Ketika Mama…bilang Jangan…


 

Home Sweet Home Tanah Abang 10 Mei 2003 6:30 pagi,,,

Selesai sarapan,, saat nya berangkat ke sekolah, seperti biasa, Aku pamit pada Mama,,

Mentari : Mam,, nanti aku pulang terlambat ya,, ini kan sabtu,, aku mau pergi sama bumi ya, hari ini ada pesta teman sekolah,,gak pulang malam kok,,paling jam 10 aku pulang..

Mama yang sedari tadi sibuk mengurus si bungsu menghentikan pekerjaannya kemudian menjawab,,

Mama : pesta apa lagi sich,, kamu tuch udah waktu nya nyiapin diri buat belajar,, sebulan lagi ujian,, apa susah nya sich belajar,, heran dech Mama

Mentari : ja elah si Mama.. ujian masih sebulan lagi,, lagi pula besok tuch hari minggu jadi gak ada salahnya kan malamnya aku jalan..jalan..common mam..Saturday Night,, aku kan udah 17 tahun,, i’m not litle girl any more,, kalau masalah ujian jangan kuatir,, aku kan cerdas,, udah pasti lulus dah..

Mama : Mentari,, dengar Mama, kalau Mama bilang gak itu artinya gak, heran ya Mama sama kamu, susah banget di bilangin nya,, kamu tuch anak perempuan,, gak baik pulang malam,, lagi pula mau ujian,, kalau ada apa-apa gimana,, ingat ya,, pulang sekolah langsung pulang gak pake acara kelayapan!!!! ( Mama mulai terpancing emosinya dan seperti biasa kasih ceramah panjang lebar,,

Mentari : Pesta ini penting Mam,,aku juga udah janji ama Bumi mau pergi,, ok Mam,, sekali ini aja, besok-besok gak dech… ( pasang muka merayu dan tetap kekeh mau pergi ,,

Mama : (*mulai kehilangan kesabaran,, ..) Mentari dengar ya,, kalau Mama bilang gak itu artinya gak,, kalau kamu ngebantah dan kenapa-kenapa Mama gak akan peduli,,sekarang mending kamu jalan dah,, udah jam berapa nich…

Mentari : (*nyegir dan liat jam…) ok Mam… gak usah pake nyumpah juga kali,, aku jalan ya…. (*Cium tangan sama mama, kemudian berangkat ke sekolah….) Assalamualaikum…

Lapangan Sekolah 17:00

Bubaran sekolah sudah berakhir dari jam 15:00, namun kami siswa kelas 3, selalu pulang lebih sore, karena ada pelajaran tambahan,persiapan akhir menjelang ujian yang akan berlangsung satu bulan lagi,, Aku dan Bumi baru keluar kelas, dan memilih meredakan penat sejenak di kantin sekolah kami, ya mengisi perut setelah otak kami kelelahan berpikir dan belajar sepanjang hari,,,

Bumi : Gimana ri,, lo jadi ikut gak sama gw.., lo udah janji kan mau jalan sama gw minggu ini (*membuka pembicaraan tentang kepastian ku ikut ke pesta malam ini ,, topik yang selalu aku hindari tadi sejak pagi..

Mentari : (*garuk-garuk kepala yang tidak gatal.. ) apaan Bum, pesta ya,,he..he.he .nyokap ngelarang gw pergi,, gimana dong,, gw gak dapat izin,,

Bumi, : (pasang muka kecewa.. ) yah lo gimana sich ri,lo kan udah janji ama gw,, lagi pula apa salahnya sich ke pesta,, gw udah janji mau ngenalin lo sama teman-teman gw,,,common ri,, lo udah janji,,

Mentari : (merasa bersalah dan bingung mau bilang apa..) yahhh gimana lagi bum, gw juga maunya ikut, tapi nyokap gw ngelarang, gw ngeri di omelin pas pulangnya,, lagi gw juga ngeri kenapa-kenapa lo tahu dah kalau nyokap gw udah ngelarang pasti ujung nya gw sial…

Bumi.. : (*menghentikan makannya, dan Cuma bisa geleng-geleng kepala,,) Mentari,,lo tuch udah 17 tahun, udah bebas lah nentuin keputusan lo sendiri,, lagi gw heran masih aja percaya kalau nyokap gak ngizinin pasti akan berakhir sial, itu mah suggestinya lo aja, udah dech mending lo ikut gw aja, lo udah janji ,, (*mulai marah dan bersifat memaksa..) gini aja, gimana kalau kita tetap kepesta,, gw janji sebelum jam 10 kita udah sampai dirumah lo,

Mentari : (*mulai bimbang,, satu sisi hatinya memutuskan untuk tidak pergi,,tapi sisi hati lainya merasa tidak enak hati sama bumi,,) kalau nyokap marah gimana, lagi pula gw gak bawa baju.. 

Bumi : (*merasa menang dan diatas angin,,) Mentari denger gw,, seberapa lama nyokap marah sama lo, paling juga Cuma satu hari kan lo di diemin, soal cerita lo sial kalau nyokap gak izin itu mah suggesti aja, percaya sama gw.. kalau semua akan baik..baik aja… kita akan bersenang-senang malam ini, dan kemarahan nyokap akan setimpal sama kesenangan lo, seperti biasa setiap masalah ada resikonya kan.. (*meyakin kan Mentari yang mulai bimbang,, ) ayo buruan, kita kerumah lo, lo ganti baju dan kita berangkat , nyokap pulang jam 7 kan, nanti titip pesan aja sama si bungsu,

Mentari Cuma bisa nurut seperti biasanya, Bumi selalu bisa meyakin kannya, memaksakan apa yang dia inginkan,, dan ini yang membuat Mentari jatuh cinta padanya,, sosok Bumi yang berbeda dari pria kebanyakan, Bumi yang pendiam,namun selalu bisa meyakinkannya, membuat nya mengikuti apapun keinginan Bumi, termasuk melanggar perintah Mamanya,,

Rumah Pesta Sahabat Bumi,22:00

Pestanya berlangsung meriah dan menyenangkan,, namun tidak bagi Mentari, terlalu banyak orang-orang yang Mentari tidak kenal, karena ini adalah pesta teman-teman SMP Bumi, hanya Bumi yang menikmati pesta, dan sibuk reunian sama teman-temannya.. sedangkan Mentari hanya duduk di pojok ruangan sibuk lihat jam,lihatlah sudah jam 10 malam, bukan kah tadi sore Bumi janji jam 10 malam Mentari sudah di rumah..

Hai kawan,, lihat lah Mentari resah,, merasa bersalah pada Mamanya,, harusnya dia mematuhi mamanya untuk tidak datang ke pesta, lihatlah Bumi mengacuhkannya,, (*ini yang mentari tidak suka dari Bumi,jika sudah menemukan dunianya, maka Bumi akan mengabaikannya,,

Mentari memutuskan mencari Bumi dan mengajaknya pulang..

Mentari : Bum ini udah jam 10 lewat, tadi lo janji kan jam 10 gw udah sampe dirumah,, kita bisa pulang sekarang kan,, (*menarik Bumi dari kerumunan teman-temannya,,

Bumi : (*gelagapan ketika ditarik Mentari,,) baru jam 10 ri, ntar dech setengah jam lagi, gw lagi seru, nich gw udah lama kan gak reunian kaya gini..

Mentari : (*kecewa karena Bumi tidak merasa bersalah,,) Bumi lo udah janji kan sebelum jam 10 gw udah sampai dirumah,, lo sich enak bisa ketemu teman,,teman lo, dan seperti biasa mengabaikan gw,, (*mulai marah..dan matanya berkaca-kaca..) lo mau antar gw pulang gak,, gw bosen,, gw ngantuk, dan harusnya gw gak ada disini,, kalau lo gak mau pulang gw pulang sendiri aja naek taksi.. (*mentari mulai marah dan memutuskan untuk pulang..

Bumi : (*kaget dengan sikap Mentari,,kemudian menyusul mentari yang mulai melangkah pergi,, ) ri, maaf ya,, gw udah nyuekin lo, sorry,, ok, gw janji gak akan kaya gini lagi.. kita pulang sekarang, nanti gw yang minta maaf ke nyokap,, gw yang bilang,,kalau gw udah maksa lo,, (*meyakinkan mentari dan kemudian menggadeng tangannya,, keparkiran motor,,

_________________________________________________________________________________ 

Epilog :

Sebuah Rumah Sakit di Jakarta Pusat,, 11 Mei 2003,, 01:00

Mentari terbaring lemah, kaki dan tangannya terbalut perban ,kepala nya juga masih sakit Mentari baru siuman,setelah hampir pingsan selama 3 jam,.

semalam ya semalam Mentari mengalami kecelakaan motor, ketika Bumi mengantarnya pulang,, motor yang dibawa Bumi oleng dan membentur trotoar ketika disalip Metro mini yang ngebut di malam hari,,

Dan lihatlah Mama, menjadi orang yang paling kuatir dengan kejadian ini,, Mama yang pertama kali datang ke Rumah Sakit, mengurus semua hal tentang pengobatanya,, bertanya pada Dokter tentang banyak hal ,

Mama benar, bahwa harusnya dia dirumah, belajar dan mempersiapkan diri untuk ujian,,, sekarang semua sudah terlambat,, menyesal tidak ada gunanya,, ada rasa perih di hati Mentari,, menyesal,, tapi,, dimana Bumi,,, Mentari tidak menemukannya,,

Hikmah..

1. Kalau sudah dilarang oleh Ibu, ada baiknya kita menurutinya, karena apapun itu seorang Ibu pasti tahu yang terbaik untuk Anaknya,, dan larangan Ibu selalu ada benarnya, harusnya kita sebagai anak mendengarkan larangan orang tua..

2. percaya kata hati, jika merasa bimbang dan gak yakin,, harus berani bilang tidak

3. Menyesal selalu datang di akhir,, dan tidak akan pernah ada artinya , menyesal tidak akan pernah merubah keadaan

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di BlogCamp

37 thoughts on “Ketika Mama…bilang Jangan…

  1. bener banget tuh Put,
    penyesalan selalu datang belakangan, gak pernah duluanπŸ™‚

    kata2 Mama gak ada salahnya kok diturutin, lagi pula gak Mama kan hanya mengingatkan dan mengahrapakan yg terbaik utk anak2nyaπŸ™‚

    Semoga beruntung ya Put di acara KUCB ini ..
    (peluk sayang)
    salam

  2. sweet!

    hihihihiihhi… gw masih mengharapkan sesuatu bikin ngakak, cuma sayang gak adaπŸ˜›

    well done put… ibarat kue, keluar juga dia dari oven… selanjutnya mudahan sering bikin fiksi ya…πŸ™‚

    • a….ha….ha….ha…ha
      ini juga gw pake perenungan panjang cuy…
      akhirnya keluar…
      walaupun gw bingung…
      ini cerpen..apa pelajaran drama..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
      serius..gw bingung..

  3. Wowwwwwww… keren, tumben nulis fiksi,wakakak..πŸ˜›
    heleh, pemeran utamanya itu loh.,,, pasti diri sendiri,.,πŸ˜›
    yg gw suka, apa yang dikatakan orang tua, harus diturutin, apalagi kalo untuk kebaikan kita..

    sip deh, gw dukung terus…πŸ™‚
    asikk… berarti pajak gw jadi pajak itu luntur ye..πŸ™‚

    gw doain bener-bener deh, lo bisa menang, dan berhenti malakin orang-orang..πŸ˜›
    “Ya Allah, moga adik saya insap.. “

  4. Masing masing hikmahnya mewakili cerita ya. Maksudnya hikmah nomer satu mewakil kisah awal. Hikmah kedua mewakili ‘lapangan sekolah di sore hari sama rumah pesta’ Trus yang terakhir untuk epilog. Keren, semoga sukses ya Mbak;

  5. Memang benar, restu ibu dalam segala sesuatu hal yang akan kita lakukan adalah yang utama.😑
    Gak ada restu ibu, gak bakalan jalan tuh rencana kita.😑

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s