Menikah…. lagi lagi tentang menikah…(*Rempong dah ah


My Office 29 April 2011

Friday.. happy Friday… baru gajian.. ngikutin saran si Bhi Buat Retail Therapy he…he…he.. lumayan..bisa belanja belanji sama temen-temen dan dapet satu baju kemeja baru warna hijau.. *penting gak sich buat di ceritain..* sebenernya sich gak penting tapi berhubung saya suka sama warna hijau,,dan warna nya matching sama warna sofa kita.. makanya rasanya seneng aja..😀😀😀

tapi dibalik semua hal menyenangkan itu tiba..tiba salah seorang kawan saya yang lama tak jumpa menyapa di layar kurir yahoo, awalnya sich nanya kabar.. nanya ini itu,,hingga akhirnya tibalah di satu topik yang paling bikin saya garuk-garuk kepala,

Teman Saya : eh lo kapan mau nikah

Saya                : Kapan..kapan.. blum mikir ke arah sana..

Teman saya : Astagfirullah Alazhim bahasa lo,,gak salah lo,, ingat umur,,,

Saya              : Gak,gak salah emang ada apa sama umur gw..gw masih 25 kali,,dan masih banyak mimpi yang harus gw raih

Teman saya :eh, gak boleh ngomong gitu lho…nikah itu penting, separuh agama, ingat tuh… mengejar dunia itu memang penting, tapi  jangan lupakan akhirat pkirkan dunia untuk kepentingan akhiratmu

dan kemudian mulai lah teman saya ceramah panjang lebar dengan menggunakan segala dalil, hadist dan ayat-ayat yang menerangkan tentang pentingnya menikah

rasanya saya pengen teriak dan bilang…

You don’t know me so well, jadi lo gak berhak ngejudge gw soal apapun tentang pemikiran dan pendapat gw,,dan gak usah ngajarin gw soal agama dech,,(*tapi karena mood saya hari ini amat sangat baik jadi saya lebih memilih untuk offline dari si kurir yahoo..

“Menikah” topik yang paling sering dibahas, oleh setiap orang,, entah ketika saya harus ikut arisan keluarga, lagi reunian, atau pas acara nikahan teman,, kadang ada yang bertanya dengan ramah “Kapan nyusul” dan kadang ada yang dengan nyinyir dan menyebalkannya membandingkan saya dengan orang lain ” eh si Itu anaknya udah dua lo “ emang kamu gak ngiri,,saya cuma bisa pasang tampang polos..”Gak tuch ngapain mesti ngiri, gw punya kehidupan yang lebih baik daripada mereka” (*Saya suka di complain kalau ngeluarin statement ini,katanya saya arogan..dan kalau harus jujur,,kadang saya gak bisa bedain mana orang yang bertanya tentang “Kapan Menikah” dengan tulus atau mana yang emang rese dan nyinyir aja,,kenapa sich harus sibuk ngurusin hidup orang..toch saya juga gak pernah rempong nanyain kehidupan mereka setelah menikah gimana.. (*gak penting juga,,mending nonton inpotement dah..😀😀

umur saya 25 tahun,,dan dimata saya umur ini masih amat sangat muda,,saya masih berhak menikmati hidup, dan meraih banyak mimpi saya,,mereka yang gak tahu alasan kenapa saya punya banyak mimpi gak berhak untuk ngejudge saya tentang pemikiran ini..(*terutama teman saya itu,,)

banyak teman-teman saya yang pada akhirnya menikah cuma karena kepentok umur, takut jadi perawan tua,,takut jadi omongan orang, takut gak punya anak,,dan pada akhirnya mereka gak bahagia,, pada akhirnya mereka bilang“Andai gw dulu lebih milih “ saya gak mau seperti itu,,sekarang buat semua yang baca tulisan ini,,coba jawab pertanyaan saya..

PERAWAN TUA ITU APA

inilah masyarakat kita rempong banget ngecap orang PERAWAN TUA,,emang salah kalau mereka memilih hidup sendiri,,dan sadar gak kita sering bertindak gak adil, kalau laki-laki tidak menikah hingga usia dewasa dianggap wajar,,kalau perempuan yang tidak menikah dicap macam-macam, Perawan Tua lah, Kelewat Jodoh lah, bahkan dibilang Penganut Sex Bebas

Saya bukan penganut “Being Single is The Best” suatu hari nanti saya akan menikah,,gak tahu kapan,, karena saya percaya ALLAH yang Maha Baik punya rencana, semua itu akan indah pada waktunya,, tapi untuk detik ini saya masih ingin mengejar Matahari saya dulu, bertanggung jawab selagi saya masih bisa.. saya percaya bahwa ALLAH Amat Sangat Baik,,dia akan memberikan segala keajaiban nya kepada saya,seperti nama saya PUTRI RIZKIA, “Anak perempuan yang dilimpahi rezeki”

PS :

  1. buat temen saya : kalau lo baca postingan ini, jangan pernah ngejudge gw soal apapun terutama soal menikah,gw tahu bagaimana menjalani hidup dengan baik,jadi mending kita urus hidup kita sendiri-sendiri,,mungkin lo harus cari tempat yang tepa untuk mengeluarkan semua dalil-dalil lo itu
  2. buat siapapun yang tertarik berteman dengan saya, kata kunci nya hanya satu jangan pernah tanya saya “Kapan saya menikah” kecuali saya sudah menganggap kalian sahabat baik saya,,jangan pernah sok tahu tentang hidup saya..
  3. buat siapapun yang sedang mengalami hidup seperti saya,,hidup ditengah masyarakat yang rempong nanya “Kapan Lo Menikah” cuekin aja cuy,,jangan menikah karena lo kepaksa,apalagi kepentok umur,,semua orang berhak bahagia,,“Menikahlah karena kalian menginginkannya,bukan karena omongan orang,
  4. buat siapapun yang baca tulisan saya,,saya harap kalian tidak punya pemikiran bahwa kesuksesan seorang perempuan adalah ketika dia menikah,,mari kita benahi pemikiran kita,,kalau perempuan sukses itu bukan cuma karena dia Menikah dan beranak pinak,,tapi masih banyak kategori sukses itu,, entah dari karir mereka, kehidupan sosial mereka, pengabdian mereka,dan hal-hal lain yang lebih penting dari pada Menikah

39 thoughts on “Menikah…. lagi lagi tentang menikah…(*Rempong dah ah

  1. kalo pun mau menikah ya menikahlah karena sudah menginginkannya atau sudah merasa saatnya dan keinginan itu tanpa campur tangan dari orang lain. menyedihkan rasanya menikah hanya kejar tayang, eh maksudnya kejar umur.. atau karena gunjingan orang. memangnya kalo kita sudah menikah udah gak digunjingkan lagi? masih akan ada pertanyaan kapan punya anak? gak ada habisnya mereka kalo diturutin.. dan percaya saja bahwa Tuhan sudah memberikan kita jatah, tinggal tunggu waktu yg tepat..

    jadi jangan terburu2 karena omongan orang, masalah jodoh serahin sama Tuhan aja, udah ada yg ngatur. yang penting kita tetap hati-hati dan raih impian dan cita-citamu dulu.. yang penting keluarga dan sahabat yg paling tahu bagaimana kamu..

    suatu saat keinginan itu pasti akan datang dengan sendirinya🙂

    *saya mah udah kebal, kalo di tanya kapan nikah jawabnya: ntar nunggu SK turun dari Tuhan😆

    • ha…ha…ha..ha..ha..ha
      kasih tangan ama ne…
      keren..keren..
      banget..aku suka begah sama pertanyaan itu..
      geregetan aja aku,,,bingung ngebedain mana yang care,,ama mana yang nyinyir,,
      ha…ha..ha..

    • ya ampuuuun… ini jawaban yang belum pernah aku coba.
      besok coba aaaaah…
      hihihihihihihihi.

      bo, biasanya kalau aku jarang yah mengeluarkan pertanyaan “kapan nikah?”
      dengan satu alasan; males kalau ditanya balik.
      hehehehhee.
      tapi put, saat ini pertanyaan itu adalah pertanyaan yang masih dijawab dengan senyum, pertanyaan yang sudah tidak bisa dijawab dengan senyum adalah :
      “kapan lulus?”
      atau;
      “tesis apa kabar??”😦

  2. sudah, tenangkan dirimu usagi. Sudah tenang kan … jadi, kapan nikahnya? (melet)
    Mungkin cara penyampaiannya aja yang salah kali ya, sehingga menikah itu dianggap mengekang kehidupan. Padahal bla bla bla

  3. Karena dulu saya juga gak suka kalau ada pertanyaan serupa itu, maka sayapun nggak pernah tanya ke orang tentang masalah itu…
    Saya pernah belajar etika yang dilakukan orang asing, bahwa di negara majupun pertanyaan itu tabu adanya.
    Anehnya di kita yg katanya orang Timur malah jadi tema wajib.
    Kayak nanya harga barang orang lain, katanya di Barat sana juga tabu.
    Tapi dikita jadi hal biasa.
    Kalau kita punya sesuatu yg baru, tiap ketemu orang kebanyakan tanya harganya…
    Apa sebaiknya kita migrasi ke negara lain ya?

  4. Kalau sang sailor moon marah semua bisa di rumah menjadi angin lalu😆
    Bagiku sendiri memang tidak wajib tapi akan berjalan dengan apa adanya. Dan aku sangat menghargai kesendirian seorang wanita tapi bukan dalam kacamata yang negatif.
    ***mencoba membuka memory jaman dulu, wah aku menikah saat umurku baru menginjak 23thn.😳

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    • 23 tahun..waooo itu muda banget yakkk😀😀😀
      ha….ha….ha….ha…
      sailormoonya gak marah ko,,cuma complain aja..
      *kedap kedip*

      banget om.. semua orang punya alasan kan buat tindakannya..🙂
      jdi jangan kita judge lah mereka yang memilih sendiri itu..

  5. Aku 27th Put, mau 28 malah bulan 10 nti. Pertanyaan kpn nikah sdh mulai surut. Mungkin mrk sudah capek nanya, krn jwbku pasti sama: ‘doakan sj’ atau ‘kalau Tuhan udah bilang ‘sekarang”.
    Tidak perlu terlalu diambil hati Put, karna pertanyaan2 seperti itu tdk akan pernah berhenti.🙂

  6. hehe iya menikah atau gak menikah itu adalah hak asasi tiap orang. gak boleh judgemental ama orang2 yang belum/tidak menikah.
    yang penting happy kan…🙂

  7. Salam Takzim
    Izin memperkuat tali silaturahim, agar tak kendor apalagi putus. Banyak curhatan yang didapat semakin hangat terasa, menikah lah sahabatku
    Salam Takzim Batavusqu

  8. Mba puuutt! senasib yak kitaa..! hahaha!
    aku sama kakak ku juga udad di rong-rong soal nikah *sigh*

    ya ampun, chatting-an yang agak merusak mood ya boooo’… hehehe!
    sabaar sabaaaar… ntar lama2 juga kuping kebal..

    kalo masih marah2, ya retail therapy lagi aja! gimana? hiihihihih!:mrgreen:

  9. Ah, itu mah kek vicious cycle Put (eh..bener ga seh nulisnyah?), kalo udh nikah, bakal ditanyain “udah ngisi belom?” *curcol*, gitu aja terus, emang masyarakat kita masyarakat rempong sepertinya ya. Abaikan sajaaahhh

  10. hehehe aku ketawa tawa dengan postingan ini. bukan karena meremehkan, tapi karena kita benar benar senasib….
    but you’re better than me, maksudku…umur 25 gitu loh. jauh lebih muda dariku. aku bahkan sudah terlalu kenyang dihujani pertanyaan “kapan menikah” sejak berpuluh puluh tahun yang lampau.. hehehe lebay. menyebalkan sekali memang….

    duluuu, setiap dapat pertanyaan seperti itu, aku selalu menjawab.
    sekarang, males jawab. aku cuma senyum senyum saja, atau kalo perlu, aku tinggal aja si penanya. soalnya kan bikin sebel…

    hhm, umur 25 masih sangat muda!!! belom layak mendapat predikat perawan tua. beda denganku… yang sepertinya sudah layak. heheheee….
    so, jangan sedih, jangan marah dan jangan tersinggung dengan semua omongan orang disana, kalo ada pertanyaan seperti itu, jawab saja dengan senyuman. dan inget inget aku..yang jauh lebih parah. Hahahahahahahaaa…..

    keep smile aja deh

  11. hehehe…pertanyaan yang memang seharusnya dipelajari lho iku mbak…
    jgn lihat dari banyaknya umur. umur itu relatif.
    salam buat mbak putri, ehem..ehem..gajian ya ..gajiann..hihi..
    mbak idana mau traktir, mbak hani juga, giliran mbak satu ini yg belum😆

  12. hahaha….aku udah kebal say dengan pertanyaan satu itu, dan orang2 juga pada bosen nanyain nya…
    sekarang pertanyaannya diganti, kapan dia pulang ? kamu udah umur berapa ? masih betah aja nungguin diaa
    *gubraakkkk

  13. ya… menikahlah saat merasa dirimu sudah saatnya menikah, tidak perlu pusing memikirkan pendapat orang lain. Yang menjalani pernikahan nanti kan kamu, bukan mereka…
    Salam kenal…

  14. Sudah beberapa kali kamu posting masalah beginian …

    Apakah ini sungguh mengganggumu ?
    Saya kira tidak ada yang perlu dirisaukan …
    orang boleh berpendapat apa saja … dan itu hak mereka

    ucapkan terima kasih atas nasehat mereka

    lalu jalankan hidupmu …

    Salam saya

  15. Nikah nyok :p

    Baru semalam aku press conference sama kabogoh klo aku belum kepikiran untuk menjalin hubungan ke jenjang mahligai.

    Kejam sih, tapi… Daripada dia berharap terlalu tinggi dan menjadi tergantung padaku:)

    Btw, sekarang kan bulan nikah. Mei bi yes, mei be later.

  16. ya menikah itu urusan pribadi ya say…
    ketika gw menikah dulu bener banget itu asli keinginan gw pribadi…ga ada sangkut paut dengan external…

    sebelum menikah dengan seseorang emang ada baiknya kita mikir dulu..sebenarnya kita beneran mau nikah…atau hanya ingin menikah dg seseorang…

    menurut gw jika jawabannya masih “aku menikah karena seseorang entah itu karna pasangan (pacar), karena ortu, karna kakak, karna masyarakat..maka tunda dulu nikahnya sampai kita dapat jawaban..yes..saya butuh menikah sekarang…dengan siapapun yang diberikan oleh NYA…

    maka ikhlas selanjutnya…karena semua hanya karena keinginan diri sendiri saja…hehe
    panjang banget yak put…

  17. soal nikah gampang aja deh, gak usa dipikirkan, kalau menurut aku, puasakan dulu masa mudahmu, supaya nanti gak menyesal deh
    salam sahabat baru deh….he.he.he !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s