Antara Pamer dan Iri Hati


My Office , 12 Agustus 2015, 30 menit sebelum kembali bekerja,,

Selamat Siang Kawan,,,,

Apa kabar kalian semoga semua dalam keadaan baik baik saja,,, seminggu terakhir saya menemukan dua kata di timeline saya yang bener-bener bikin gatel untuk melahirkan postingan ini,,,

Orang yang suka posting di social media tentang kehidupannya adalah orang yang pamer  karena terkadang apa yang mereka pamerkan tidak dimiliki oleh orang lain , sehingga bisa menimbulkan sikap iri hati bagi yang lain

Tentang Iri hati (Jealous) 

Ketika melihat ada orang lain yang posting tentang hal yang mereka miliki dan kita gak punya atau gak bisa mencapai itu ,, perasaan iri dan merasa kecil itu akan timbul

Saya adalah orang yang mudah merasa iri atau jealous terhadap apa yang orang miliki dan saya gak punya,, terlebih ketika orang itu terlihat amat sangat bahagia dengan apa yang mereka miliki sedangkan saya tidak bisa mendapatkan atau mungkin belum memiliki kesempatan untuk meraih hal itu,,

Saya bahagia ketika ada teman yang upload foto-foto prewedding, lamaran, pernikahan, kehamilan,,kehadiran bayi baru , dan juga setiap hari posting foto tentang anak-anak mereka, ada rasa seneng aja ngeliat foto-foto itu terlebih kalau saya tahu bagaimana mereka berjuang meraih semua itu,,Tapi saya juga gak muna,,kalau dibalik rasa bahagia itu,,ada rasa yang lain,, rasa jealous yang gak bisa disebutkan sedihnya kaya gimana,,kadang suka kepikiran gini,,

Kok mereka gampang ya meraih semuanya,, sedangkan gw gak,, giliran gw kapan ya ALLAH , sampai kapan harus menunggu dan menunggu,,

See saya juga jealous,iri,galau dan sensi melihat apa yang mereka miliki dan saya gak miliki,,tapi ya udah perasaan itu cuma sebentar aja, gak berlarut-larut,,gak bikin saya jadi oversensitive,menarik diri dari lingkungan atau hal lainnya, ketimbang saya harus galau dan menyalahkan ALLAH untuk semuanya,lebih baik menyibukkan diri dengan pekerjaan ,,karena kalau sibuk pasti gak kepo dan sibuk stalking kebahagiaan orang lain,,

Jujur saya suka kepo, stalking socmed teman-teman dengan keluarga kecil mereka, persiapan pernikahan mereka, ikutan seneng sama semuanya,tapi kalau perasaan iri itu udah datang mending tutup socmednya dan mikirin yang lain,,

Perasaan iri itu wajar  toh kita manusia bukan nabi juga, tapi jangan lama-lama cukup 5 menit siapa tau mereka yang upload foto itu juga iri dengan kehidupan kita,,,

Tentang Pamer

Mereka yang suka posting foto makanan, perjalanan, kebahagiaan yang mereka miliki di socmed adalah orang-orang yang pamer, butuh pengakuan dan eksistensi,

waktu baca quote diatas,ada perasaan yang bilang gini  “gak gw gak gitu kok gw cuma posting”  tapi pas di pikir-pikir dalam-dalam lagi, “apa iya gw pamer”

Sebenernya lo posting foto makanan itu buat apa? supaya mereka tau lo makan,makanan enak di restoran mahal,toh kalau lo makan di warteg lo gak posting kan

Sebenernya lo posting foto perjalanan itu buat apa? supaya mereka tau kalau lo udah mengunjungi banyak tempat sedangkan mereka hanya duduk diam dirumah

Lama saya berpikir tentang hal ini,apa iya saya pamer atau saya gak sadar bahwa saya sudah pamer,,

Saya posting foto di socmed alasanya ya gak muna sih karena saya butuh eksistensi juga,, pengen orang lain tau aja kalau saya lagi ada dimana, ngerasain apa , makan makanan apa,, lagi bener deh sayang kalau udah foto bagus-bagus, udah gaya jumpalilitan,, udah mengunjungi suatu tempat terus gak diposting ,,gak di publish di socmed gak dishare

terus ada yang nyeletuk,,,

Jadi intinya lo pamer juga kan put,,,

#nyengir,,,

#mangap…

#ampunihayatikakanda,,

Share social media buat saya adalah catatan perjalanan, dokumentasi tentang kota yang saya kunjungi, review singkat soal wisata kuliner disetiap kota, dan update foto narsis saya,,, tapi saya juga gak muna atau sok suci mungkin dibalik catatan perjalanan itu tersimpan kata pamer  ingin terlihat lebih baik dari orang lain

Jadi kesimpulannya adalah,,

Kalau saya masih suka pamer di socmed, masih suka nunjukin kehidupan saya lebih baik dari orang lain, kenapa juga harus iri atau complain sama orang lain yang juga posting di social media tentang apa yang mereka miliki dan saya gak miliki,,toh intinya juga sama kan,, sama-sama pamer,,, sama-sama pengen terlihat lebih baik dibanding yang lain,

Salam,,,Mari kita kembali bekerja,,

abc-h

Apakah Kamu termasuk ibu-ibu rempong,,


Rempong,, saya sering menyebutkan kata Rempong kalau ngeliat ibu-ibu rese yang hobi banget bikin rusak suasana,,

Yup biasanya sich yang suka rempong dan rajin ngurusin orang-orang itu ya ibu,,ibu,,biasanya saya menemukan komunitas ibu-ibu rempong ini di kereta, di kumpulan ibu-ibu pengajian,, (*kadang suka heran ama ibu-ibu ini abis ngaji mbok ya lebih diem toh,ini kok malah makin rempong,,) di acara kondangan,, dan di banyak tempat yang isinya ibu-ibu rempong yang selalu lebih pinter ngurusin orang daripada ngurusin diri sendiri

Terus tiba-tiba ceritanya ada yang nanya,, “Emang kriteria ibu-ibu rempong apaan neng,,??? “ 

Baiklah saya akan menjawabnya,,,Alasan kenapa saya menyebut mereka Rempong,,

1.Hobi banget nanyain kapan orang nikah

Yup inilah ciri ibu-ibu rempong yang pertama,, hobi banget ngurusin orang kapan nikah,, jujur ya saya kadang masih ngak ngerti apa sich untungnya nanyain orang kapan nikah, yang nikah siapa yang repot siapa,,

Yang lebih bikin geregetan lagi,, para rempongers ini mending kalau Cuma mengeluarkan statement

“Kamu kapan nyusul..” tapi akan ditambahi dengan embel-embel

“kamu kapan nyusul, emang gak ngiri, masa kalah sama si A, atau jangan kebanyakan kerja,, nanti jadi susah jodoh ,,atau,, ingat umur,,mau nikah kapan..

Setelah para ibu-ibu tanya ini itu maka mereka akan sibuk membandingkan,, kasih nasehat, judgment dan 1001 hal ribet lainnya,,statement yang mereka keluarkan kadang lebih bernada sinis dan ngurusin orang,, lagi yak,, kadang saya pengen celutikin kalau lagi geregetan sama para ibu-ibu rempong ini..

“buk,,buk,, yang namanya jodoh itu udah di tentuin,,udah dah gak usah repot ngurusin orang,,mending ngurus diri sendiri aja..”

2.Susah ngeliat orang susah tapi lebih susah lagi ngeliat orang seneng

Yup gak pernah ngerasa senang sama apapun yang terjadi dengan orang lain ,, misalnya nich ya..

 Kalau ada orang yang hidupnya susah,, gak makan dan punya 1001 masalah perekonomian lainya,, maka mereka bakal sibuk sendiri,,susah sendiri kasih comment ini itu .. “Aduh si A,,kasian banget nasibnya yakk, dulu sebelum nikah seneng,, setelah nikah hidupnya kok kaya gini yak,, boro-boro nabung makan aja susah,, “ dan kemudian sibuk lah mereka berempati cari kesimpulan sana sini,, bikin analisa layaknya pengamat ekonomi terbaik,,

 Eh giliran kehidupan orang membaik maka para rempongers ini juga akan sibuk sendiri,, kasih comment ” wah si A sekarang hidupnya mendingan ya,,jangan-jangan korupsi atau masang pelet..” repot kan., kemudia mereka akan kasih analisa, mungkin korupsi, mungkin ikut pesugihan dan 1001 kemungkinan lainnya.. padahal kan bisa aja orang lain itu punya kehidupan yang lebih baik ya karena rezekinya dia,, karena dia berusaha..lagi masa iya dalam hidup orang susah terus-terusan,, pasti adalah masa senang nya..

3. Gak mau kalah

Semua rempongers selalu ingin jadi nomor 1,,,gak mau di kalahin sama orang lain,, misalnya nich ya,, saat mereka membahas anak siapa yang paling pintar,, semua pasti bakal repot bilang anak mereka lah yang terbaik,, gak mau di kalahin.. dan kemudian akan berujung dengan maksa-maksa sianak buat ikut les ini itu ,,buat belajar banyak hal..padahal itu bukan demi kepentingan si anak,,tapi lebih karena emaknya aja yang gak mau di kalahin ..

 4. Sok Tahu

SOTOY ini ciri rempongers berikutnya,,kadang kesotoyan mereka ini bikin saya ketawa ngakak misalnya nich ya.. saat lagi heboh ngebahas tentang apakah isu jakarta akan diguncang gempa 8,7 SR itu benar ada nya..para ibu akan repot bikin analisa gaya nya udah melebihi ilmuwan… ada ibu –ibu yang bilang ” wah jakarta nanti malam gempa 8,7 SR itu di tipi udah pada heboh,,mending menyelamatkan diri dah,, ” atau ada juga ibu yang ngeluarin statement gini “Bisa aja ini azab buat orang jakarta scara jakarta isinya maksiat semua” (*ini amat sangat sotoy dan ngejudgement penduduk jakarta,,

 Para ibu ini selalu merasa paling tahu dalam segala hal , sebenarnya sich beritanya biasa aja,,tapi karena kesotoyan mereka berita yang ada malah jadi luar biasa

 5.Pamer kekayaan

Saya gak tahu ya apakah pamer kekayaan sama gak mau kalah itu sama atau gak,,tapi asli saya suka geregetan kalau ngeliat para rempongers ini mulai pamer kekayaan,, sibuk mamerin harta terbaru mereka,,padahal terkadang apa yang mereka miliki itu boleh hasil keredit sana sini ,,

 Yang bikin saya geregetan adalah saat mereka pamer kekayaan itu mereka gak cuma pamer sama yang sama-sama kaya aja,,tapi ama tetangga-tetangga yang gak punya juga , kasihan kan orang yang gak punya dipamerin gitu cuma bisa ngeliatin aja,,dan ngebatin.. “kapan ya gw punya itu” emang gak bisa ya kalau punya harta itu diem-diem aja gak usah repot mamer ke orang lain.Gak semua ibu-ibu punya sifat kaya gini ada juga kok ibu-ibu yang baik,, kalau ketemu ibu-ibu yang punya sifat –sifat diatas minimal 3 aja,,maka siap siap aja jidat mereka saya kasih stempel R lagi ya asli dah kenapa sich harus repot ngurusin hidup orang mbok ya urus hidup masing-masing aja,, emang gak bisa ya gak ngurusin orang,,?? Emang kalau hidup orang lebih baik mereka jadi punya kehidupan lebih buruk,gak kan,,