Kritis nya mereka dan sumpah gw ngiri,,,


Bekesong City. 20 Mei 2011

Dunia anak adalah dunia yang paling indah,,dunia dimana mereka belajar banyak hal,,mengenal banyak dunia baru,,

Saya adalah pecinta anak-anak suka aja sama semua celoteh mereka,,sama tingkah polah mereka,, dan jujur saya ngiri sama sikap kritis mereka,,

Anak-anak kalau ngomong gak pake mikir dua kali ,,saat menemukan  sesuatu yang mereka gak suka,,mereka pasti langsung complain,,bertanya ini itu,,dan kita harus menjawab pertanyaan mereka sampai mereka terpuaskan oleh jawaban kita…

Salah satu anak kecil yang membuat kepala saya garuk-garuk kepala adalah Abang Raffi anak dari salah seorang teman kerja saya,, Raffi kelas  5 SD, nakal nya luar biasa tapi cerdasnya luar biasa,,pengamat yang baik,,juga kritikus ulung..

Menjelang report akhir tahun Ayah Raffi yang bekerja di bagian pajak harus pulang larut malam setiap hari,, dan ini otomatis membuat si Raffi protes karena waktu Ayahnya banyak tersita untuk pekerjaan di bandingkan menemani Raffi belajar di malam hari,,atau sekedar menemani Raffi tidur dan bercerita tentang kisah para rasul..

Dan malam itu saat si Ayah baru pulang kantor,,Raffi duduk disamping ayahnya dan ngomong

Raffi : Ayahh,, kenapa sich ayah harus pulang malem terus.. kata Ayah waktu itu pulang Malemnya cuma dua hari aja, ini udah hampir dua minggu ayah pulang malam terus..

Ayah : ya namanya Ayah kerja nak,, kerjaan ayah lagi banyak,,jadi harus lembur terus…

Raffi : ya Ayah kerjain nya besok lagi aja.. emang harus hari ini apa,,

Ayah.. : *mulai ngelus dada* gak bisa nak,,kerjaannya harus di selesaikan hari ini juga,,nanti bos Ayah marah,,

Raffi,, : ya Ayah bilang dong sama bos Ayah kalau aku nungguin Ayah dirumah,,

Ayah : *makin ngelus dada*  ya gak bisa bos Ayah galak kayak dementor,,kalau Ayah di omelin gimana..

Raffi : ya Ayah omelin lagi lah bos Ayah,,Ayah gimana,,Ama Bos aja takut,,ama Tuhan gak takut,, kata bu guru aku di sekolah kita gak boleh takut sama manusia takut itu sama Tuhan,,karena Dia yang menciptakan kita,,

Dan si Raffi berlalu ngeloyor pergi meninggalkan sang Ayah yang kebingungan mau ngomong apa,, bingung karena Raffi. Benar jika kita terkadang mengabaikan kebesaran Tuhan,, kita melanggar perintahnya tanpa merasa berdosa sedikit pun..bahkan menganggap enteng semua larangannya…dan kita cenderung takut pada manusia,, takut karena 1001 alasan yg ada..

Dan jujur bagian kritis dari Raffi ini lah  yang amat sangat membuat saya iri ,,saat kita masih menjadi anak-anak kita bebas berbicara,mengeluarkan semua hal yang ada di kepala gak akan ada yang complain kalau ada yang tersakiti, paling orang tua hanya akan tersenyum dan kagum dengan kritis nya si anak,,

Sedang kan saat kita mulai beranjak dewasa,,kita mulai harus berpikir dua kali sebelum mengeluarkan pendapat,,berpikir apakah akan ada hati yang tersakiti,,berpikir banyak hal yang pada akhirnya akan berujung dengan “ya udah lah pendem aja gak usah diomongin ,,biar gw aja yang ngerasain”

Advertisements