gak upacara bendera dapat membuat saya diam dari seluruh kejahilan saya selama satu jam

hari ini banyak blogger yang posting soal sumpah pemuda, dan saya kembali bertanya apa yang sudah saya lakukan untuk bangsa ini , entahlah saya juga tidak mengerti , tapi paling tidak saya sudah memulainya dari diri saya sendiri, memulai dari hal yang kecil memulai dari belajar mencintai negeri ini ,mungkin dengan cara buang sampah pada tempatnya , bayar karcis bahkan hemat listrik (^_^)v

SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA

ps : buat yang masih SMU jangan ditiru yak, nanti pasti akan ada moment2 dimana kalian kangen sama upacara bendera bahkan kangen sama seragam kalian..peace coy..

buat para guru..bikin lah upacara itu jadi menyenangkan, make itu simple supaya kita para murid bisa lebih semangat (^_^)

buat yang lain..maaf ya lagi..lagi harus cerita tentang kenakalan saya dimasa remaja…kapan-kapan saya akan cerita tentang hal baik saya dimasa remaja…

kalau yang lain gimana..suka sama upacara juga.. (^_^)

81 thoughts on “Sebuah kisah tentang Upacara Bendera (^_^)

  1. Haaaa dasar anak bandel tuh…heee tapi aku paling suka Upacara Bendera waktu SD dan SMP, karena waktu itu paling sering terpakai jadi Pengibar Bendera, setelah SMU tidak dipakai lagi, banyak saingan:mrgreen:

  2. Kalau saya pastinya amat sangat kenyang dengan yang namanya UPACARA.
    Di SD 6 tahun
    Di SMP dan SMA masing2 3 tahun
    Dan ditempat kerja sudah puluhan tahun
    Tiap Senin selalunya Upacara Bendera

  3. Kalo saya dulu, waktu SMP, barisan harus diurut sesuai tinggi badan.😦 Karena dulu saya masih pendek (dan sekarang rasanya masih😛 ), saya berdiri di urutan dua atau tiga dari depan.
    Di sekolah saya kalo telat gak bakal mungkin masuk ke barisan.😆 Pasti dipisahkan barisan untuk orang yg telat dan yang nggak. Habis upacara selesai, yang telat2 itu langsung disidang.:mrgreen:

  4. waaahhh…aku ngak bisa melakukan hal2 seperti itu, postur tubuhku kan kecil mungil bin kerempeng…jadi setiap ada upacara selalu kebagian tempat di depan. kadang jadi orang yang nyatat mana siswa yang berisik saat upacara….haaaaa jangan2 aku yg melaporkanmu dulu itu put heeee

  5. Bagaimana cara belajar mencintai negeri ini?
    Dimulai dari membuang sampah pada tempatnya, beli karcis dan hemat listrik..
    Ide menarik..
    Untuk cerita upacaranya, ehmm..sama. Tapi bener, kenakalan2 kecil itu yang nanti kita rindukan;

  6. Aku 100% percaya Putri bandel!!!

    Kalau aku sih dulu paling memanfaatkan aja, pura-pura pusing biar di suruh di UKS, tapi sangat tidak jarang aku nyesel kalau gak ikut upacara bendera.
    Kenapa?entahlah, mungkin rasa nasionalismeku memang tinggi( wakakkakakakka)cuma kenakalan remaja tuh…

    Tapi pas jadi petugas upacara, beugh senengnya…semua udah pernah aku jabanin, yg belum pernah jadi pembina upacara, he he
    Tapi ada pengalaman lucu saat jd dirigent, nyanyinya ngaco semua, wong conductornya aja ngaco, wekekek
    habis itu aku dihuku dech!

    Putri bandel!😛

    • he…..he…..he..
      tidak berjiwa nasionalis.. (^_^)
      karena membosankan..
      aku gak suka jdi bagian dari upacara..
      karena artinya..aku harus diam..dan gak boleh banyak gerak..
      (*Bakat gak bisa diem..

  7. di tempatku masi suka upacara tu..kalo hari besar nasional pasti upacara. hehehehe….

    tapi kemaren pas sumpah pemuda aku ndak ikut, alesane sakit. aahahaha…tapi beneran sakit deng.hihihi…

    btw…a baru sadar kalo ternyata backgroundnya isa ganti ndiri dlm beberapa menit .hihii.payah ahh…

    • ha…ha….ha….ha….ha…ha..
      aku punya banyak koleksi foto..
      sayang kalau gak di pajang.. (^_^)
      he…..he….he….he…he

      aku suka upacara hari besar nasional..tapi gak suka upacara bendera hari senin..

    • ha….ha….ha…ha
      iyao ais…aku juga kangen sama masa..masa itu

      iya…sadarnya pas udah tua..
      tapi kan pas seumur itu kita lgi bosen2nya sama upacara..
      capek..dan itu gak boleh berisik

      andai aja upacar itu dibikin menarik ya…

  8. kunjungan silaturahmi , salam kenal dan sukses ya ,seperti cucu ku gak enak diam tapi kalau sudah main game online gak mau berhenti.. sobat termasuk yang gak enak diam ya.

  9. selalu jadi petugas upacara sih put
    terutama yang bawa bendera di tengah itu spesialisasiku
    kadang2 mbaca doa
    kadang2 mbaca undang2
    kadang2 jadi pemimpin upacara
    tapi yagn gak pernah jadi pembina wekekekee

  10. Sukaaaaaaa….
    daku kan cinta tanah air..

    *bo’ong banget*

    padahal kalo upacara bendera selalu deg-degan, takut salah ngibar bendera atau takut suara melengking karena serak (daku selalu jadi pengibar atau pemimpin upacara soalnya…)

    hehehe…

    tulisan diatas, contoh yang sangat menyesatkan… ckckck…😛

  11. Wah…saya juga masih suka upacara bendera di sekolah….walaupun pegel si terkadang sebenernya…….

    Tapi sebagai pemuda indonesia, saya harus punya rasa nasionalisme…he..he..he..

    Selamat hari Sumpah Pemuda…

  12. Tumben mampir disini dan bisa ngasih komeng😆 karena dari kemarin2 background nya gelap.
    Bagiku upacara semacam itu meski membosankan tapi sangat menarik untuk di kenang malah kemarin saat 17 Agustus aku juga ikut upacara tapi bukan di lapangan. Tempatnya di rumah, upacara secara online:mrgreen:
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    • he….he….he.
      kemarin back groundnya foto manis ku yang narsis semua
      sekarang ganti back groud…

      he…he…he..
      aku ikutan tuch yang online..keren.. (^_^)
      aku suka upacara nasional..karena seru dan gak bikin bosen..

  13. Upacara Bendera ?
    ada dua hal ekstrim …
    Saya selalu diluar barisan siswa …

    Kalo nggak di depan sebagai petugas upacara … yaa …
    Di belakang banget … sebagai petugas PMR ngurusin yang sakit atau yang pura-pura sakit …

    (heran waktu itu setiap saya tugas PMR … selaluuuu aja ada “dia” yang sakit sih …)(hehehe)

    Salam saya

    • ha…..ah….ha….ha….ha….ada yang curhat..
      kebayang dah kalau petugas PMR nya kaya inyiak.
      pasti banyak yang pura..pura pingsan..
      secara kan inyiak dulu lumayan manis
      he….he…he..

  14. kalo saya mah waktu SD sering jadi petuga upacara, jadi komandan lah, ato danton minimal, hehe…setelah SMP, dst, males juga sih upacara kadang, tapi y gak sampe separah ini😀

  15. hahaha.. usil banget sih..
    tapi kalo saya dulu sih kadang2 juga begitu.. cuman gak seusil kamu lah Put..😛
    paling2 cuman ngobrol aja.. itupun pake lirik2 dulu.. sapa tau ada guru di barisan belakang..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s