Kawinn Lariiii,, Capekk Cyinnnn


My Office 17 Februari 2012 ,,

Ingat sinetronnya oneng gak,,yang bajaj bajuri., ada dialog gini ,

Bajuri : Neng kita kawin lari yukk,,

Oneng : jangan kawin lari bang,, oneng gak bisa,,

Bajuri : Emang kenapa neng,

Oneng : Oneng gak punya sepatu olahraga bang, lagi kan capek lari-larian ..

Baiklah kali ini saya bukan mau ngomongin oneng,, yang udah punya anak kembar  ataupun mau ngomongin si Mat Solar,, *apa kabar yee die sekarang* tapi saya lagi mau ngomongin tentang kawin lari,, sebelumnya saya minta maaf kalau tulisan saya menyinggung , atau terkesan sok tau.. tapi saya hanya ingin bercerita dan berpendapat..

CINTA,, kata para pujangga CINTA itu buta,, gak punya mata,, hal terbodoh di dunia adalah kasih nasihat sama orang lagi jatuh cinta,, karena mata,, hati dan telinga mereka ketutup ,, semua logika gak ada yang ada hanya,, *gw cinta mati ama dia,, gak mau yang lain,, yang gw mau cuma dia,,* (i’ve been there🙂

ini kisah tentang sahabat saya,, mari kita panggil  Mawar ,, cantik , baik,dan pintar,, perjalanan membawa Mawar  menemukan Cinta nya mari kita panggil Madit ,, singkat kata dah bow, setelah drama dan semua dunia penggalauan Mawar memutuskan untuk menikah dengan Madit,, yang baru satu tahun dipacarinya..

trus pemirsah nanya dahhh,,, *ini masalah nyaaa dimana… * Bentar,, bentar jangan ngomel dulu ,, itu kan prolog,,

jadi begini ,,

orang tua si Mawar terutama si Mamah ,, gak setuju kalau Mawar menikah dengan Madit,, menurut si Mamah, Madit itu gak baik buat Mawar,, bukan pemimpin yang di harapkan,, ada banyak kejadian yang bikin Mama makin gak setuju sama si Madit,,

dan bukan cuma Mamah aja yang gak setuju sama Madit,, temen-temen Mawar juga,, (*Termasuk saya) gak tahu ya kenapa,, tapi kadang kita kita para sahabat ngerasa Madit terlalu menguasai kehidupan Mawar,, menggantungkan hidup nya sama Mawar,, belum lagi perbedaan status baik pendidikan dan sosial yang terlalu jauh.. itu semua bikin kita para sahabat bilang sama Mawar “Mending lo pikir-pikir lagi dah keputusan lo menikah itu sekali seumur hidup ,, pake logika cyin,, jangan pake hati,, kalau udah nikah ya.. menurut gw, cinta tuh udah urusan ke seribu, ada banyak hal selain CINTA itu..”

Dan Pemirsah,,, setelah semua penolakan dari sekitas, si Mawar bukannya sadar,, malah makin cinta mati sama si Madit,, kemarin Mawar menghampiri saya di kurir si Yahoo.. dan bilang..

Mawar : Gw akan nikah sama Madit minggu depan,, Orang tua gw gak setuju,,  tapi gw gak peduli,, gw yakin ini yang terbaik,

Saya      : Gila lo yee,, lo milih buat nikah tanpa restu,,eh ingat cong,, emak lo dirumah,, lo kagak kasian ama emak lo,,

Mawar : Gw yakin Madit jodoh gw,, dan gw yakin ini yang terbaik,, kalau udah nikah dan punya anak , segimanapun mereka nolak,, pasti mereka terima

Saya   : eh gila lo yakk, lo memilih laki-laki yang satu tahun baru lo kenal,, dan lo mengabaikan keluarga lo,, yang udah 27 tahun hidup bareng ama lo,, Keluarga tuh no 1, mereka lah tempat lo kembali,, Emak lo tuch udah capek ngelahirin lo,, ngegedein lo,, dia punya harapan di masa depan dan lo tega ngelakuin ini semua ke dia.. gile  lo yak

ya begitulah kawan.. Mawar tetap kekeh dengan pendiriannya,, dan saya sebagai penonton hanya bisa menyaksikan drama selanjutnya  Mawar tetap memutuskan menikah dengan atau tanpa restu orang tuanya,,

Hidup adalah pilihan, dan kali ini Mawar pun memilih jalannya,, walaupun melukai orang tua dan sekitar,, ironi, CINTA bisa mengalahkan logika , dan kasih sayang seorang Ibu,, sedih sekali rasanya,, saat ibu Mawar,, sms dan bilang,,

Mamah bukannya kejam dan gak mau ngerti,,tapi Mamah yakin Madit gak sebaik yang Mawar cerita, ini intuisi non,, gak ada orang tua yang gak ingin anak nya bahagia. 

saya memang belum menikah,, belum berpikir tentang menikah,,dan gak tahu bagaimana dramanya saya menuju pernikahan kelak,, tapi satu yang pasti,, ketika saya memutuskan menikah nanti,,RESTU KELUARGA adalah yang utama , saya selalu percaya, bahwa KELUARGA adalah tempat kembali,, mereka lah yang akan selalu ada saat suka dan duka,,

21 thoughts on “Kawinn Lariiii,, Capekk Cyinnnn

  1. Setelah menikah, cinta akan menjelma kepada kehidupan sehari-hari beserta kegiatannya. Lalu ? ya silakan diterukan sendiri bagaimana cara makan setiap hari sambil naik ferrari ituh.

  2. Sama….soale sudah pelajaran banget, ortuku sempet ga direstuin, sgala hal terlihat sulit
    Tapi sekarang dah ga gitu lagi, untungnya bapak ga sejahat yang dipikirin kakek aku dulu.. Banyak orang yang Debby temui ga seberuntung mamaku rumahtangganya….

    Jadi, sangat setuju soal ‘RESTU KELUARGA’, Mba…piye kabare neh Mba?

  3. Sinteron bajaj bajuri?…*tepok jidat
    Kawin lari? wah gak enak kaleee….
    Walah Put, jaman sekarang banyak orang yang menggampangkan lembaga perkawinan, kawin gak cocok cerai trus kawin lagi.
    Ini pilihan, gak cocok buat kita tapi mungkin cocok buat dia. Mungkin temannya type wanita cinta mati. Mungkin loh.

  4. hmmm antara mau komen dan gak nih…. hahaha.

    menurut gua dan berdasarkan pengalaman pribadi ya…
    1. perbedaan status gak perlu dijadiin halangan. cinta gak memandang perbedaan status. kalo emang cinta (bener cinta ya), harusnya bisa saling menerima kekurangan dan perbedaan masing2, karena justru akan saling melengkapi.
    2. jangka waktu perkenalan juga bukan lah sesuatu yang bisa dijadiin dasar. bukan kuantitas tapi kualitas. walaupun baru kenal 1 th, kalo emang selama 1 th itu menjalani hubungan dengan sangat berkualitas, gua yakin mawar dan madit lebih saling kenal satu sama lain dibanding pasangan lain yang udah kenal 5 th tapi menjalani hubungannya tanpa kualitas. jadi ini sangat relatif dan subjektif. hanya yang bersangkutan yang menjalani hubungan lah yang tau dan bisa menilai.
    3. restu orang tua tentu sangat sangat penting. ini jadi ajang ujian sebenernya. dengan perbedaan status dan jangka waktu pertemuan yang relatif singkat, biasanya emang jadi masalah sama orang tua. nah ini gimana si mawar dan madit harus bisa sama2 meyakinkan ortu kalo mereka emang patut direstui. susah emang… tapi ya harus diperjuangkan.
    masalahnya apakah mawar dan madit udah bener2 meperjuangkan sebelum memutuskan kawin lari? yah gua gak tau.. jadi gua gak bisa men-judge juga…😀

  5. HHmmm …
    saya tidak mau menghakimi siapa-siapa …
    urusan cinta apa mau dikata …

    However … namun …
    Saya agak tertarik dengan statement … bahwa teman-teman mawar banyak juga yang “menyangsikan” kredibilitas sang superstar …
    Kalau sudah begini … rasanya … komentar kiri kanan patut diperhitungkan …
    apalagi kalau lingkungan pertemanan itu dekat …
    saya rasa teman bisa memberi masukan kepada yang bersangkutan …

    Untuk … think … and re-think again …
    Or at least … biarkan sang superstar … membuktikan bahwa dia layak untuk bertanggung jawab dan layak dipilih sebagai pasangan seumur hidup …

    salam saya

  6. restu or tidak restu bukan jaminan kelanggengan sebuah perkawinan. Loncatan awal bukan penentu pemenang di garis finish.
    Tetapi kalo orang tua dan keluarga yang baik pasti akan terus mendoakan kebahagiaan anak2nya seberapa bandelnya mereka..
    Perihal kelak mereka sanggup bertahan atau tidak, tergantung mereka yng menjalani.

  7. Putriii yang makin cantik dan bijak🙂
    ini yang saya alami, dan saya memutuskan untuk menuruti kehendak orang tua, karena saya pikir ridho Ortu adalah ridho Alloh SWT. memang berat dan awalnya merasa seperti pecundang yang tidak mau memperjuangkan cinta tapi saya lega kok dengan keputusan saya, bukan berarti saya tidak sakit tapi saya memang lebih tidak tega lagi untuk membuat orangtua saya terluka.. terkadang memang orang tua memiliki intusi tersendiri kok.. buktiin aja😀

  8. hehehhee.. i’ve been there put, mencintai superstar aku setengah mati dan tidak memperdulikan omongan kanan dan kiri. sama seperti mawar, tutup kuping dan bebel diomongin sama siapapun.

    semua orang yang melihat aku sama dia (waktu itu) menyangsikan kami. dan untunglah waktu itu mash muda belia (cieee..) kelabilan kami pun memutuskan komitmen gila kami. istilahnya: udah kepentok sendiri, baru sadar.

    walaupun pada akhirnya si superstar aku itu terbukti ‘berubah’ dari orang yang disangsingkan menjadi pendamping hidup menjadi mantan paling berpotensi untuk dinikahi (hahahahha…)

    tapi yang perlu digarisbawahi di sini adalah soal restu orangtua put, beberapa minggu belakangan ini aku menyadari sangat bagaimana restu orangtua dan doa mereka adalah sumber kekuatan aku, sumber segala hal ajaib yang terjadi dalam kehidupanku. kekacauanku, keseleboran dan masalah-masalah yang timbul akibat kelalaianku, perlahan tapi pasti menunjukkan jalan ke perbaikan yang jauh lebih baik, karena tiap pagi sebelum melangkah beraktivitas sejak beberapa minggu yang lalu, aku selalu menitipkan doa lewat mamah; mah, doain ais ya.. ais mau menghadap dosen pagi ini.

    yess, ini ngomongin galau tesis boo…

    jadi yang mau aku sampaikan saat ini buat mawar adalah: bukan masalah status sosial, atau perbedaan lainnya, itu bisa diatasi dengan dukungan semua orang. dan benar kata oom enha: re-thingking, again, again, and again… dan stop nonton infotainmet, it happens in other’s life (amara Lingua, tommy kurniawan dan istri, serta entah siapa lagi)

    but in your REAL life, kamu bisa menyakiti hati orangtuamu, dan itu tidak akan pernah terbayarkan rasanya. ditebus dengan anak sepuluhpun tidak akan bisa. akan selalu ada: ‘coba waktu itu kamu….’

    btw, jadi pengen nulis postingan tersendiri. hahahahahaha…

  9. hm…
    susah juga… kadang kalo udah pake ati susah sih Put..
    tapi, kalo saya pribadi ya… dulu nurut apa kata orangtua aja..
    dari beberapa temen cowok yang maen ke rumah, cuman satu yang bisa bikin ibuku yakin… ya udah.. dia yang saya pilih… jadi suami deh sekarang…
    alhamdulillah selama hampir 7 tahun menikah… tidak ada masalah berarti …

    kalo soal temenmu itu… yang jelas, mungkin yang bisa dilakukan seorang temen cuman ngingetin aja… karena keputusan mutlak di tangan dia.. smoga temen kamu gak cuman pake hati aja.. tapi juga logika…

  10. waaah, klo ini no komen deh mbak.. bener2 dilema.. di lain pihak saya setuju bahwa menikah tanpa restu itu sebaiknya dihindari,, tapi di sisi lainnya saya kasihan sama mawar..
    saya cuma mau tanya, maksud kalimat ini apah yah?
    “memutuskan untuk menikah dengan Madit,, yang baru satu tahun di nikahi nya..”
    ambigu, ataukah ini typo? mungkin maksudnya yang baru satu tahun dipacarinya. ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s