Mengenang Ada Apa Dengan Cinta…


My Office,, 09 Februari 2012

Masih ingat puisi ini,,

Pecahkan saja gelasnya biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh,
Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih,
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya, biar terdera

Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai?
enyah saja kau pekat
seperti berjelaga jika kusendiri
bosan aku dengan penat

Buat kamu,, yang remaja atau ABG di tahun 2002,, pasti ingat dengan film ini,, yup Film Indonesia pertama,setelah sekian lama Indonesia kehilangan film bermutu,, setelah sekian lama di bioskop yang muncul hanya film -film ” Desah Asmara”, “Beranak dalam kubur” atau film “Derita Istri Simpanan”

Dan saat itu,,bulan februari 2002,, waktu itu umur saya masih belum genap 17 Tahun, 16 tahun lewat 6 bulan. kelas dua SMEA (*lagi lucu-lucunya kalau kata orang mah… ) ,, taraa…. film AADC muncul ke hadapan khalayak,, booming,, semua orang selalu cerita tentang Rangga dan Cinta,,Β 

Mengenang Ada Apa dengan cinta..10 tahun yang lalu..saat saat kita lagi unyu-unyunya,, 10 hal yang selalu diingat tentang AADC adalah..

  1. Statement , “Salah Gw,, salah temen gw,,” ini jadi celoteh wajib kita kalau lagi ngobroll rame-rame,,
  2. Rangga ,, atau nicholas saputra,,jadi cowok impian,,kita kita para ABeGeh,, Cool, Cakep, Dingin,, aihh bowww kebayang dah kalau punya pacar kaya rangga…
  3. Sorot mata nicholas saputra yang sumpah bowww,, nusuk abiss kalau lagi ngeliat orang.. sampai sekarang menurut saya belum ada Artis Cowok yang punya mata seindah Nicholas,,πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ :
  4. lagunya melly yang bimbang,, jadi lagu wajib saat kita galau..Β  “bosan aku dengan penat,, dan pergi saja kau pekat…” ini selalu di puter di mana mana..
  5. puisinya cinta.. “Pecahkan saja gelasnya biar rami,, biar mengaduh sampai gaduh..” , puisi ini di hapal,, oleh anak-anak SMA dengan baik,, rasanya lebih mudah menghafal puisi dari pada harus menghapal teori pelajaran..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
  6. Adegan Ciuman Rangga-Cinta di Airport,, itu jadi Adengan ciuman pertama,, di film indonesia khususnya film Abegeh,, setelah AADC maka setiap film Abegeh selalu di akhiri dengan adegan ciumanπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
  7. Buku puisinya Aku , karya chairil anwar,, laku keras,, cowok, waktu itu dimata kita,, biar kata tuch mukanya punya nilai 4, tapi kalau nenteng-nenteng Buku Puisi Aku,, berasa pinter ajah,,,πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
  8. kalau belum nonton AADC belum di bilang anak gaul jakarte,kalau nongkrong ketemu teman di sekolah..pertanyaan nya adalah, udah nonton AADC belumm,, bahkan saking boomingnya film itu ada yang nonton lebih dari dua kali,,
  9. seperti yang di bilang ais di postingan yang temanya sama,, bahwa film ini adalah film penanda generasi,, ya generasi tahun 2000-an, ya generasi di mana,, belum ada handphone,, teknologi gak mewabah seperti sekarang,, dan generasi dimana belum ada ALAY,, sorry ye boww,, kita mah generasi cerdas..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ *Di timpuk gayung*
  10. Ada Apa Dengan Cinta adalah film terbaik indonesia,, pembuka di mulai nya kebangkitan film nasional,, sayang nya setelah film ini , jarang sekali kita menemukan film Indonesia,, yang gereget,, yang ada malah film hantu-hantuan,, atau film yang gak jauh dari pada mbak-mbak pamer paha dan dada,, sedikit sekali filmIndonesia yang berkualitas,, kalaupun ada terkadang gak jadi Box Office,,

10 Tahun AADC,, banyak hal yang bisa kita kenang.. terutama buat yang generasi awal 2000-an seperti saya,, gak terasa ya waktu cepat sekali berlalu,, rasanya baru kemarin,, saya ngantri ticket AADC, Seragam Abu-Abu,, ikutan ngegenk kaya Cinta,, eh sekrang udah gak pake seragam,,gak punya genk,, udah bukan AbeGeh lagi..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

40 thoughts on “Mengenang Ada Apa Dengan Cinta…

  1. aquwh waktu itu belom lahir kk..
    tapi aq suka sama rangga
    di kantor kk ada yg mirip rangga gak..?
    ntar kenalin sama aq yaπŸ˜›

  2. sejak dulu sampai sekarang aku tetep AbeGe doooonk yaaa…. *bangga*πŸ˜†

    AADC ini aku tonton di Bioskop Mataram di Jogja sampai empat kali dalam empat hari berturut2.. jaman masih eSeMPe pas ujian akhir2 tuh udah mau lulus :mrgreen: Sekarang udah 10 tahun, aku masih tetep ABG (atas bawah gede) dan bioskopnya udah karam ditelan jaman..πŸ˜†

  3. Ya, AADC laksana tonggak kebangkitan perfilman Indonesia kala itu. Tapi beberapa tahun setelah itu, Indonesia hanya bisa bikin flm horror, horror dan horror. Sekarang gimana ya Put?

    • Ahhhh iyaaaaaa
      Sejak ada si cinta,, kita pake kaos kaki yang selutut,, sama sepatu ninja,,,
      Padahal kalau dipikir-pikir kaya pemain bola yakk,,
      Haaaa haaa haaa haa ha,,,
      my little usagi

  4. huahahahhahahaha.. bukan aku yang bilang Put, aku aja nyontek si Pandji. hahahahhahahaha.. tapi emang benerr, itu film kalau dilihat sekarang pun gak ada bosen-bosennya. terbukti kan di Blok M apa di mana itu bisa nonton lagi. serrrru abiiis itu film.

    salah guuue???? salah temen-temen gue???

    basii!! madingnya udah siap terbit.

    dan pas tadi ngeliat baliho yang ada gambarnya dian Sastro nggendong bayi (iklan produk baby ituloh) kok ya berasa tua ya ngeliat dia udah megang baby, padahal keknya dulu dia masih sama kek kita, sama-sama anak SMA

    hihihihihihi.

    • Haaaa haaaa haaa haaa haa
      Bangettttt
      Makanyaaaa berasa nya 10 tahun itu cepet yakkk
      Pemainny aja udah pada merid,,,
      Bocah2 yg dulu di jaman itu masih ingusan
      Skarang udah jadi generasi alayerss

      Iya di blok m square,, ada nonton ulang :d
      my little usagi

  5. kulari ke hutan…kemudian teriakku
    kulari ke pantai..kemudian menariku..
    sepi..sepi dan sendiri aku benci!
    aku mau hingar bingar
    aku mau di pasar

    bosan aku dengan penat
    dan enyah saja kau pekat
    seperti berjelaga jika kusendiri

    pecahkan saja gelasnya
    biar ramai
    biar mengaduh sampai gaduh

    ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang
    di tembok keraton putih
    kenapa tak goyangkan saja loncengnya
    biar terdera

    atau aku harus ke pantai
    balik ke hutan?

    Tuh, aku masih ingat kan puisinya…πŸ˜‰
    Setuju sama kak Em, yang paling romantis itu waktu makan kacang kedelai.
    Aih….sampai2 saat itu tiba-tiba jadi suka kedelai rebus…
    Huwakakakakak………

  6. aku belum nonton AADC, emang bagus ya??

    Helooowwwwwwwwww lo tinggal dimana yha?? hahhahahha
    pasti languns ditimpuk traktor,, haha…

    satu hal yang gak gw suka dari jaman AADC adalah, kenapa waktu itu gw lagi pas gak punya pacar,, hahahha…
    jadi gak ada yang bisa diajak galauan dah…

    salah gw?? salah temen2 gw??
    pati salah yang nulis posting… hihih…πŸ˜›

  7. AADC tak diragukan lagi, sangat menginspirasi. Seperti yang Inon katakan, banyak anak muda yang kemudian meniru apa yang mereka lihat dari film tersebut, seperti cara bicara, cara berpakaian, dan……………….berciuman..πŸ˜‰

    Ya, gara-gara adegan ciuman di penghujung film tersebut, penilaianku yang semula 10, melorot menjadi 8.

    AADC sesungguhnya terjebak dalam paradigma pasar yang tidak perlu dipertahankan, yakni ekspresi cinta itu adalah berciuman. Adegan itu, sama sekali tidak ada hubungannya dengan jalan cerita. Jikalau tidak ada pun, film itu tetap tidak kehilangan ruhnya. Akan tetap indah dan menarik. Sayang, produsen dan sutradaranya sangat western minded, berpola barat dan bahkan memaksakan budaya barat dalam film yang jelas-jelas sangat timur..

    Satu pertanyaanku yang sampai sekarang masih belum kutemukan jawabannya, yakni mengapa harus ada adegan ciuman tersebut di akhir cerita? Agaknya logikaku belum cukup cerdas untuk bisa memahami hal tersebut..

    • Uda…film itu bukan sekedar film kacangan. Sebab film tersebut dibuat secara matang dan sebelum di release sudah ada promonya *ciri khas produser Miles* Pernah di bahas dan masuk koran asing film AADC ini karena ‘telah berhasil’ mendobrak norma2 yang berlaku di Indonesia *mayoritas muslim* dengan menambahkan adegan ciuman tsb.

      • Bang Necky… saya tidak katakan kalau film itu kacangan. Buktinya, saya masih memberi nilai 8 untuk film tersebut. Tapi, saya sangat menyayangkan adegan penutupnya itu. Mengapa harus begitu? Tidakkah ada cara yang lebih santun dan sesuai budaya kita?

        Memang, AADC telah berhasil mendobrak norma-norma yang berlaku di Indonesia, tapi, secara tidak sengaja, sekaligus mereka telah berkontribusi pada perusakan moral generasi muda kita..😦

  8. setuju put, ini jamannnya gw juga masih ABG masih pake putih abu-abu, krn tinggalnya jauhhh banget dari yg namanya ibukota jakarta, blom ada bioskop, jadi kalau tau ada film terbaru cuma bisa liat trailernya doang di TV atau baca di majalah remaja kayak ANEKA Yess. gw inget, dulu di sekolah juga punya gank cewek kyk di temen2nya cinta, mulai dari kaos kaki panjang sampe rambut hitam panjang jadi trend waktu itu. ada salah satu tempat sewa VCD langganan gw, dia bilang kalo CD nya AADC bakal masuk, trus gw jauh2 hari udah pesen satu, pas harinya tiba, itu CD masuk tempat sewaan langganan gw, gw langsung beli aja, udah ngumpul bareng temen2 satu gank pulang sekolah gk pulang kerumah demi utk nonton AADC, pas di puterin, udah siap2 nonton, bukannya seneng malah kecewa berat, ternyata di boongin, CD nya berisi adegan film hasil bajakan yg direkam salah satu pnonton waktu AADC pertama kali tayang di bioskop, adegannya putus2 dan endingnya gk jelas sampe mana hahahahhahah…. dan kyknya ABG angkatan taon 2000 jamannya kita dulu, pasti sepakat kalo AADC memang keren bgt waktu itu, apalagi si rangga, jadi terobsesi punya cowok yg bermata elang heheheheh

  9. aih, waktu itu aku udah 21 tahun Put… udah mahasiswi tuh, lagi PKL…
    hehehe….

    inget banget, di kantor tempat aku PKL itu, nonton AADC di komputer, yaaa bajakan… hehehe…. gak pake antri2 di bioskop… belom juga nonton di bioskop, di tipi udah ada… hahahaha….

  10. Gw kmren iseng2x. Buka aadc di youtube. Ehh ad full movie nye. Anjritttt pas abis gw nnton jdi pngen kembali ke masa skolah.emg gak kerasa yah udh 10 thun berlalu.. Pkoknya gw gak bisa ngomng apa2x deh keren abis filmnya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s