Antara Pamer dan Iri Hati


My Office , 12 Agustus 2015, 30 menit sebelum kembali bekerja,,

Selamat Siang Kawan,,,,

Apa kabar kalian semoga semua dalam keadaan baik baik saja,,, seminggu terakhir saya menemukan dua kata di timeline saya yang bener-bener bikin gatel untuk melahirkan postingan ini,,,

Orang yang suka posting di social media tentang kehidupannya adalah orang yang pamer  karena terkadang apa yang mereka pamerkan tidak dimiliki oleh orang lain , sehingga bisa menimbulkan sikap iri hati bagi yang lain

Tentang Iri hati (Jealous) 

Ketika melihat ada orang lain yang posting tentang hal yang mereka miliki dan kita gak punya atau gak bisa mencapai itu ,, perasaan iri dan merasa kecil itu akan timbul

Saya adalah orang yang mudah merasa iri atau jealous terhadap apa yang orang miliki dan saya gak punya,, terlebih ketika orang itu terlihat amat sangat bahagia dengan apa yang mereka miliki sedangkan saya tidak bisa mendapatkan atau mungkin belum memiliki kesempatan untuk meraih hal itu,,

Saya bahagia ketika ada teman yang upload foto-foto prewedding, lamaran, pernikahan, kehamilan,,kehadiran bayi baru , dan juga setiap hari posting foto tentang anak-anak mereka, ada rasa seneng aja ngeliat foto-foto itu terlebih kalau saya tahu bagaimana mereka berjuang meraih semua itu,,Tapi saya juga gak muna,,kalau dibalik rasa bahagia itu,,ada rasa yang lain,, rasa jealous yang gak bisa disebutkan sedihnya kaya gimana,,kadang suka kepikiran gini,,

Kok mereka gampang ya meraih semuanya,, sedangkan gw gak,, giliran gw kapan ya ALLAH , sampai kapan harus menunggu dan menunggu,,

See saya juga jealous,iri,galau dan sensi melihat apa yang mereka miliki dan saya gak miliki,,tapi ya udah perasaan itu cuma sebentar aja, gak berlarut-larut,,gak bikin saya jadi oversensitive,menarik diri dari lingkungan atau hal lainnya, ketimbang saya harus galau dan menyalahkan ALLAH untuk semuanya,lebih baik menyibukkan diri dengan pekerjaan ,,karena kalau sibuk pasti gak kepo dan sibuk stalking kebahagiaan orang lain,,

Jujur saya suka kepo, stalking socmed teman-teman dengan keluarga kecil mereka, persiapan pernikahan mereka, ikutan seneng sama semuanya,tapi kalau perasaan iri itu udah datang mending tutup socmednya dan mikirin yang lain,,

Perasaan iri itu wajar  toh kita manusia bukan nabi juga, tapi jangan lama-lama cukup 5 menit siapa tau mereka yang upload foto itu juga iri dengan kehidupan kita,,,

Tentang Pamer

Mereka yang suka posting foto makanan, perjalanan, kebahagiaan yang mereka miliki di socmed adalah orang-orang yang pamer, butuh pengakuan dan eksistensi,

waktu baca quote diatas,ada perasaan yang bilang gini  “gak gw gak gitu kok gw cuma posting”  tapi pas di pikir-pikir dalam-dalam lagi, “apa iya gw pamer”

Sebenernya lo posting foto makanan itu buat apa? supaya mereka tau lo makan,makanan enak di restoran mahal,toh kalau lo makan di warteg lo gak posting kan

Sebenernya lo posting foto perjalanan itu buat apa? supaya mereka tau kalau lo udah mengunjungi banyak tempat sedangkan mereka hanya duduk diam dirumah

Lama saya berpikir tentang hal ini,apa iya saya pamer atau saya gak sadar bahwa saya sudah pamer,,

Saya posting foto di socmed alasanya ya gak muna sih karena saya butuh eksistensi juga,, pengen orang lain tau aja kalau saya lagi ada dimana, ngerasain apa , makan makanan apa,, lagi bener deh sayang kalau udah foto bagus-bagus, udah gaya jumpalilitan,, udah mengunjungi suatu tempat terus gak diposting ,,gak di publish di socmed gak dishare

terus ada yang nyeletuk,,,

Jadi intinya lo pamer juga kan put,,,

#nyengir,,,

#mangap…

#ampunihayatikakanda,,

Share social media buat saya adalah catatan perjalanan, dokumentasi tentang kota yang saya kunjungi, review singkat soal wisata kuliner disetiap kota, dan update foto narsis saya,,, tapi saya juga gak muna atau sok suci mungkin dibalik catatan perjalanan itu tersimpan kata pamer  ingin terlihat lebih baik dari orang lain

Jadi kesimpulannya adalah,,

Kalau saya masih suka pamer di socmed, masih suka nunjukin kehidupan saya lebih baik dari orang lain, kenapa juga harus iri atau complain sama orang lain yang juga posting di social media tentang apa yang mereka miliki dan saya gak miliki,,toh intinya juga sama kan,, sama-sama pamer,,, sama-sama pengen terlihat lebih baik dibanding yang lain,

Salam,,,Mari kita kembali bekerja,,

abc-h

ceracau kacau,, Lagi,, lagi tentang jodoh


Kedai Kopi 3 Mey 2013

Selamat Malam Kawan,,

Bagaimana kabar kalian,, kabar saya ya gini gini aja,, 2013 udah berjalan 5 bulan,,dan kadang saya ngerasa masih ada dititik yang sama,, kadang berlari begitu cepat,, kadang malah memilih diam dan gak melakukan apapun,,,

Setiap hari semakin sibuk,, kerja, kerja ,,dan kerja,, menulis pun menjadi sesuatu yang mewah dalam hidup saya,, padahal dulu ya saya bisa konsisten nulis 1.000 kata perhari selama 180 hari berturut-turut,, sekarang boro-boro,,, *fuih*

satu-satunya refreshing yang bisa saya lakukan adalah memasak,, yup siklus hidup saya adalah,,

Senin-Jum’at kerja dari jam 9 pagi sampai selesai,, gak tahu kapan selesai yang pasti gak office hour,,,

Sabtu tidur seharian – kelayapan – atau leyeh-leyeh ngak jelas ngabisin waktu sama keluarga,,,

Minggu ngebabu, mulai dari ngelap – nyapu-ngepel – bebenah dan pokok e ,plus memasak,,

hayyyahh gaya sekaleee ya,, untung masih ada kegiatan memasak, jadi hidup tuh gak ngebosenin amat,, setiap minggu mencoba hal hal baru,, kadang sukses kadang gagal,, terakhir saya masak spageti,, eh si mama malah bilang..

Non,, mama bukannya gak sopan ya,, tapi cacing dilambung mama tuh gak doyan yang beginiaan,, mending masak singkong rebus dah,,

kawann tau gak kenapa judul postingan ini ceracau kacau,, ya karena saya emang mau ngeracau aja, ngeracau tentang gereget nya saya ama sekitar,,,

Tahu gak apa yang paling menyebalkan dalam hidup saya,,  di umur saya yang menurut sebagian orang udah hampir kadaluarsa ini,, “jodoh ” adalah trending topik yang selalu dibahas orang-orang di hadapan saya,,

Entah ada apa dengan dunia,,atau mungkin orang -orang tiap ngeliat jidat saya ada tulisan,, ” Memasuki Usia Senja” jadi mereka pun mulai rajin ceramah ini itu tentang dunia perjodohan,,

Percaya gak kadang ya dalam sehari kalau di itungin bisa ada 5 orang yang nasehatin saya tentang pernikahan dan sumpah itu terkadang annoying bangattt,, (*walaupun saat menghadapi mereka saya lebih memilih cengar cengir aja daripada defense)

gak percaya nih ya saya cerita,,

Pagi,,

Saat salah seorang kerabat nelpon, awalnya cuma ngobrol tentang kerjaan dan chit chat gak jelas dan akan berujung dengan pepatah penting,,

“kamu mau ngejar dunia sampai kapan,, udah saat nya kamu nikah,, gak ada di keturunan kita telat nikah, umur kamu tuh udah berapa,,, “

dan saya hanya menanggapi dengan ,,

“iya doain aja,, kalau udah saatnya juga aku nikah,,”

dan si kerabat masih serius ngasih petuah ini itu,, yang bikin saya gak mood ngelanjutin chit chat gak jelas itu..

Menjelang siang,,

Datang kerabat yang lain , bertamu  ngobrol ama si Mama,, dan obrolan itu berakhir dengan,,

” Si Inon udah punya pacar belum,, udah waktunya di cariin itu,, “

Si Mama cuma ngelirik saya dan bilang,,

“Gw juga gak ngerti lagi kudu gimana ngadepinnya die kalau gw tanya juga cuma cengar cengir doang..”

Siang,,

Salah seorang teman menyapa di layar si Kurir Yahoo, bertanya kabar, dan berakhir dengan,,

” Lo gimana sekarang,, udah nunggu pangeran yang lo cari belum,, jangan kebanyakan kerja,, gw aja udah 3″

Dan saya lagi lagi cuma cengar cengir dan bilang..

“Terus kalau anak lo udah 3,, dan gw gak punya anak apa gw disebut manusia gagal gitu,, urus aja lah urusan lo gak usah sotoy”

Menjelang Sore

Si Mama dah yang datang dengan bahasan yang lagi lagi sama,,

“Non,, kamu tuh sebenernya nyari yang kaya gimana lagi,, tentuin pilihan,, udah saatnya kamu mikirin masa depan,, dunia mah dikejar gak ada habisnya..”

#pingsan..

Malam,

Waktu yang menyenangkan untuk bertemu kawan, nongkrong di warung kopin,,dan ngobrol ampe capek,, ngebahas pegelnya kita ama sekitar,, yang sumpah care abis,,tiap hari kasih ceramah soal menikah,,menikah,,dan menikah,,

Saat bersama teman senasib,, seperjombloan adalah saat yang menyenangkan untuk membahas betapa lelahnya kita dengan dunia sekitar yang entah peduli , entah rese selalu kasih petatah petitih tentang jodoh,,

Kadang saya berpikir bahwa hidup ini memang kejam,,buat perempuan seberapa suksesnya karir dia,, dia gak akan dianggap sukses ketika dia belum menikah,, mau lo jadi presiden sekalipun,, kalau gak nikah ya jadi aib buat dunia,, *fuih*

SEE, dalam waktu yang berputar 24 jam,, bisa 5 kali orang orang ngebahas hal yang sama  , jodoh lagi jodoh lagi, sumpah ya bukannya saya gak berterimakasih kalau kalian selalu mengingatkan ,,tapi jujur amat sangat gak nyaman saat orang lain sotoy dalam hidup lo dan sibuk ngejudge macem-macem,,

Jujur saya paling sebel ya saat ada yang sotoy trus nanya macem-macem,,

Sekarang lagi deket sama siapa,,

Jangan kebanyakan kerja,,

Berbagilah sama kita kalau kamu udah punya calon,, kan kita seneng ngeliatnya,,

Sumpah yee,, bukannya saya gak mau berbagi,,tapi saya emang gak nyaman buat cerita masalah pribadi saya terutama masalah hati sama orang lain,, apalagi bukan orang terdekat,,

PS :

Saya kadang mikir  sekarang aja di umur yang masih di kepala 2 menuju 3 orang orang udah rempong kaya gini ya kasih nasehat ini itu,, gimana perasaan mereka yang jauh diatas saya umurnya,, dan masih belum nikah juga , pasti lebih sedih rasanya,,dianggap sampah masyarakat,, manusia gagal dan seribu satu judgement lainya,,

Buat kamu yang udah nikah,, nenek-nenek rempong ,,saran saya cuma satu,,

udah lah gak usah sotoy nasehatin orang, urus aja hidup lo sendiri,, rese amat sih jadi orang,,

Buat kamu yang senasib sepenanggungan sama saya,, pesan kaka inon,,

nyantai aja lagi,,kadang menyebalkan emang hidup di lingkungan yang sotoy sama hidup lo,terlebih ketemu sama mereka yang hobi banget kasih petatah petitih, percayalah suatu hari nanti jodoh itu pasti datang,,

dan satu yang selalu saya tekankan jangan pernah menikah,, cuma karena takut kepentok umur, males di omongin orang atau apalah,, ini hidup kita,, dan kita yang akan nentuin hidup kita bahagia atau gak, bukan orang lain,,,

ngikutin semua kata orang mah gak bakal ada habisnya,, just enjoy aja okeh,,

Salam Masak,,

abc-h

Cara Gue Beda… #pasang wajah polos..


My Office, 09 Mei 2012,,

Selamat Siang Semuanya,,, Apa Kabar,,

Hiks sejak di nyatakan gagal dalam program 1000 kata, sumpah produktivitas menulis saya semakin menurun, ditambah dengan kesibukan yang menggila, semakin parah lah saya dalam menulis..

Padahal ada banyak hal yang ingin di bagi, di ceritakan,, tapi ya itu, gara-gara si kesibukan itu gagal maning..gagal maning.. menulis adalah penyeimbang  kehidupan saya, dan ketika aktivitas itu terhenti karena seribu satu alasan, rasanya ada yang kurang,  ada yang salah.. terkadang saya menuliskan kepingan tulisan itu di twitter, dengan niat kalau ada waktu bisa di posting , tapi lagi-lagi moodnya gak dapet.. #di gaplokk massa

Setiap manusia punya cara sendiri untuk bersenang-senang, memaknai hidup , dan kemarin salah satu teman mengeluarkan statement yang lumayan bikin kuping panas.. kata si teman..

Lo tuh cewek paling aneh yang pernah gw kenal,,gak suka dandan, gak suka belanja , gak suka ke mall, entah bagaimana cara lo memaknai hidup kalau semua hal yang berhubungan dengan cewek normal lo gak suka , you are so weird my dear..

ha…..ha….ha…ha.., saya cuma mesem-mesem dengernya,, dan kemudian berpikir,, emang ketika lo tidak bersikap seperti cewek kebanyakan, maka itu akan dianggap aneh dan beda dari orang kebanyakan..

Saya gak suka sama acara dandan, atau rusuh berpikir mengenai baju apa yang akan saya pakai,,entahlah tapi dimata saya dandan dengan semua pernak pernik itu , gak tahu kenapa ngerasa kaya pakai topeng aja,, dan jadi aneh,, walaupun sekarang udah pakai jilbab pun, jilbab nya gak diapa-apain , simple , padat , berisi itu gaya gw..

Saya gak suka sama aktivitas rusuh belanja sana sini , kalau ke mall, atau pergi ke tempat belanja saat orang lain mau beli baju satu aja, satu mall di kiterin,, maka saya mah cukup masuk ke satu toko, pilih baju, udah abis itu selesai, gak akan makan waktu lebih dari 30 menit,,

Saya juga bukan pecinta mall, gak ngerti aja apa sih enaknya masuk mall, keluar masuk tempat belanja, mantengin manusia dengan sisi hedonisnya,, kalau pun saya ke mall, tujuannya jelas, nonton bioskop , toko buku, atau cari makan,, udah itu aja gak pake muter-muter gak jelas,,daripada di suruh keluar masuk mall saya lebih suka nongkrong di pasar-pasar tradisional menikmati interaksi sosial,,kepolosan dan kejujuran rakyat jelata.. #bahasa gw keren yee cyinn

Setiap manusia punya cara sendiri untuk menikmati hidup , refreshing, atau apapun itu ,, dan mungkin cara saya berbeda dari kebanyakan orang,, saat lelah , bosan dan ingin menenangkan diri maka yang saya lakukan adalah..

A) Nonton  Bioskop..

Saya paling suka nonton di Bl**Tz, tempatnya luas, sound sytem nya bagus, dingin ,dan sepiiiii he…he..he. saya paling suka nonton midnight, karena lebih privasi nya lebih berasa,,

Selalu ada cerita yang bisa di ambil dari setiap film yang saya tonton, entah itu cerita haru, menyebalkan atau sekedar ketawa ketiwi gak jelas,, kadang kalau sempet saya bikin reviewnya,, kalau gak ya udin terlupa gitu aja.. 

B) Baca Novel,,

Membaca,, itu selalu menyenangkan karena dengan membaca saya bisa menemukan banyak pemahaman baru tentang kehidupan, cerita tentang bagaimana seseorang menemukan jati dirinya..

Membaca akan mengajak kita untuk berimajinasi,membayangkan tentang apa dan bagaimana yang di lakukan oleh si tokoh dalam cerita itu,, saya paling suka sama novelnya Tere Liye, Andrea Hirata, atau apapun itu yang bercerita tentang hidup ,,tentang anak-anak dan bagaimana kita meraih mimpi ..

C) Mengamati Sekitar kemudian Menuliskannya..

Untuk dua hal diatas, itu membutuhkan waktu, biaya dan gak setiap saat bisa di lakukan,, maka untuk hal yang satu ini bisa dilakukan kapan saja,, dan dimana saja..

Yup mengamati sekitar dan kemudian menuliskannya,, itu amat sangat menyenangkan,, terkadang dalam setiap perjalanan saya,aktivitas-aktivitas sosial, itu selalu menyenangkan untuk di amati,,

Wajah-wajah haru saat menerima gaji, anak -anak yang bersemangat pergi sekolah dengan prasarana yang tidak memadai,, seorang ayah yang mengantarkan anaknya ke sekolah dengan sepeda ontelnya,, bahkan seorang ibu yang sedang ngomel panjang lebar sama anak nya karena si anak tidak mau berankat sekolah..

Bagi saya itu semua amat menenangkan,mengamati dan kemudian menuliskannya itu adalah refreshing diri yang menyenangkan,

Buat kamu yang selalu underestimate sama kegiatan menulis percaya deh sama saya menulis itu selalu menyenangkan,, semua orang bisa bercerita ,bisa berkicau di facebook ataupun twitter,, tapi gak semua orang bisa menulis , bisa bercerita..

Setiap orang punya cara tersendiri buat refreshing , dan gak ada satu pun cara yang salah, selama itu tidak menganggu hajat hidup orang bajak , gak perlu dianggap aneh kan..

Apakah Kamu termasuk ibu-ibu rempong,,


Rempong,, saya sering menyebutkan kata Rempong kalau ngeliat ibu-ibu rese yang hobi banget bikin rusak suasana,,

Yup biasanya sich yang suka rempong dan rajin ngurusin orang-orang itu ya ibu,,ibu,,biasanya saya menemukan komunitas ibu-ibu rempong ini di kereta, di kumpulan ibu-ibu pengajian,, (*kadang suka heran ama ibu-ibu ini abis ngaji mbok ya lebih diem toh,ini kok malah makin rempong,,) di acara kondangan,, dan di banyak tempat yang isinya ibu-ibu rempong yang selalu lebih pinter ngurusin orang daripada ngurusin diri sendiri

Terus tiba-tiba ceritanya ada yang nanya,, “Emang kriteria ibu-ibu rempong apaan neng,,??? “ 

Baiklah saya akan menjawabnya,,,Alasan kenapa saya menyebut mereka Rempong,,

1.Hobi banget nanyain kapan orang nikah

Yup inilah ciri ibu-ibu rempong yang pertama,, hobi banget ngurusin orang kapan nikah,, jujur ya saya kadang masih ngak ngerti apa sich untungnya nanyain orang kapan nikah, yang nikah siapa yang repot siapa,,

Yang lebih bikin geregetan lagi,, para rempongers ini mending kalau Cuma mengeluarkan statement

“Kamu kapan nyusul..” tapi akan ditambahi dengan embel-embel

“kamu kapan nyusul, emang gak ngiri, masa kalah sama si A, atau jangan kebanyakan kerja,, nanti jadi susah jodoh ,,atau,, ingat umur,,mau nikah kapan..

Setelah para ibu-ibu tanya ini itu maka mereka akan sibuk membandingkan,, kasih nasehat, judgment dan 1001 hal ribet lainnya,,statement yang mereka keluarkan kadang lebih bernada sinis dan ngurusin orang,, lagi yak,, kadang saya pengen celutikin kalau lagi geregetan sama para ibu-ibu rempong ini..

“buk,,buk,, yang namanya jodoh itu udah di tentuin,,udah dah gak usah repot ngurusin orang,,mending ngurus diri sendiri aja..”

2.Susah ngeliat orang susah tapi lebih susah lagi ngeliat orang seneng

Yup gak pernah ngerasa senang sama apapun yang terjadi dengan orang lain ,, misalnya nich ya..

 Kalau ada orang yang hidupnya susah,, gak makan dan punya 1001 masalah perekonomian lainya,, maka mereka bakal sibuk sendiri,,susah sendiri kasih comment ini itu .. “Aduh si A,,kasian banget nasibnya yakk, dulu sebelum nikah seneng,, setelah nikah hidupnya kok kaya gini yak,, boro-boro nabung makan aja susah,, “ dan kemudian sibuk lah mereka berempati cari kesimpulan sana sini,, bikin analisa layaknya pengamat ekonomi terbaik,,

 Eh giliran kehidupan orang membaik maka para rempongers ini juga akan sibuk sendiri,, kasih comment ” wah si A sekarang hidupnya mendingan ya,,jangan-jangan korupsi atau masang pelet..” repot kan., kemudia mereka akan kasih analisa, mungkin korupsi, mungkin ikut pesugihan dan 1001 kemungkinan lainnya.. padahal kan bisa aja orang lain itu punya kehidupan yang lebih baik ya karena rezekinya dia,, karena dia berusaha..lagi masa iya dalam hidup orang susah terus-terusan,, pasti adalah masa senang nya..

3. Gak mau kalah

Semua rempongers selalu ingin jadi nomor 1,,,gak mau di kalahin sama orang lain,, misalnya nich ya,, saat mereka membahas anak siapa yang paling pintar,, semua pasti bakal repot bilang anak mereka lah yang terbaik,, gak mau di kalahin.. dan kemudian akan berujung dengan maksa-maksa sianak buat ikut les ini itu ,,buat belajar banyak hal..padahal itu bukan demi kepentingan si anak,,tapi lebih karena emaknya aja yang gak mau di kalahin ..

 4. Sok Tahu

SOTOY ini ciri rempongers berikutnya,,kadang kesotoyan mereka ini bikin saya ketawa ngakak misalnya nich ya.. saat lagi heboh ngebahas tentang apakah isu jakarta akan diguncang gempa 8,7 SR itu benar ada nya..para ibu akan repot bikin analisa gaya nya udah melebihi ilmuwan… ada ibu –ibu yang bilang ” wah jakarta nanti malam gempa 8,7 SR itu di tipi udah pada heboh,,mending menyelamatkan diri dah,, ” atau ada juga ibu yang ngeluarin statement gini “Bisa aja ini azab buat orang jakarta scara jakarta isinya maksiat semua” (*ini amat sangat sotoy dan ngejudgement penduduk jakarta,,

 Para ibu ini selalu merasa paling tahu dalam segala hal , sebenarnya sich beritanya biasa aja,,tapi karena kesotoyan mereka berita yang ada malah jadi luar biasa

 5.Pamer kekayaan

Saya gak tahu ya apakah pamer kekayaan sama gak mau kalah itu sama atau gak,,tapi asli saya suka geregetan kalau ngeliat para rempongers ini mulai pamer kekayaan,, sibuk mamerin harta terbaru mereka,,padahal terkadang apa yang mereka miliki itu boleh hasil keredit sana sini ,,

 Yang bikin saya geregetan adalah saat mereka pamer kekayaan itu mereka gak cuma pamer sama yang sama-sama kaya aja,,tapi ama tetangga-tetangga yang gak punya juga , kasihan kan orang yang gak punya dipamerin gitu cuma bisa ngeliatin aja,,dan ngebatin.. “kapan ya gw punya itu” emang gak bisa ya kalau punya harta itu diem-diem aja gak usah repot mamer ke orang lain.Gak semua ibu-ibu punya sifat kaya gini ada juga kok ibu-ibu yang baik,, kalau ketemu ibu-ibu yang punya sifat –sifat diatas minimal 3 aja,,maka siap siap aja jidat mereka saya kasih stempel R lagi ya asli dah kenapa sich harus repot ngurusin hidup orang mbok ya urus hidup masing-masing aja,, emang gak bisa ya gak ngurusin orang,,?? Emang kalau hidup orang lebih baik mereka jadi punya kehidupan lebih buruk,gak kan,,


 

Menikah…. lagi lagi tentang menikah…(*Rempong dah ah


My Office 29 April 2011

Friday.. happy Friday… baru gajian.. ngikutin saran si Bhi Buat Retail Therapy he…he…he.. lumayan..bisa belanja belanji sama temen-temen dan dapet satu baju kemeja baru warna hijau.. *penting gak sich buat di ceritain..* sebenernya sich gak penting tapi berhubung saya suka sama warna hijau,,dan warna nya matching sama warna sofa kita.. makanya rasanya seneng aja.. 😀 😀 😀

tapi dibalik semua hal menyenangkan itu tiba..tiba salah seorang kawan saya yang lama tak jumpa menyapa di layar kurir yahoo, awalnya sich nanya kabar.. nanya ini itu,,hingga akhirnya tibalah di satu topik yang paling bikin saya garuk-garuk kepala,

Teman Saya : eh lo kapan mau nikah

Saya                : Kapan..kapan.. blum mikir ke arah sana..

Teman saya : Astagfirullah Alazhim bahasa lo,,gak salah lo,, ingat umur,,,

Saya              : Gak,gak salah emang ada apa sama umur gw..gw masih 25 kali,,dan masih banyak mimpi yang harus gw raih

Teman saya :eh, gak boleh ngomong gitu lho…nikah itu penting, separuh agama, ingat tuh… mengejar dunia itu memang penting, tapi  jangan lupakan akhirat pkirkan dunia untuk kepentingan akhiratmu

dan kemudian mulai lah teman saya ceramah panjang lebar dengan menggunakan segala dalil, hadist dan ayat-ayat yang menerangkan tentang pentingnya menikah

rasanya saya pengen teriak dan bilang…

You don’t know me so well, jadi lo gak berhak ngejudge gw soal apapun tentang pemikiran dan pendapat gw,,dan gak usah ngajarin gw soal agama dech,,(*tapi karena mood saya hari ini amat sangat baik jadi saya lebih memilih untuk offline dari si kurir yahoo..

“Menikah” topik yang paling sering dibahas, oleh setiap orang,, entah ketika saya harus ikut arisan keluarga, lagi reunian, atau pas acara nikahan teman,, kadang ada yang bertanya dengan ramah “Kapan nyusul” dan kadang ada yang dengan nyinyir dan menyebalkannya membandingkan saya dengan orang lain ” eh si Itu anaknya udah dua lo “ emang kamu gak ngiri,,saya cuma bisa pasang tampang polos..”Gak tuch ngapain mesti ngiri, gw punya kehidupan yang lebih baik daripada mereka” (*Saya suka di complain kalau ngeluarin statement ini,katanya saya arogan..dan kalau harus jujur,,kadang saya gak bisa bedain mana orang yang bertanya tentang “Kapan Menikah” dengan tulus atau mana yang emang rese dan nyinyir aja,,kenapa sich harus sibuk ngurusin hidup orang..toch saya juga gak pernah rempong nanyain kehidupan mereka setelah menikah gimana.. (*gak penting juga,,mending nonton inpotement dah.. 😀 😀

umur saya 25 tahun,,dan dimata saya umur ini masih amat sangat muda,,saya masih berhak menikmati hidup, dan meraih banyak mimpi saya,,mereka yang gak tahu alasan kenapa saya punya banyak mimpi gak berhak untuk ngejudge saya tentang pemikiran ini..(*terutama teman saya itu,,)

banyak teman-teman saya yang pada akhirnya menikah cuma karena kepentok umur, takut jadi perawan tua,,takut jadi omongan orang, takut gak punya anak,,dan pada akhirnya mereka gak bahagia,, pada akhirnya mereka bilang“Andai gw dulu lebih milih “ saya gak mau seperti itu,,sekarang buat semua yang baca tulisan ini,,coba jawab pertanyaan saya..

PERAWAN TUA ITU APA

inilah masyarakat kita rempong banget ngecap orang PERAWAN TUA,,emang salah kalau mereka memilih hidup sendiri,,dan sadar gak kita sering bertindak gak adil, kalau laki-laki tidak menikah hingga usia dewasa dianggap wajar,,kalau perempuan yang tidak menikah dicap macam-macam, Perawan Tua lah, Kelewat Jodoh lah, bahkan dibilang Penganut Sex Bebas

Saya bukan penganut “Being Single is The Best” suatu hari nanti saya akan menikah,,gak tahu kapan,, karena saya percaya ALLAH yang Maha Baik punya rencana, semua itu akan indah pada waktunya,, tapi untuk detik ini saya masih ingin mengejar Matahari saya dulu, bertanggung jawab selagi saya masih bisa.. saya percaya bahwa ALLAH Amat Sangat Baik,,dia akan memberikan segala keajaiban nya kepada saya,seperti nama saya PUTRI RIZKIA, “Anak perempuan yang dilimpahi rezeki”

PS :

  1. buat temen saya : kalau lo baca postingan ini, jangan pernah ngejudge gw soal apapun terutama soal menikah,gw tahu bagaimana menjalani hidup dengan baik,jadi mending kita urus hidup kita sendiri-sendiri,,mungkin lo harus cari tempat yang tepa untuk mengeluarkan semua dalil-dalil lo itu
  2. buat siapapun yang tertarik berteman dengan saya, kata kunci nya hanya satu jangan pernah tanya saya “Kapan saya menikah” kecuali saya sudah menganggap kalian sahabat baik saya,,jangan pernah sok tahu tentang hidup saya..
  3. buat siapapun yang sedang mengalami hidup seperti saya,,hidup ditengah masyarakat yang rempong nanya “Kapan Lo Menikah” cuekin aja cuy,,jangan menikah karena lo kepaksa,apalagi kepentok umur,,semua orang berhak bahagia,,“Menikahlah karena kalian menginginkannya,bukan karena omongan orang,
  4. buat siapapun yang baca tulisan saya,,saya harap kalian tidak punya pemikiran bahwa kesuksesan seorang perempuan adalah ketika dia menikah,,mari kita benahi pemikiran kita,,kalau perempuan sukses itu bukan cuma karena dia Menikah dan beranak pinak,,tapi masih banyak kategori sukses itu,, entah dari karir mereka, kehidupan sosial mereka, pengabdian mereka,dan hal-hal lain yang lebih penting dari pada Menikah