Bekerja dengan Manusia..Vs Bekerja dengan Data..


Bekerja dengan Manusia VS Bekerja dengan Data which better,,,,

Pada dasarnya setiap pekerjaan akan menuntut kita bekerja dengan dua hal diatas Data dan Manusia, namun pada beberapa kejadian, setiap pekerjaan ada proporsinya siapa yang lebih besar,

Saya sudah mulai bekerja sejak tahun 2003,bekerja didunia Akuntansi, dunia yang mungkin bagi sebagian orang pekerjaan saya membosankan,, ada beberapa teman yang bilang,,,

Accounting tuch kaya orang gila tahu, setiap hari kerjaanya ngitungin duit aja,, padahal itu bukan duit mereka, senjata nya gak jauh-jauh dari penggaris sama kalkulator, gak seru,,makanya orang accounting lebih cepet tua dan kebanyakan kuper , karena mereka cuma ketemu sama data aja, gak bergaul dengan banyak orang,,

Gak ada salahnya sich pendapat diatas,, survey membuktikan anak-anak akunting lebih cupu, dan kadang kurang gaul, perhitungan, dan selalu mengutamakan angka diatas segalanya,, senjata rahasianya adalah pulpen sama kalkulator, kemana-mana yang di pikir untung sama rugi

Anak-anak akunting biasanya selalu terobsesi sama masa lalu, karena setiap hari yang kita kerjakan adalah mengolah masa lalu, dan menjadikannya pedoman untuk masa depan..

Tetapi dunia akuntansi bukan dunia yang membosankan,, ada serunya,,Accounting adalah sebuah proses bagaimana kita mengolah data mentah , yang berupa lembaran-lembaran kertas dan angka gak jelas, hingga menjadi laporan akhir yang akan digunakan untuk menentukan langkah ke depannya seperti apa,,

Akuntansi mengandung prinsip “balance” seimbang., segalanya harus seimbang,, kalau ada yang salah kita harus cek lagi dari atas, harus teliti, dan pintar berimprovisasi,ngerasa mumet gak karuan kalau ada angka yang gak ketemu, tetapi puas yang amat teramat sangat jika masalah itu dapat terpecahkan..

Hampir 3 tahun saya bekerja di dunia yang memang mentah-mentah berjudul Akuntansi di mulai dari mengerjakan pekerjaan secara manual pakai excel aja.. (Akuntansi Tradisional) hingga kemudian bekerja dengan sistem (Akuntansi Modern)

Selama 3 tahun saya lebih banyak berhubungan dengan Data, daripada dengan orang, mengolah data bukan pekerjaan yang mudah, karena saya harus mengolah data yang mentah, hingga berakhir menjadi sebuah laporan, tetap ada pekerjaan saya yang mengharuskan saya berhubungan dengan Manusia , tapi itu hanya 30 % dari total pekerjaan saya, saya jarang berhubungan dengan pihak luar selain teman-teman kantor, interaksi saya dengan pihak luar untuk masalah pekerjaan saya hanya saat kita harus di Audit, atau laporan akhir tahun.

Dan sekarang sudah hampir 2 tahun, saya berpindah dari dunia Akuntansi yang kebanyakan ngolah data, ke dunia yang mengharuskan saya berkomunikasi dengan orang lain, berkomunikasi dengan pihak luar, (*sesuatu yang jujur saya kurang suka dari dulu,,

Pekerjaan saya saat ini tetap ada hubungan nya dengan dunia Akuntansi tetapi akuntansi yang lebih luas, lebih rumit, dan harus berhubungan dengan pihak luar “user”

Pekerjaan yang mengharuskan saya berinteraksi dengan banyak Manusia, banyak karakter, banyak kepentingan, Setiap orang dengan egoismenya masing-masing, ingin selalu menjadi yang nomor satu untuk dilayani,Pekerjaan yang tidak semata-semata menguras tenaga dan pikiran tapi juga mengurus hati,

Kebayang kan gimana sakit hatinya, kita sudah bekerja mati-matian, lembur siang malam, tetapi usernya masih protes,masih aja ada yang kurang, tetapi terkadang ada rasa haru yang mendalam saat saya lagi capek-capeknya tiba-tiba ada salah satu user yang bilang..

“Makasih ya Putri buat bantuannya.. “ (*saat ada yang bilang makasih..semua rasa capek dan lelah itu akan hilang..🙂 berasa ada yang menghargai dan menggangap bahwa hubungan saya dengan mereka bukan cuma hubungan pekerjaan semata, tetapi lebih dianggap sebagai sahabat..🙂 :) 

Bekerja dengan Mengurus Data atau Manusia sama sulitnya sama susahnya, dan sama riwehnya, memberikan sensasi tersendiri, kalau ditanya apa yang lebih saya suka, mungkin saya lebih suka bekerja dengan Data, tetapi saya juga harus tetap belajar untuk mencintai pekerjaan saya saat ini, karena ini adalah tantangan, dan dunia baru bagi saya,,

Belajar mengelola emosi, memisahkan kapan saya harus menggunakan perasaan , kapan saya harus menggunakan logika dan tetap melakukan yang terbaik… mungkin saat ini saya masih bolong sana sini, masih jauh dari sempurna,, namun saya harus terus belajar,, karena sebaik.baik manusia adalah manusia yang selalu belajar…belajar dan belajar

gimana dengan teman..teman, lebih suka pekerjaan yang seperti apa,, ???

11 thoughts on “Bekerja dengan Manusia..Vs Bekerja dengan Data..

  1. kalo gua sih sebenernya lebih suka bekerja dengan data. di balik layar gitu. lebih asik. hehee.

    tapi pekerjaan gua juga banyak berhubungan dengan orang. kalo orang nya baik dan kooperatif sih ok ok aja ya. tapi masalahnya di kantor manapun, selalu adaaa aja orang yang nyebelin dan gak kooperatif. ini yang bikin makan ati rasanya…

  2. Terima Kasih Putriiii untuk kehadirannya di 1rst anniversary rumah maya saya, silahkan cinderamata diambil disana untuk dibawa pulang, salam hangat, I love You Friends sudah menceriakan hari saya.

    ————

    bekerja dengan manusia bisa makan ati, bekerja dengan data makan otak.

    Maslah accounting kan udah ga ngerepotin lagi put, kalau bisa excel, maka sudah gampang kok mulai dari Jurnal Umum sampai Neraca saldo setelah penutupannya juga tinggal paek rumus dan input transaksi.

    hah.. SOk tau saya😀.

    Tapi..

    Put Terima kasih ya untuk artikelnya, yang mengingatkan saya bahwa sebenarnya bekerja dengan data dan manusia sama sulitnya

  3. survey membuktikan anak-anak akunting lebih cupu, dan kadang kurang gaul, perhitungan, dan selalu mengutamakan angka diatas segalanya,, senjata rahasianya adalah pulpen sama kalkulator, kemana-mana yang di pikir untung sama rugi

    ga setuju, dua mantan gue, dua2nya anak akutansi, dua2nya akuntan, dua2nya gaul pisan.
    salah survey itu salah survey…
    *ngecepret ga jelas*

  4. Aku pernah di tawari posisi bekerja di belakang meja dan bermain dengan angka2. Tapi langsung saya tolak karena aku lebih senang yanga da tantangan langsung. Gak tahu pekerjaan ku sekarang ini apa memang sudah sesuai dengan naluri ku, namun aku berusaha untuk menikmatinya. Enjoy ………….

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  5. gw suka bekerja dengan tanaman, mahlu hidup yang bisu dan memaksa gw untuk berpanas-panas, persis kaya ngerawat bayi-bayi, bedanya bayinya sua bejemur di luar, gak suka ngadem di dalam ruangan AC, wkakakaka…

    hmmm.. as you know, bayi-bayi itu gak bisa di undo! kalo lu salah kasih makan, mati dia! wuakakkakak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s