Apa yang berubah setelah menikah,,,


My Office 11 Oktober 2016

Selamat Siang Kawan,,

Baiklah setelah 2 bulan tidak menulis,dan hari ini saya kembali lagi untuk menulis,,

Alhamdulillah pesta pernikahannya berjalan dengan lancar,  dan to be honest ngurus pernikahan tu repot bangat ,, drama – air mata – tawa – dan perasaan pengen nyerah,, bener dahh,,kalau ada yang nanya,, mau ngadain pesta resepsi lagi gak,, dan jawab saya KAGAKKK KAPOOOKKKKKK!!!!!  , entah berapa ember air mata yang kebuang dari bulan april sampai september ,,

Alhamdulillah nya ,, 25 september kemarin officially saya menyandang status istri dari si Abang,,  ,doakan ya teman-teman semoga pernikahan ini menjadi pernikahan yang sakinah – mawaddah – warahmah dan juga amanah,, detailnya nanti saya share ya,, (kalau sempet,, *gampar ijah gampar*)

Setelah menikah,Saya dan Abang memutuskan untuk keluar dari rumah ,,dan memilih hidup mengontrak, karena jarak antara tempat Abang usaha dan rumah Saya tu lumayan bangattt,, Abang di ciputat,rumah Saya dibekasi 54 km PP,cakep kan cyin,,,,

Ada yang berubah,,dan ada yang sulit sekali untuk berubah dalam hidup saya setelah menikah,,,

Yang sulit sekali untuk berubah,, 

Bangun Pagi,,

Bener dah saya gak suka bangun pagi,, dan sepertinya ini udah bawaan orok,, kalau dikontrakan saya bangun jam set 5 solat subuh,,trus baru bangun lagi jam 7 ,,grabag grubug nyiapin semua keperluan kita mulai dari sarapan – nyiapin baju abang – makan siang yang mesti dibawa,, dan berakhir dengan rumah yang jadi kaya kapal pecah,, (*jadi jangan namu kerumah saya pagi pagi yaa)

Dulu sebelum nikah saya pernah bilang gini sama kantor,, waktu dicomplain karena selalu kesiangan 

Perjalanan tu macet pak, parah dah,,tenang aja ntar kalau gw nikah,, gw sampe kantor jam 8 dah,, paling pagi diantara yang lain,

Kenyataannya,sedikit lebih baik sih ,,sampai kantor jam 9 ,,kadang lewat 5 menit,,telat dikit gak apa -apa lah ya,, 

Yang berubah

a) Waktu Tidur

Jam tidur saya sama abang tu bertolak belakang,,

Saya terbiasa jam 11 udah tidur dan baru bangun lagi jam 7 pagi,, sedangkan abang baru sampai rumah jam 11 dan baru mulai tidur jam 1 pagi,, kemudian bangun jam 7 atau 8 pagi,,

Mau gak mau lah ya,, saya jadi menyesuaikan diri dengan jam tidur abang,, dan itu bikin ngantuk pemirsahhh,, tubuh saya masih belum menyesuaikan dengan jam tidur abang,, lagi gak lucu juga kan kalau pas abang pulang saya malah tidur,,biasanya kalau abang pulang,,kita ngobrol dulu baru setelah itu tidur,,,

Dan yang paling menyebalkan adalah,, Abang tipikal orang yang ketemu bantal langsung tidur,,sedangkan saya butuh waktu 30 menit minimal untuk bisa tidur lelap,kebayang gak,, udah tidur malam karena nungguin si  abang pulang ,, trus dia tidur duluan,, dan saya masih harus bengong-bengong sendiri dulu sampai bisa tidur (*jadi wajar lah ya kenapa saya makin gak bisa bangun pagi,,*ngantuk cyin*)

b) Lebih Mandiri 

Waktu saya bilang ke keluarga besar kalau saya mau hidup terpisah dan ngontrak ,semua bilang gini

Emang kamu bisa, kamu kan gak bisa apa-apa,orang dirumah juga semua serba dilayanin,,

Bener bangat,, dirumah tu saya gak pernah megang kerjaan,, semua udah ada yang bantuin,, lagi gimana mau bantuin kerjaan rumah kan kerja senin-sabtu ,,udah gitu pergi pagi pulang malam,, kalau kerja bantuin kerjaan rumah cuma hari minggu aja, kadang kalau malas bebenah saya suka bayar tetangga sebelah 20 ribu rupiah,, dan semua kerjaan rumah (nyapu – ngepel – ngelap )beres dah *nyengir*

Dan kemudian semua berubah,,

Sekarang saya dihadapkan dengan rumah yang kotor  – pakaian  belum di cuci – belum disetrika – piring belum dicuci – nasi belum dimasak – kamar mandi belum disikat – rumah berantakan pake banget kaya kapal pecahhh -plus 1001 kerjaan lain yang kalau dibahas bisa jadi satu postingan sendiri

Dan saya gak punya pilihan lain,,selain ngerjain semuanya sendiri,, gak mungkin kan Abang pulang kerja saya mintain tolong bebenah atau ngerjain kerjaan rumah,secara dia juga capek

Pelan pelan saya belajar buat mandiri ,, walaupun rusuh dan drama kebayang gak seorang Putri Rizkia gak tahu gimana cara pakai mesin cuci  – setrika baju – belanja ke pasar – paling malas kalau harus ke warung dan berinteraksi dengan tetangga,,

Beruntung Abang bukan tipikal suami yang menuntut istrinya sempurna,, dan harus meladeni suami dengan telaten, 

Dia gak complain ketika pagi hari kita meninggalkan rumah dengan keadaan kacau balau (Sumpah dah rumah saya pagi hari tu bener bener berantakan,dan parah banget) – Saya lupa berapa sendok gula untuk susu cokelat di pagi hari – Kopi yang kadang terlalu manis atau kadang terlalu pahit,, –  Bekal makan siang yang kadang kebanyakan kadang terlalu sedikit,, – Dia tetap tersenyum (walau kadang dipaksakan) dengan semua kekacauan yang dibuat oleh istrinya.. 

c) Prioritas dalam hidup

Dulu sebelum menikah saya gak pernah memikirkan  kalau harus berbagi hidup saya dengan orang lain, dan sekarang setelah menikah , prioritas pertama saya adalah Abang,, dan itu lahir dengan sendirinya,,

Contoh :

Waktu nyiapin bekal makan siang, ayam gorengnya sisa tiga,, ya udah dua saya kasih abang,, satu buat saya  , begitupun ketika menyiapkan sarapan pagi , yang pertama saya siapkan untuk abang dulu ,setelah itu baru bagian saya,apapun yang saya lakukan bagian pertama yang saya urusin adalah kelengkapan abang dulu,baru setelah itu saya ngerjain bagian saya,,

Dulu mana iya ada saya gini , bodo amat soal jatah orang lain, yang penting saya dulu beres orang lain belakangan *egois bet dah*

d) Mengelola keuangan 

Saya tu tipikal manusia yang boros abis – suka ngak mikir kalau mau ngeluarin orang – supaya bisa nabung saya harus punya cicilan,, kalau gak ya abis duitnya gak jelas – boros di awal bulan dan kemudian pening di akhir bulan,,

Dan sekarang setelah menikah,, kita berdua dihadapkan pada Tujuan Hidup bersama,, dan saya dituntut untuk bisa mengelola jatah uang yang dikasih Abang,,Sulitt bangatttt secara mata lapar bangat pengen beli barang yang menurut saya penting,,dan menurut abang gak penting *nyengir*

Pada akhirnya saya belajar buat berpikir dua kali sebelum mengeluarkan uang,,(walaupun masih sering gagal,,karena saya suka malas mikir,, ) 

Dulu ya,, saya kalau naik ojek online,, tarif 5.000 saya bayar 10.000 (kasihan soalnya sama pak ojeknya) sekarang tarif 5.000 saya lebihin 2.000 aja (bukan pelit ,,tapi mikir pengeluaran lain yang harus dibayar) 

Dulu ,,kalau liat abang jajanan main belanja aja gak lihat harga,, sekarang kalau lagi jalan dan liat tukang martabak , mikir dua kali sebelum beli, soalnya dirumah udah masak,,sayang kalau gak dimakan,,

e) Multi Tasking Skill

Kemampuan multi tasking saya juga berubah setelah menikah,, saya tu paling malas kalau kerja di sambi-sambi , saya maunya kerja satu satu beres dulu,, baru ngerjain yang lain,,,

Dan sekarang dengan situasi semua harus dikerjain sendiri sulit kalau ngerjain pekerjaan kaya gitu,, belajar lah saya mengerjakan banyak pekerjaan dalam satu waktu,,,

Pulang kantor , begitu sampai dirumah – ganti baju – masukin baju ke mesin cuci buat digiling – sambil nunggu baju di giling di mesin cuci saya ngerjain kerjaan yang lain seperti beresin tempat tidur – ngelap  – nyapu -ngepel –

Selesai ngepel baru deh ngebilas kain (saya gak nyaman kalau dibilasnya di dalam mesin cuci , mending bilas sendiri aja ) 

selesai ngebilas – masukin kain ke pengering – dan kemudian saya cuci piring beresin dapur ,, dan semua pekerjaan pun selesai ,,, kalau masih ada waktu ,,sambil nunggu abang pulang saya nyiangin sayur dan nyiapin bumbu buat masak sarapan besok pagi,, 

*tepok tangan dong pemirsaahhhhh* 

Kalau ada yang nanya saya capek gak, ngejalanin ini semua, ya capek sih jawabannya,,semua capek saya ngurusin rumah itu hilang ketika saya mendengar Abang memulai pagi dengan suara sumbangnya,, (Beneran dah bapak yang satu ini hobi banget nyanyi pagi hari, dan nyanyian dia di pagi hari itu menandakan kondisi mood dia hari ini)  insya ALLAH saya bahagia  dengan apa yang saya jalani hari ini , mereka benar menikah itu menenangkan,, *tempel koyo di punggung* 

Regards

 

-Inon-

Marriage days 17

6 thoughts on “Apa yang berubah setelah menikah,,,

  1. Aku sama suami juga susah bangun pagi sampai sekarang. Biasanya kami bangun pagi jam 5, solat, minum teh/jeruk nipis hangat, sekitar jam 7 tidur lagi, hahaha. Enaknya karena suami masuk kantornya suka-suka ga ada jam masuk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s