Biarkan Anak Anak itu Berkembang


Bekesong city 3 Agust-12

Seorang kawan, yang memiliki anak berumur 7 tahun, kelas 1 SD, tiba tiba menghampiri saya yang sedang bekerja dan bilang…

“ kaya nya ada yang salah deh sama anak gw,gw pengen bawa anak gw ke psikiater nyong, menurut lo gimana..”

Saya yang sedang bekerja, kaget dan langsung bilang..

“ Ke Psikiater, anak lo mbak si ragil , kenape di, kagak ada yang salah dah perasaan gw sama dia, dia tumbuh seperti anak normal lainnya bukan,”

Sang kawan hanya terdiam mendengar statement saya kemudian bilang..

“ Bukan gitu neng, gw lagi ngerasa ada yang salah dengan anak gw, lo lihat kan , saat di rumah  ragil  bisa jadi anak normal seperti lainnya, tapi kalau di sekolah, entah kenapa dia berubah jadi pribadi yang introvert, gak mau bergaul sama orang..orang, lebih suka sendiri, ini yang gw takutin, gw takut ragil  kenapa-kenapa, gw takut anak gw kepribadian ganda nyong, kaya di tipi-tipi..

Si Mbak mulai terlihat lebay,, coba piikir gimana mungkin anak kecil berkepribadian ganda, akhirnya saya pun menjawab dengan polos dan gak ada dosanya..

“ Menurut gw mbak,lo tuh gak harus ke psikiater, atau apalah itu, kenapa kita gak coba berpikir baik , mungkin ragil bersifat kaya gitu di sekolah karena dia gak nyaman di sekolah, karena dia merasa bosan dengan semua rutinitasnya mbak, bisa jadi kan.. Dan kenapa dia bisa hidup seperti anak normal lainnya, saat bersama lo ataupun keluarga lo yang lain, karena dia ngerasa dia adalah pusat perhatian, titik puncak dunia, dia mau ngelakuiin apapun gak akan ada yang marah kan,

Kenapa gak coba ngobrol sama ragil nya, tanya kenapa dia di sekolah nya gak betah, apa gurunya ngebosenin, temen-temennya alay semua, atau mata pelajaran yang bikin ngantuk,, Harusnya lo tanya ragil  mbak, bukan lo tanya psikiater “

Sang kawan pun manggut-manggut, dan belagak paham terus bilang..

“lo yakin nyong,, nanti gw coba sih , gw juga heran kenapa ragil  bisa bersikap kaya gitu di sekolah, padahal di luar baik baik aja, gw mengkwatirka kondisi kesehatan jiwa ragil  nyong,, “

Saya teringat pada sebuah kisah, pada pengalaman yang selalu di ceritakan sepanjang masa , tentang anak dan dunianya,, , lalu saya bilang sama si Sang Kawan

“Mbak gw punya kisah , lo mau gw ceritain gak tapi ini ceritanya lumayan panjang, lo jangan tidur ya kalau gw ceritain ,,”

Si mbak hanya ketawa-ketawa dan bilang..

“ya udah cerita aja, toh lo lagi gak sibuk kan,,”

dan mulailah lah saya bercerita..

Setiap anak di ciptakan dengan kelebihannya masing-masing, mereka di anugerahi bakat, dan semua pritilan lainnya. Terlebih anak di kota metropolitan dengan akses informasi yang cukup, pasokan gizi yang memadai maka mereka tumbuh lebih aktif di banding anak anak seumuranyaa.

Mari kita memanggil si adek dengan nama chika, umurnya 7 Tahun , anak prempuan satu-satunya dalam keluarga besar karena gak punya kakak atau pun adekk chika  tumbuh menjadi anak yang memaksakan kehendak, keras kepala ,temperamen, hiper aktif dan suka mukulin orang di sekolah 

Awalnya keluarga menganggap ini adalah bagian dari kenakalan anak pada umumnya, tapi kok makin gede bukannya makin bener malah makin parah ya,, Akhirnya atas dasar sumbang saran dari banyak pihak, akhirnya chika  di bawa ke psikiatri untuk diterapi,,

chika  di bawa ke psikiatri, 10 kali pertemuan dan lo mau tahu chika berakhir dengan apa, chika  berubah jadi anak yang lebih pendiam ,tenang, dan gak banyak minta, Bagus dong, itu yang di mau orang tua bukan,,

Tapi sayang nya segala sesuatu ada efek sampingnya, kelakuan chika  berubah tapi juga membuat nafsu makan nya menurun, chika  berubah menjadi anak yang lebih introvert, lebih kurus, entah apa yang di lakukan oleh psikiatri itu tapi itu telah merubah kehidupannya,

lo tahu apa yang sekarang di lakukan orang tuanya mbak, mereka sedang berpikir mencari cara untuk mengembalikan chika ke prilaku semulanya, menjadi anak yang menggemaskan walau sedikit nakal..

SEE mbakkkkkk psikiatri itu bukan solusi terbaik ,kita gak tahu kan apa yang di sampaikan oleh psikiatri itu untuk mendinginkan anak yang susah diatur, anak kecil otaknya masih polos, masih bisa di provokasi, kalau kenapa kenapa report di semua kan ,

Menurut gw ya, harusnya orang tua chika  intropeksi, kenapa anaknya suka cari masalah, ya karena anak itu kurang perhatian, anak itu sedang mencari perhatian orang tuanya yang pergi pagi pulang pagi, orang tua yang hanya hadir di hari sabtu dan minggu Harusnya orang tua intropeksi bukan malah cari perkara lain, anak anak itu jiwanya sensitif, mereka hanya ingin di perhatikan mbak,,

Sang kawan manggut manggut mendengarkan cerita saya dan bilang..

Serem juga ya nyong , cerita lo, jadi ngeri gw ,entar yang ada anaak gw malah aneh dah, gw mikir bawa ke psikiatri karena gw ga mau aja anak gw berubah menjadi anak yang introvert kepribadian ganda atau apapun itu di masa depan nya kelak,,

Saya hanya tertawa mendengar penjelasan si kawa n yang menurut saya kok jadi pintar-pintar bodoh ya,,

ha…ha.ha.ha gini mbak untuk bagian itu lo tenang aja, biarkan anak itu tumbuh dan berkembang dengan cara mereka sendiri, apapun sifat mereka saat ini , itu belum tentu kejadian di masa yang akan datang, Lo tahu gak mbak,, gimana gw di masa kecil, apa waktu kecil gw sama bawelnya seperti sekarang , pcicilan ceriwis dan macem –macem, Salah mbak,

Putri Rizkia kecil itu penakut, pemalu, dan cengeng abis, dulu gw sampe gak ngerasain mbak sama yang namanya sekolah TK , karena emak gw capek terus-terusan mesti nungguin gw, dulu ya waktu TK saking takutnya gw di sekolah, gw selalu nangis kalau emak gw kabur dari lingkungan sekolah, kalau mama gw pulang maka akan berakhir dengan gw yang mogok sekolah mbak, hingga akhirnya mama gw mikir,

“ya udah lah terserah, mau sekolah kek, gak kek, Cuma TK aja, biarin aja.. “

Dan sekarang lo liat kan mbak gw seperti apaa, cerewet, pecicilan dan kadang gak punya malu, dan gw melewati itu dengan berbagai proses mbak, berkembang sesuai jalan gw masing-masaing, beruntung mama gw belajar untuk mengerti itu, dia tidak memaksakan diri, dia mengawal proses gw,

Lo gak usah kuatir sama ragil , mending lo ajak ragil  ngobroll, lo tanya gimana sekolahnya, pelan-pelan dan biarkan anak itu bercerita, pasti lo akan mengerti, selalu ada alasan mbak untuk setiap peristiwa,

Si mbak hanya diam mendengar penjelasan saya, dan dengan menyebalkannya bilang..

” Bener juga nyong teori lo, nahh kayanya lo udah cocok punya anak tuh ,buruan nikah gih nyong, jadi lo rasain tuh gimana suka dukanya punya anak,, “

Saya yang habis di puji, langsung pasang muka sepet dengan statement gak penting ini