Me Vs My Mam,,,,


Bekesong City 11 September 2011

hari jumat kemarin sempat update status di facebook..

Jika ALLAH meminta gw untuk menunjuk,, satu orang yg gw sayang,,yg pantas untuk masuk Surga,, maka gw akan menjawab “Papa” ya pria terhebat yg gw miliki,, yg mendedikasikan seluruh hidupnya untuk si pemalas ini,, “terimakasih ya ALLAH untuk ayah terbaik yg kau berikan

dan kemudian seorang kawan muncul di layar kurir yahoo dan bertanya…

gw sering liat lo update postingan tentang Papa di blog,,di Facebook,lantas bagaimana dengan Mama,, apa mama tidak layak untuk masuk surga,,apa rasa sayang lo ke Papa,, lebih hebat dari pada ke Mama..

dan saya pun menjawab..

Menurut gw cyinnnn seorang Ibu,,selama dia melakukan tugasnya dengan benar,, Melahirkan, Menyusui,Merawat,Membesarkan dan Mendidik kami anak -anak nya,,untuk menggapai mimpi kami satu persatu.. insya ALLAH surga ada di depan matanya.. sayang gw ke Mama itu beda sama sayang gw ke Papa,, dua-dua nya mencintai gw dengan cara yang berbeda…

Saya memang jarang bercerita tentang Mama,, tentang bagaimana saya dan Mama menjalani semuanya dan karena kontesnya Nandini kali  ini,,maka saya akan menceritakan bagaimanakah Bahasa Cinta seorang Ibu,,terhadap anaknya yang luar biasa ini…

Pagi,,,hari akan di mulai dengan teriakan Mama,,,

Mama : Nonnnn mau bangun jam berapa kamu nakkkk,, udah jam berapa ini,,nanti jangan teriak-teriak telat y,,,,

Saya      : iyee 5 menit lagi.. belum setengah tujuh.. (*tarik selimut trus tidur…

Mama : Nonnnn leher mama udah panjang ini,, buruan,, yang mau mandi bukan cuma kamu doang yang lain juga mau berangkat

Saya     : iyeee…bentar,, (5 Menit kemudian) ya ampunnnn inon kesiangann hadehhh ketinggalan kereta dah..(heboh mempersiapkan semuanya…

dialog ini selalu terjadi setiap hari,,setiap pagi,, bagai kaset kusut yang harus di ulang-ulang sepanjang masa…(*saya pernah menuliskann nya di sini..

Pagi akan dimulai dengan teriakan Mama,,dan semua hal yang di persiapkan Mama,, Mulai dari Sarapan Pagi,,dan bekal makan siang untuk kami anak-anaknya,,

Setiap hari menjelang pulang kantor,, saya pasti telpon Mama,,laporan pulang jam berapa,lembur atau gak,, kalau gak laporan lebih dari jam setengah  7 maka siap-siaplah mendengar si Mama, berceramah tentang..

Kamu gak tahu ya tingkat kriminalitas itu seperti apa,, mama tuch deg-degan tiap hari nunggu kamu pulang,,apa salahnya sich angkat telpon cuma buat laporan pulang jam brapa,, nelpon mama 5 menit gak akan bikin pekerjaan kamu terbengkalai kan..

dan Mama akan selalu setia menunggu saya pulang kerumah,, walaupun saya setiap hari pulang larut hingga jam 12 malam,,dan kemudian di sambut dengan kata-kata..

Sampai kapan ya inon harus kerja kaya gini,, mama selalu deg-degan nunggu inon pulang,,takut inon kabur di bawa taksi,, atau hal buruk lainnya..

dan saya akan menjawab..

hidup itu pilihan coy ,,jadi nikmati ajalah,,soal taksi tenang aja..ALLAH selalu melindungi orang orang yang bekerja untuk keluarganya.. dan kemudian saya akan menumpahkan semua cerita di kantor hari ini,, semuanya ,, (*dan mama cuma diem manggut-manggut aja, ya anak gadisnya ini tidak butuh di mengerti hanya butuh di dengarkan..

ya begitulah saya dan Mama,,

Mama akan selalu complain tentang cara saya saya menjalani hidup ,, apalagi hobi saya yang suka wara wiri dimana-mana,, ketika saya masih sibuk dengan hobi hang out saya,,mama akan nelpon dan bilang..

Inonn jam berapa ini nakk,,mau pulang jam berapa,, ampun dah mama ama kelakuan kamu,,gak liat apa kemarin ada yang di bunuh,, diangkot.. (*padahal mah baru jam 7 malam,,😀😀😀😀

Mama adalah pembaca setia blog saya,,silent reader yang menjadi saksi sejarah blog ini,, membaca setiap tulisan saya,, Mama ikut menangis ketika saya menulis hal sedih,,ikut Marah ketika saya ngomel di postingan,,dan memberi 1001 nasihat saat saya menulis sesuatu yang galau,, oh ya,,mama juga selalu membaca setiap komentar di blog ini,,menanyakan tentang semua komentator di blog ini,,bahkan terkadang mama juga bertanya jika ada yang biasanya rajin comment terus tiba-tiba hilang tanpa jejak 

Mama yang berkali-kali mengingatkan saya tentang saya yang sering complain kalau ada orang bertanya kapan saya menikah,, mengingatkan saya agar tidak menjadi seorang yang workhaholic.. dan kemudian memberi komentar..

Mama tuch gak pernah bisa ngerti hidup kamu,, bagaimana jalan pikiran kamu nak,,kamu bisa membuat hal mudah menjadi sulit,,dan hal yang paling sulit kamu permudah.. yang bisa ngerti jalan pikiran kamu ya cuma kamu aja…

ya begitulah Mama.. terkadang saya sering protes,,dan bilang..

Mamm please,, i’m not litle girl anymore,, inon udah gede kali,,masih jam tujuh Mam,, masih siang,, orang lain pulang pagi emaknya biasa aja.. atau tenang aja.. inon tahu kok ,,kemana inon harus melangkah.,

begitulah setiap hari perdebatan saya dan Mama,,hingga kemudian saya berjumpa dengan seorang teman dan dia bilang

elo masih mending Put,,masih bisa ketemu emak lo,, masih denger omelan dia, bahkan masih bisa berantem sama nyokap lo,.,, bayangin kalau lo jadi gw,, nyokap gw gak ada put,, gak ada yang peduli,,gw mau pulang jam berapa,, mau gimana-gimana,, lo kalau mau jadiin nyokap tong sampah gampang,,tinggal telpon terus keluarin semua omelan lo.. sedangkan gw.. hanya batu nisan nyokap yang bisa gw jadiin tempat gw berkeluh kesah..

percakapan saya dengan sang teman,, kemudian membuat saya menyadari satu hal…

Mungkin inilah cara Mama mengungkapkan bahasa cintanya,, mengekpresikan kasih sayangnya,, bukankah ketakutan ini itu hanya karena takut jika harus kehilangan anak perempuannya..

ya mengemban tugas sebagai seorang ibu mungkin tidak mudah.. terlebih harus menjaga dan mendidik anak perempuan satu-satu nya..seperti saya… oh ya Mama sering ceramah seperti ini,,

Kamu tahu gak,,lebih gampang jaga seribu ekor kerbau,,daripada harus jaga satu orang anak gadis seperti kamu,,,(*gilee yee gw dibandingin ama Kerbau..😀😀 :D) suatu hari nanti kamu akan mengerti betapa rumitnya mengemban tugas sebagai seorang ibu nak,,

Postingan ini spesial saya persembahkan untuk Mama,, Ibu yang mencintai saya dengan cara nya,, mendedikasikan hidup nya untuk anak gadihnya, entah apa jadi nya jika ALLAH mengambil Mama ,, dan saya harus menjalani hidup seorang diri,, Terimakasih ya ALLAH untuk seorang ibu terhebat yang kau berikan.. Wanita perkasa yang mendidik kami anak-anaknya..

Cerita ini diikutsertakan dalam kontes Bahasa Cinta di Atap Biru

16 thoughts on “Me Vs My Mam,,,,

  1. hyaaa.., Mak pernah ngobrol ditelpon sama mama, resah sama anak gadihnya diculik nginep di Aur.. wkwkkk..

    salam sayang wat mama ya noooonn.
    **makan yg bener biar cepat sembuh, biar gak nyusahin mama..!

  2. Mmmm …
    Ada satu hal yang mungkin kita semua … Saya, Inon, juga sahabat-sahabat semuanya …
    Mari kita semua mencoba mengerti …
    Dan coba sedikit bermain peran … role play …
    bermain … “what if”
    “Jika kita menjadi seseorang”

    Bayangkan jika kamu punya anak perempyan … jam 7 belum pulang, hari sudah gelap, dan bayangkan pula jarak … Pejompongan dan Bekesong …

    Saya rasa tidak perlu menunggu selama itu … menunggu sampai kita punya anak sebesar Inon … untuk mengerti ini semua. Mengapa kita tidak membalikkan … Bukan minta mereka mengerti kita … tetapi kita coba … kita yang mengerti mereka …

    and … that’s LOVE … (I think …)(ada kata saling disana)

    Salam saya Put
    Semoga sukses di perhelatan bahasa cintanya Nandini

    • Setuju sama Om Nh.

      Jam 7 belum pulang itu memang mengkhawatirkan, apalagi kalau km gk pamit dulu. Kalau udah pamit sih, mama bs tenang karna jelas kamu ke mana. Aku juga belum punya anak lho Put, tapi rasanya aku ngerti yang dirasain mama. Apalagi setelah beberapa waktu lalu dititipi ponakan di kost. Kerasa sekali bagaimana khawatirnya jika sudah waktunya pulang tp dia belum pulang dan tidak ada kabar. Maka kami sepakat, jamku pulang kantor adl jam 4, kalau jam 4 kami belum di rumah, kami sama2 memberi kabar, jadi kami sama2 tidak khawatir. Dan pernah kejadian dia marahan sama cwo’nya, sampai jam 9 malam belum pulang, HP gk bisa dihubungi, aku yg dititipi khawatir donk, tp apa yang harus kulakukan. Kutelepon semua temennya, kk-nya, cwe’nya kk’nya, pokoknya semua yang kupunya nomornya, sayang belum punya nmr cwo’nya. Akhirnya jam 10an dia baru pulang sama cwo’nya dengan mata bengkak2. Pengeeeen banget marah rasanya udah dibikin khawatir sedemikian rupa. Tapi liat wajahnya yang ‘berduka cita’ gk sampai hati juga. Akhirnya malah cuma nanya: ‘kamu trus udah makan belum, dik?’. Baru besok harinya ‘kubahas’.
      Memang bener, kekhawatiran menjaga anak perempuan itu lebih besar daripada menjaga anak laki2.

      *ini komen panjang betul. Bisa jadi postingan. Sorry ya Put. Sukses deh di bahasa cinta-nya Nandini.. Salam buat mamamu ya…🙂 *

  3. Komentarku persisi seperti Om Nh…

    Perlakukanlah orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan..

    Jika kita ingin dihormati, maka hormati orang lain; Jika kita ingin dihargai, maka hargailah orang lain; dan.. Jika kita ingin dimengerti, maka mengertilah akan sikap orang lain..

    Salam buat Mamanya Putri..
    Semoga sukses dalam perhelatan ini ya put🙂

  4. kalo perempuan memang biasanya lebih dekat ke papa yah?..
    kalo laki-laki biasa lebih dekat ke mama yah?…
    bantah teori saya jika salah yah mba…hehehehe…
    itu bekesong dimana yak? kok kagak ada di peta?😛

  5. Ihiks…jadi kangen mamahku Put, coz dulu aku beneran ‘kabur’ dari rumah (dg memilih sekolah SMU di luar kota), karena ga tahan sama omelan-nasehat mamah tiap hari-nya.

    Gudlak ngontesnya ya Put😉

  6. Ibu is the best, Put…
    Dan kalo kita gak patuh sama ibu, Allah akan membayar kontan perbuatan kita itu. Gak pake acara nunggu nanti di akhirat, hidup kita di dunia bakal gak lancar jaya, hehe…
    Maklum banget, aku udah pengalaman nih jadi anak yang gak dengerin ibu. Dilarang pergi, malah pergi diam2, jadi tabrakan deh *curcol*:mrgreen:

  7. put…muka elo mirip banget sama nyokap elo ….
    btw…semasih ortu kita ada disisi kita jangan elo sia-sia kan deh. C’mon…if you are not a litle girl anymore give them your sincere love….pesan gw…sebisa mungkin jangan bantah mereka deh…kalau kita tidak setuju dengan pendapat mereka banyak cara yang eylekhan (pinjem istilah om eha) untuk berbeda pendapat….good luck

  8. apa yg Mamah rasakan, juga mamih rasakan, sama persis .
    karena inon tau khan , ada si dede🙂
    sepakat dgn yg Necky bilang ,
    kalau inon gak mau dianggap anak kecil lagi , tunjukkin dong dgn sikap🙂
    juga belajar berempati, bagaimana seandainya inon yg jadi Mamah
    mamih suka ngobrol di telpon sama Mamah, inon juga tau khan ?
    dan kekhawatiran kita bedua sama .🙂

    kalau kebenaran mamah lagi baca komen ini ,mamah pasti setuju sama mamih, iya khan Mah? 🙂

    semoga sukses diacara nya Nandini ya nak
    salam

  9. hehehe…. kaya ibuku.. kalo maghrib belum pulang, telpon udah berdering tak henti2nya…😀 kalo aku protes pasti ibu bilang, “kowe ki masiho gede yo anakku.. ibu yo kangen yo kawatir.. bla bla bla… (kamu itu biar gede tetep anakku.. )😆

    thanks ya Put, udah dicatat sebagai peserta🙂

  10. waaaah mamanya Nonon baca juga dong tulisan gue???
    Hallo mam… kenalkan saya tantenya Nonon…(trus dijawab perasaan ngga kenal deh hihihi) tante ketemu gede, bukan tante girang yaaaaaa

    Well… aku anak gadis tertua Non….
    dan aku pernah nungguin ortuku pulang dari acara Old and New di hotel, sambil berdebar-debar…. Jam 3 pagi mereka baru pulang dan aku yang bukain pintu mereka. Baru aku bisa tidur.

    Aku punya 3 adik (2 perempuan dan 1 laki-laki), nah kalau jam 5 an belum pada pulang ke rumah, aku udah ribut cari nomor telepon temen2 mereka kemana-mana, sambil berdoa…. “Tuhan buruan dong mereka pulang biar aku ngga usah telepon-telepon nyari mereka.” Mamaku kelihatan tenang-tenang saja sih karena masih terang. Begitu adik2ku pulang legaaaaaa bgt.

    Untung saja sejak aku punya anak laki dua biji ini, aku belum merasa khawatir berlebihan spt dulu. Mungkin krn aku yakin keamanan di sini, dan anak laki ini.
    Gender? Memang…karena anak perempuan, jika sudah rusak, tidak bisa diperbaiki lagi. (Yah laki-laki juga sih) tapi Kemungkinan kecelakaan bagi anak perempuan jauuuuuh lebih besar dari anak laki-laki. Makanya aku juga bersyukur, Tuhan memberikan aku 2 anak laki-laki, bukan 2 anak perempuan. Kalo ngga aku bisa gila kali ya? hehehe.

    Jaman semakin canggih, yang penting komunikasi deh. Orang itu khawatir karena sayang dan cinta kok😉

    sorry kepanjangan,
    salam hormat untuk mamanya Nonon…
    EM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s