Dan bahagia itu,,


28 10 2016

abang

Dear Pak Suami,,

Sejak bersamaku,, aku mengenal definisi baru tentang arti kata bahagia,,

Bahagiaku menjadi lebih sederhana,,

Bahagia itu,,

Ketika kamu melahap habis semua masakan ku,,, semua capek –  dan pegel hilang ketika kamu makan dengan lahap ,,dan menghabiskan semua masakan yang ada,,

Dulu waktu luang artinya buka online shop dan  mikir apa lagi yang harus dibeli ,, sekarang waktu luang itu artinya buka cookpad – instagram dan mikir apa yang akan kita masak untuk hari ini,,

Bahagia itu,,

Ketika kamu masih rela mendengarkan semua celoteh menjelang tidur ku,, walaupun aku tahu kamu capek seharian dan selalu pulang larut,, dan diantara 24 jam waktu yang kita jalani ,, waktu paling aku tunggu adalah saat kamu pulang kerumah dan kita berdua bisa quality time bersama,,

Bahagia itu,,

Ketika aku mencium kening mu,,setiap selesai membaca al-qurán ,, moment itu selalu istimewa bagi ku,, selesai solat – baca al qurán – dan aku akan mencium kening mu dan berdoa,, semoga ALLAH selalu menjaga mu,, dan melapangkan semua langkah langkah mu,,

Bahagia itu,,

Mendengar senandung mu di pagi hari,, meski suara mu sumbang dan bikin kuping gatel,, tapi nyanyian mu dipagi hari selalu ku nanti,, karena nyanyian pagi hari mu ,,artinya suasana hati mu sedang bahagia,,

Perjalanan kita masih amat baru,, di depan sana ada 1001 cerita yang akan kita hadapi bersama,, aku selalu berdoa semoga kita berdua semakin kuat,, menjadi team yang hebat,, dan semoga suatu hari nanti ALLAH berbaik hati menitipkan malaikat kecilnya kepada kita,,

Terimakasih untuk semuanya,, dan Aku mencintai mu kemarin, hari ini,,esok dan selamanya..

us

 

Apa yang berubah setelah menikah,,,


My Office 11 Oktober 2016

Selamat Siang Kawan,,

Baiklah setelah 2 bulan tidak menulis,dan hari ini saya kembali lagi untuk menulis,,

Alhamdulillah pesta pernikahannya berjalan dengan lancar,  dan to be honest ngurus pernikahan tu repot bangat ,, drama – air mata – tawa – dan perasaan pengen nyerah,, bener dahh,,kalau ada yang nanya,, mau ngadain pesta resepsi lagi gak,, dan jawab saya KAGAKKK KAPOOOKKKKKK!!!!!  , entah berapa ember air mata yang kebuang dari bulan april sampai september ,,

Alhamdulillah nya ,, 25 september kemarin officially saya menyandang status istri dari si Abang,,  ,doakan ya teman-teman semoga pernikahan ini menjadi pernikahan yang sakinah – mawaddah – warahmah dan juga amanah,, detailnya nanti saya share ya,, (kalau sempet,, *gampar ijah gampar*)

Setelah menikah,Saya dan Abang memutuskan untuk keluar dari rumah ,,dan memilih hidup mengontrak, karena jarak antara tempat Abang usaha dan rumah Saya tu lumayan bangattt,, Abang di ciputat,rumah Saya dibekasi 54 km PP,cakep kan cyin,,,,

Ada yang berubah,,dan ada yang sulit sekali untuk berubah dalam hidup saya setelah menikah,,,

Yang sulit sekali untuk berubah,, 

Bangun Pagi,,

Bener dah saya gak suka bangun pagi,, dan sepertinya ini udah bawaan orok,, kalau dikontrakan saya bangun jam set 5 solat subuh,,trus baru bangun lagi jam 7 ,,grabag grubug nyiapin semua keperluan kita mulai dari sarapan – nyiapin baju abang – makan siang yang mesti dibawa,, dan berakhir dengan rumah yang jadi kaya kapal pecah,, (*jadi jangan namu kerumah saya pagi pagi yaa)

Dulu sebelum nikah saya pernah bilang gini sama kantor,, waktu dicomplain karena selalu kesiangan 

Perjalanan tu macet pak, parah dah,,tenang aja ntar kalau gw nikah,, gw sampe kantor jam 8 dah,, paling pagi diantara yang lain,

Kenyataannya,sedikit lebih baik sih ,,sampai kantor jam 9 ,,kadang lewat 5 menit,,telat dikit gak apa -apa lah ya,, 

Yang berubah

a) Waktu Tidur

Jam tidur saya sama abang tu bertolak belakang,,

Saya terbiasa jam 11 udah tidur dan baru bangun lagi jam 7 pagi,, sedangkan abang baru sampai rumah jam 11 dan baru mulai tidur jam 1 pagi,, kemudian bangun jam 7 atau 8 pagi,,

Mau gak mau lah ya,, saya jadi menyesuaikan diri dengan jam tidur abang,, dan itu bikin ngantuk pemirsahhh,, tubuh saya masih belum menyesuaikan dengan jam tidur abang,, lagi gak lucu juga kan kalau pas abang pulang saya malah tidur,,biasanya kalau abang pulang,,kita ngobrol dulu baru setelah itu tidur,,,

Dan yang paling menyebalkan adalah,, Abang tipikal orang yang ketemu bantal langsung tidur,,sedangkan saya butuh waktu 30 menit minimal untuk bisa tidur lelap,kebayang gak,, udah tidur malam karena nungguin si  abang pulang ,, trus dia tidur duluan,, dan saya masih harus bengong-bengong sendiri dulu sampai bisa tidur (*jadi wajar lah ya kenapa saya makin gak bisa bangun pagi,,*ngantuk cyin*)

b) Lebih Mandiri 

Waktu saya bilang ke keluarga besar kalau saya mau hidup terpisah dan ngontrak ,semua bilang gini

Emang kamu bisa, kamu kan gak bisa apa-apa,orang dirumah juga semua serba dilayanin,,

Bener bangat,, dirumah tu saya gak pernah megang kerjaan,, semua udah ada yang bantuin,, lagi gimana mau bantuin kerjaan rumah kan kerja senin-sabtu ,,udah gitu pergi pagi pulang malam,, kalau kerja bantuin kerjaan rumah cuma hari minggu aja, kadang kalau malas bebenah saya suka bayar tetangga sebelah 20 ribu rupiah,, dan semua kerjaan rumah (nyapu – ngepel – ngelap )beres dah *nyengir*

Dan kemudian semua berubah,,

Sekarang saya dihadapkan dengan rumah yang kotor  – pakaian  belum di cuci – belum disetrika – piring belum dicuci – nasi belum dimasak – kamar mandi belum disikat – rumah berantakan pake banget kaya kapal pecahhh -plus 1001 kerjaan lain yang kalau dibahas bisa jadi satu postingan sendiri

Dan saya gak punya pilihan lain,,selain ngerjain semuanya sendiri,, gak mungkin kan Abang pulang kerja saya mintain tolong bebenah atau ngerjain kerjaan rumah,secara dia juga capek

Pelan pelan saya belajar buat mandiri ,, walaupun rusuh dan drama kebayang gak seorang Putri Rizkia gak tahu gimana cara pakai mesin cuci  – setrika baju – belanja ke pasar – paling malas kalau harus ke warung dan berinteraksi dengan tetangga,,

Beruntung Abang bukan tipikal suami yang menuntut istrinya sempurna,, dan harus meladeni suami dengan telaten, 

Dia gak complain ketika pagi hari kita meninggalkan rumah dengan keadaan kacau balau (Sumpah dah rumah saya pagi hari tu bener bener berantakan,dan parah banget) – Saya lupa berapa sendok gula untuk susu cokelat di pagi hari – Kopi yang kadang terlalu manis atau kadang terlalu pahit,, –  Bekal makan siang yang kadang kebanyakan kadang terlalu sedikit,, – Dia tetap tersenyum (walau kadang dipaksakan) dengan semua kekacauan yang dibuat oleh istrinya.. 

c) Prioritas dalam hidup

Dulu sebelum menikah saya gak pernah memikirkan  kalau harus berbagi hidup saya dengan orang lain, dan sekarang setelah menikah , prioritas pertama saya adalah Abang,, dan itu lahir dengan sendirinya,,

Contoh :

Waktu nyiapin bekal makan siang, ayam gorengnya sisa tiga,, ya udah dua saya kasih abang,, satu buat saya  , begitupun ketika menyiapkan sarapan pagi , yang pertama saya siapkan untuk abang dulu ,setelah itu baru bagian saya,apapun yang saya lakukan bagian pertama yang saya urusin adalah kelengkapan abang dulu,baru setelah itu saya ngerjain bagian saya,,

Dulu mana iya ada saya gini , bodo amat soal jatah orang lain, yang penting saya dulu beres orang lain belakangan *egois bet dah*

d) Mengelola keuangan 

Saya tu tipikal manusia yang boros abis – suka ngak mikir kalau mau ngeluarin orang – supaya bisa nabung saya harus punya cicilan,, kalau gak ya abis duitnya gak jelas – boros di awal bulan dan kemudian pening di akhir bulan,,

Dan sekarang setelah menikah,, kita berdua dihadapkan pada Tujuan Hidup bersama,, dan saya dituntut untuk bisa mengelola jatah uang yang dikasih Abang,,Sulitt bangatttt secara mata lapar bangat pengen beli barang yang menurut saya penting,,dan menurut abang gak penting *nyengir*

Pada akhirnya saya belajar buat berpikir dua kali sebelum mengeluarkan uang,,(walaupun masih sering gagal,,karena saya suka malas mikir,, ) 

Dulu ya,, saya kalau naik ojek online,, tarif 5.000 saya bayar 10.000 (kasihan soalnya sama pak ojeknya) sekarang tarif 5.000 saya lebihin 2.000 aja (bukan pelit ,,tapi mikir pengeluaran lain yang harus dibayar) 

Dulu ,,kalau liat abang jajanan main belanja aja gak lihat harga,, sekarang kalau lagi jalan dan liat tukang martabak , mikir dua kali sebelum beli, soalnya dirumah udah masak,,sayang kalau gak dimakan,,

e) Multi Tasking Skill

Kemampuan multi tasking saya juga berubah setelah menikah,, saya tu paling malas kalau kerja di sambi-sambi , saya maunya kerja satu satu beres dulu,, baru ngerjain yang lain,,,

Dan sekarang dengan situasi semua harus dikerjain sendiri sulit kalau ngerjain pekerjaan kaya gitu,, belajar lah saya mengerjakan banyak pekerjaan dalam satu waktu,,,

Pulang kantor , begitu sampai dirumah – ganti baju – masukin baju ke mesin cuci buat digiling – sambil nunggu baju di giling di mesin cuci saya ngerjain kerjaan yang lain seperti beresin tempat tidur – ngelap  – nyapu -ngepel –

Selesai ngepel baru deh ngebilas kain (saya gak nyaman kalau dibilasnya di dalam mesin cuci , mending bilas sendiri aja ) 

selesai ngebilas – masukin kain ke pengering – dan kemudian saya cuci piring beresin dapur ,, dan semua pekerjaan pun selesai ,,, kalau masih ada waktu ,,sambil nunggu abang pulang saya nyiangin sayur dan nyiapin bumbu buat masak sarapan besok pagi,, 

*tepok tangan dong pemirsaahhhhh* 

Kalau ada yang nanya saya capek gak, ngejalanin ini semua, ya capek sih jawabannya,,semua capek saya ngurusin rumah itu hilang ketika saya mendengar Abang memulai pagi dengan suara sumbangnya,, (Beneran dah bapak yang satu ini hobi banget nyanyi pagi hari, dan nyanyian dia di pagi hari itu menandakan kondisi mood dia hari ini)  insya ALLAH saya bahagia  dengan apa yang saya jalani hari ini , mereka benar menikah itu menenangkan,, *tempel koyo di punggung* 

Regards

 

-Inon-

Marriage days 17

Selingkuh,,dan Lagi Lagi Tentang Selingkuh


My Office, 16 Agustus 2016 @2.59 WIB

Selamat Sore Kawan

Perselingkuhan,, adalah hal yang wajar atau mungkin dibenarkan dilingkungan saya,,ada banyak alasan orang orang selingkuh ,, dan semua berujung pada satu pembenaran
“Tidak bahagia bersama pasangan ,,kemudian mencari kebahagiaan di tempat lain”

Dan saya orang yang sangat membenci perselingkuhan,,,karena sudah terlalu sering saya menjadi saksi dari hancur nya rumah tangga karena perselingkuhan,,

Seorang kawan  yang saya kagumi,,karena dia tu almost perfect, 99 nilainya,, dan rasa-rasanya gak mungkin dah dia selingkuh karena saya tau bagaimana dia dan istrinya berjuang untuk ada di puncak – berjuang untuk meraih apa yang dimiliki saat ini,, dan keluarganya pun nyaris sempurna,, (paling tidak pencitraan nya sempurna) kaya – istri shalihah – anak yang lucu dan menggemaskan

Dan Kemudiann semua itu terjadi,,ber awal dari ketidak puasan terhadap pasangan , menemukan teman yang memberi kenyamanan,mulai belajar bandel,,dan hancur lah segalanya,,, *Lemes ijah bener dah*

Dan kemudian benarlah quote yang bilang

Perempuan itu di uji ketika laki laki tidak memiliki apa-apa ,,dan laki laki di uji ketika dia memiliki segalanya,,

Seorang sahabat berkata

Laki laki itu punya bakat buat mendua,,karena memang kita tercipta seperti itu,, nah perempuan lah yang bertugas untuk selalu mengawal si laki-laki,, agar tidak mendua,,
Jangan lo genggam terlalu erat,, tapi jangan juga terlalu longgar,, sewajarnya saja
Jangan terlalu percaya diri bahwa dia tak mungkin berpaling ,,karena apapun bisa terjadi,,
Jangan terlena dengan kekayaan dan semua kebahagiaan yang ada,, karena godaan bisa datang kapan saja,,
Jangan kepedean dan merasa lo adalah satu-satunya,, karena apapun bisa terjadi,,

Fuih

Bagi saya perselingkuhan bukan solusi untuk ketidak puasan dari sebuah lembaga bernama rumah tangga,,bukan kah semua ini bisa di komunikasikan,, sebelum memulai aktivitas perselingkuhan itu,,mbok di pikirkan bagaimana nasib anak anak dirumah ketika tau ibu/bapaknya berselingkuh,,

Percaya gak ,,di  dunia saya ,,selingkuh itu bukan cuma hak preogratif laki-laki saja,,tapi juga perempuan banyak yang selingkuh,,,

Si Lelaki,,

Karena perempuan itu keras kepala,, gimana mau di komunikasikan kalau setiap gw ngomong ama bini gw ,,berakhir dengan bini gw yang merepet kaya petasan jangwe ,, coba dah lo bayangin ,,suami capek pulang kerumah dan disambut dengan istri yang merepet tentang uang belanja kurang – nilai anak anak jelek dan 1001 keluhan lainnya,, mana bini dirumah kucel lagi,,

sedangkan wanita wanita yang gw temukan di luar sana,, mereka bisa jadi teman bicara yang baik – enak dilihat – dan bikin gw nyaman. 

Si Perempuan

Karena laki gw gak peduli cong ama gw,, pulang pulang sibuk sama gadget, weekend pun masih pergi sama temen-temenya ,, sedangkan dia bisa diajak bicara,, dan memberikan rasa nyaman,, gw jadi tidak merasa sendirian  ‘

Dan sayahpun pusing,,rasanya mau pingsan saja ,,

When Your Live Begin 30


My Office 12 Agustus 2016,,

Selamat Siang Kawan,,,

Tulisan saya kali ini 1000% Curhat,, terinspirasi dari tulisan nya ais 

Tahun in umur saya 31 tahun,, sudah di kepala 3,, harusnya sudah semakin dewasa yaa,, semakin menua ada banyak hal yang berubah ,, mungkin disatu sisi baik,, dan mungkin juga semakin memburuk,,

  • Nyali dan keberanian yang sudah tidak seperti dulu lagi,,

Ada yang suka buka facebook, di FB ada fitur share history,, dan kalau liat foto-foto yang saya posting 5 atau 6 tahun yang lalu,kadang saya suka ngebathin gini

Gila ya dulu gw berani segokil ini,, senekat ini,, how easy my live 5 years ago,,

Beneran dah,, dulu ,,saya masih berani naik kereta – naik metromini – manjat pagar- pulang malam naik bis – berani buat ngelakuin perjalanan jauh – backpackeran murah meriah,,

Sekarang jangan ditanyaa,, nyali saya tuh bener-bener udah ciut,,saya gak berani naik metromini kalau gak kepaksa,,karena pernah ada satu moment saya jatoh di metro mini,,dan setelah itu saya kapok sodara-sodara,,,kalaupun saya harus bepergian dan pulang malam maka saya lebih memilih pulang naik taxi,,itu pun saya cuma mau naik taxi si biru,,yang sudah terjamin keamanannya,, walaupun harganya lumayan,,

Untung sekarang ada ojek online,, jadi kalau mau kemana-mana lebih gampang,, gak perlu pakai acara berantem sama ojek pangkalan,,

 Dan saya pun sudah gak tertarik lagi sama yang namanya backpakeran perjalanan murah meriah,bukannya apa-apa jalan jalanya si menyenangkan,,seru-seruan,,tapi efek sampingnya,, setelah perjalanan jauh biasanya ya saya akan dilanda demam- flu dan batuk , seneng-seneng sehari bengeknya seminggu ,, 

Nih serius dah buat yang baca tulisan ini dan umurnya masih dibawah 30,, pesan saya,,

Nikmatilah hidup mu,lakukan perjalanan jauh,,jangan hanya berdiam disatu titik, lakukan semua hal nekat yang bisa kamu lakukan,, hingga nanti ketika ada disatu titik tubuh sudah tidak bisa berkompromi,,gak ada yang perlu disesali lagi,,,

  • Waktu yang semakin sempit

Siklus hidup saya setiap hari adalah ,,,

Senin sampai Jum’at Berangkat ke kantor jam 7 dan sampai dirumah jam 9 malam (*ini jam normal tanpa lembur), tidur jam 11 malam,, dan kemudian bangun kesiangan esok harinya 

Sabtu,,sejak awal tahun kemarin saya alhamdulillah punya pekerjaan sampingan,,secara ye bok,, kewong itu mahal jadi lah ijah cari kerjaan sampingan demi dunia perkewongan itu, berangkat jam 8 dan baru pulang kerja lagi jam 5 sore,, 

Minggu,, bangun jam 11 siang,,dan lanjut bebenah  sampai jam 3 sore, setelah bebenah  biasanya saya akan lanjut ngerumpi ditelpon sama sepupu saya  sampai sore,, 

SEE,, sibuk bet yakk,,, itu hidup isinya kalau gak kerja yang kejebak macet di perjalanan,, kalau ada yang nanya,,

Ngurus kawinan nya kapan dull…

Yang ngurus semua pritilan itu Mama dan Kakak saya,, secara ya Saya sama si Abang ,, sami mawon riweh ngurus waktu buat yang lain,,,

Mungkin bukan waktunya yang tidak terbatas,,tapi management waktu saya juga gak bagus,, masih belum nemu formula gimana cara ngatur waktu yang tepat,,,

Jujur ya,,saya masih belum kebayang gimana bagi waktunya kalau udah nikah nanti

Kadang saya kangen sama moment dimana saya bisa bermalas-malasan di hari sabtu, baca novel sampai ngantuk,atau cuma sibuk browsing googling hal hal remeh yang gak penting,,,

Dulu saya masih bisa masak dihari minggu,, sekarang udah gak pernah lagi,,  ada banyak waktu luang yang saya rindukan,,

  • Lingkup pertemanan yang semakin sempit 

Semakin menua,, rasanya lingkup pertemanan saya semakin sempit,, gak tau kenapa,,

Dulu  temen saya tu dimana-dimana,,mudah banget buat nongkrong,,ketawa ketiwi sampai capek,,karokean ampe dower,, ngemall ampe mall nya tutup,,

Sekarang,,,, saya sudah malas sama yang  namanya ngabisin weekend di jakarta,, nongkrongnya si menyenangkan,,tapi perjalanan bekasi – jakarta nya terutama di hari sabtu bisa ngabisin 4 jam,, udah stress duluan sama macetnya jakarta,,

  • Mengalah demi menghindari konflik

Dulu saat saya harus berhadapan dengan yang namanya konflik ,,saya masih berusaha untuk mempertahankan pendapat saya,,paling gak saya sudah berjuang walaupun pada akhirnya kalah..

Sekarang, sudah malas sama yang namanya debat kusir panjang lebar dan akhirnya hanya kalah,,ketika saya ketemu sama moment dimana “Ini ujung-ujungnya kalah nih” ketimbang saya debat panjang lebar,,mending saya diam dan ngalah,,

Misalnya ..

Ketika sedang berdiskusi dengan seorang teman , dan siteman  merasa apa yang dia  sampaikan adalah benar,, ketimbang harus buang-buang waktu debat berjam-jam,maka saya lebih memilih jalan dengan dengan membenarkan semua perkataan si teman 

Disatu sisi seperti membohongi hati nurani karena saya tahu apa yang teman saya lakukan adalah salah,,dan hanya ego dia semata

Tapi disisi lain saya pun tahu ,bahwa tipikal teman saya ini  selalu merasa diri dia adalah yang paling benar,,jadi ketimbang ribut panjang lebar,, mending ngalah aja dah,,ikut aja apa yang si teman mau,,

Buat saya mending saya jauh-jauh deh sama yang namanya konflik,, kalau saya masih bisa ngalah ya ngalah dulu aja,, nanti kalau capek dan gak tau lagi mesti ngapain,, ya saya biasanya akan menghilang

Begitulah teman,,hidup itu senantiasa berubah,, entah diri kita yang berubah atau orang orang disekitar kita yang berubah,, gak ada yang abadi dalam hidup ini ,,kecuali ketidakabadian itu sendiri,, 

usagi2x.jpg

Mainan Anak


11 Agustus 2016

Capture

Inon      : Kemarin aku ketoko mainan anak,,

Abang   :Ngapain,,

Inon      :Liat Mainan Anak

Abang   :Terus

Inon      : Gila harga mainan anak sekarang mahal-mahal, boneka aja dua ratus ribuan,, rata -rata harganya diata 400 ribuan,, sekarang aja harga mainan anak udah ratusan ribu,, apalagi nanti pas kita punya anak, mesti nyediain duit berapa coba buat beli mainan anak

Abang   : Ya udah ke gembrong aja,,gampang kan

Inon      : Tapi di pasar gembrong ,,mainan nya gak hiegenis,,gak food grade,,

Abang  : *Mulai puyeng* Ibuuu Inonnnn itu masih kejadian nya lama lagi,,Nikah dulu – bikin anak dulu – hamil dulu – beranak dulu – baru dahh kamu mikirin ,, brapa harga mainan anak,,ngapain dipikirin dari sekranggg coba,,,

Inon    : Baiklahhhhh *kembali ke laptop*

Welcome July…


1 Juli 2016

d9fca710751ffcbceda3ff050b236ba9

Selamat datang tanggal 1 bulan ketujuh tahun 2016..

Biasanya saya nulis refleksi bulanan di instagram,,tapi hari ini saya menuliskan dijurnal ini , sebagai pengingat suatu hari nanti,,

Semakin dekat,,,

Hari besar itu semakin dekat,,rasanya gado-gado,, bersemangat di satu sisi ,dan merasa parno disisi lain..

Ada banyak hal yang berputar-putar di kepala,, rencana-rencana yang akan dilakukan di masa depan..

Alhamdulillahnya adalah ,kita berdua semakin solid ,,dan bisa berkompromi untuk banyak hal,, menurunkan ego,dan gak bikin ribet masalah-masalah kecil

85 hari lagi,, dan siap gak siap ,,harus siap ,hidup dalam sebuah perubahan,, melangkah ke jenjang yang lebih baik lagi,,bersiap untuk petualangan baru,, cerita baru ,,dan drama baru lagi,, (*mendadak mules)

Mencoba menemukan dunia baru diluar sana

Pernah gak sih kalian ada di posisi saya..

Menjalani suatu hal selama bertahun-tahun, rutinitas yang sama,cerita yang sama, masalah dan konflik  yang sama,,dan lo sampe disatu titik, ENOUGH is ENOUGH 

Ya setelah 7 tahun ,, Juni adalah bulan dimana saya mengambil keputusan untuk mencoba mencari kesempatan baru di luar sana,, dan mendapatkan kesempatan itu tidak semudah membalikkan telapak tangan

Sulit karena saya harus mempertimbangkan banyak hal Lokasi – Kondisi – dan juga nilai nilai rupiah,,

Gak gampang karena basic saya adalah konsultan,bukan orang yang berdiam lama disatu tempat,

Semoga kesempatan itu ada ,, saya hanya ingin bertanggung jawab terhadap amanah yang akan saya emban nanti ,,beneran dahh ayem udah mabok ,,,

5 Jam perjalanan setiap hari – Keluar masuk kebun sawit – Konflik kepentingan – Frustasi sama arah kapal yang ga jelas kemana berlayarnya.. 

Doakan yang terbaik selalu mengiringi kehidupan saya,, jika memang bertahan adalah yang terbaik semoga saya bisa menyembuhkan diri saya dari penyakit hati ini,,namun jika menemukan dunia luar adalah yang terbaik,, semoga kesempatan itu ada..

Anak – Anak Dan Masjid


Kehadiran anak-anak dimasjid seperti memakan buah simalakama

Disatu sisi  anak-anak yang terbiasa dari kecil mencintai masjid kelak ketika remaja diharapkan akan menjadi sosok yang selalu ingat untuk “pulang” saat mereka tersesat.

Disisi lain, anak-anak yang selalu berisik –nakal – bercanda – dan tingkah polah iseng mereka mengganggu konsentrasi jamaah yang sedang beribadah

Dan anak-anak pun menjadi sosok yang kerap kena omelan Pak Haji, Ibu-ibu,saat mereka berada diMasjid

“Tonggg jangan berisik mending lo gak usah ke masjid dah sekalian “

Perasaan ditolak ini pun berakhir dengan anak-anak yang lebih memilih menjauhi masjid – sibuk main petasan atau pun kongkow-kongkow gak jelas saat Ramadhan

Dan hal yang berbeda saya dapati ketika saya perjalanan dinas Bengkulu “Masjid Muhammadiyah Al Fajar Bengkulu” mereka memperlakukan anak-anak dengan istimewa

Masjid ini terdiri dari dua lantai

Jamaah (Ibu dan orang tua) Sholat Tarawih di lantai atas, dan Anak-Anak menempati lantai bawah. Selama Ramadhan, Remaja masjid mengadakan shalat tarawih & pendidikan agama khusus untuk anak-anak

IMG_20160615_194952

Bagi saya ini solusi yang cerdas  karena mereka yang ingin beribadah dengan tenang tidak terganggu, dan anak-anak  kembali kemasjid, belajar mencintai agama-Nya

Hal paling menarik adalah, saat saya bertanya kesalah satu jamaah

“Kenapa anak-anak dilantai bawah bu, bukan diatas, jadi kan jamaah gak capek-capek naik tangga”

Dan si Ibu menjawab

“Karena mereka istimewa, biarlah kami yang mengalah”

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid”

Word count :209