Apa susahnya….


Kepada Biru,,,

kadang gw heran,,,

Kenapa harus protes sana sini bilang.. “Mungkin Si A suka lo,,makanya dia hobi banget gangguin lo..” atau ,, “Emang lemburnya harus berdua doang ya,,” atau,, “kenapa harus pergi sama dia,,kenapa gak ama yang lain”

Apa susahnya bilang.. ” Ok gw cemburu,,gw gak suka lo sama Si A , atau harus lembur berdua doang..” itu lebih gampang,,kan daripada harus berasumsi macam-macam,,,

Kadang gw heran,,,

Kenapa harus ngoceh panjang lebar,,tentang hal-hal yang gw lakuin dan mungkin lo gak suka,,,  apa susahnya bilang.. ” Kayaknya aktivitas itu gak baik deh..” itu lebih baik daripada harus menjadi manusia yang sarkas..

Kadang gw heran,,,

Daripada lo sinis soal gw yang baru nongol di layar si kurir yahoo,, atau sibuk nanya gw ngapain aja kenapa harus meeting ampe malam.. apa susahnya sich kalau lo bilang.. ” ok,, gw kangen,, dan gw mau lo nongol di layar kurir yahoo”

Apa susahnya sich membuat segala sesuatu menjadi lebih mudah..

Apa susahnya sich bertingkah layaknya manusia dewasa

kata orang,,

Mau lo es tong..tong,,wanita karir, atau manusia yang pinter sekalipun,,tetap aja saat harus berhubungan dengan masalah hati semuanya menjadi lebih rumit,,, padahal kalau kita mau,,benang kusut ini bisa di buat menjadi lebih mudah kan..